Saturday, August 19, 2017

Ulasan Novel: Marina

Assalamualaikum



Ini adalah kali pertama saya membaca novel tulisan Saidee Nor Azam yang bertajuk Marina. Sebelum ini saya ada baca antologi tulisan Saidee Noor Azam melalui buku antologi bertajuk Marina. Saya tereksan dengan novelet tersebut. Sebuah kisha seram yang menarik maka di lanjutkan menjadi sebuah novel.

Saya suka plot dan watak perwatakan yang di garapkan dalam novel ini cuma roh Jamaliah tidak membnatu sangat dalam konflik yang di hadapi oleh Marina dan suami serta anak kecilnya. Pengakhirannya meninggatkan saya pada filem Dark Water. Sejujurnya bila perpisahan antara ibu dana nak sebenarnya meninggalkan kesan yang sangat mendalam.

Marina baru pulih dari sakit mental dan tekanan jiwa dan mengahwini Aiman yang sanggup menantinya keluar dari Hospital Sakit Jiwa. keluarga kecil mereka berdua dikurniakan mylin. Tiga berana pindah ke sebuah banglo yang dibelikan oleh Aiman tanda cinta dan sayangnya pada Marina.

Konflik semakin hebat bila Aiman meninggal dunia lantas Marina dan Mylin di himpit rasa takut. Ashikin, sahabat kolej Marina datang untuk membantu dengan kudrat yang ada. Mereka bertiga berdepan dengan semangat roh hitam. Mylin meninggatkan saya pada pelakon kanak-kanak yang berlakon dalam filem seram Poltergeist sehingga di bawa masuk ke alam kematian.

Kisah seram yang padat walaupun pengakhirannya agak menyedihkan dan saya bagi 4/5 bintang!

Friday, August 11, 2017

Cinta Takkan Berakhir

Bab 4

Talian telefon bimbit terus dimatikan. Baru sebentar tadi dia menghubungi emak untuk melepaskan rindu. Eriqa Ellen meninggalkan balkoni lalu menghempaskan tubuh di atas sofa empuk. Tangan kanan diletakkan di atas dahi. Pening. Binggung. Sedih. Darahnya mendidih bila emak di kampung membangkitkan soal kahwin. Kahwin! Eriqa Ellen tidak pasti sama ada dia sudah bersedia atau tidak. Mungkin tidak. Mungkin ya. Dia keliru. Pemergian Adam Johan secara tiba - tiba turut membantutkan keinginannya untuk berumahtangga.
            Aduh, zaman sekarang bukan senang hendak mencari calon suami yang sesuai apatah lagi yang baik. Lagipun kubur Adam Johan masih merah. Dia belum bersedia mencari pengganti Adam Johan hanya kerana peningkatan usia ke angka 30-an. Dia memerlukan ruang dan juga masa. Eriqa Ellen juga meletakkan diri pada landasan takdir. Padanya, DIA yang telah merancang semua ini untuk dirinya. Cuma Eriqa Ellen merisaukan emaknya yang sentiasa risaukan dirinya. Senang cerita, ibu dan anak saling risau antara satu sama lain. Lebih memeningkan kepala otak bila emak memanjangkan cerita mengenai sepupunya, Shila yang bakal naik pelamin pada hujung bulan  ini. Ikutkan hati tidak mahu tetapi mengenangkan Shila menelefonnya malam semalam meminta dia menjadi pengapit. Eriqa Ellen menolak secara baik cukuplah sekadar dia membantu di bahagian dapur. Lagipun dia sudah berjanji dengan sepupunya yang dia akan datang meraikan perkahwinan itu. Tapi dia risaukan mulut – mulut ibu saudara dan orang kampung yang sudah pasti bertanyakan soalan yang masih belum ditemui jawapannyaArghhhh susahnya jadi orang dewasa.
            Baru Eriqa Ellen hendak melelapkan mata telefon bimbitnya berbunyi lagi. aduh, siapa pula yang ganggu aku bercuti ni. Telefon bimbit yang diletakkan di atas meja kopi dicapai dengan  rakus. Tanpa melihat nama pemanggil dia terus menekan butang hijau.
            “Hello!”jawabnya dengan kasar tanpa melihat skrin terus menekan butang hijau.
           “Hello, Ellen. Kenapa pagi – pagi ni dah macam naik angin” satu suara wanita dihujung talian bergema lembut.
            Alamak! Mata Eriqa Ellen terus membutang bingkas duduk dengan sopan di atas sofa walaupun tiada sesiapa yang akan melihat. Dia tidak sangka Puan Halizah menelefon pada pagi - pagi begini. Wanita yang merupakan pengasas majalah GAYA seorang yang lemah lembut dan bertindak juga sebagai pengarah Syarikat Chantique untuk majalah – majalah diterbitannya.
            “Ohhh Puan maafkan saya tadi. Kenapa Puan? Ada apa – apa yang boleh saya bantu?”Tanya Eriqa Ellen dengan suara yang sengaja dilembutkan. Dia risau juga kalau – kalau Puan Halizah menolak artikel tulisan – tulisannya. Jenuh dia hendak menulis balik. Lebih memeningkan kalau dia tiada idea, apa yang hendak ditulisnya? Saat ini memang otaknya kosong sama juga hatinya yang turut kosong. Dia sempat tersenyum bila teringatkan lirik lagu Kosong nyanyian Najwa Latif. Dia sukakan lagu itu.
            “Awak di rumah ke? Saya ingatkan kamu dah bercuti di luar negara ke, balik kampung ke? Lebih baik awak berehat ditempat yang menenangkan, manalah tahu awak boleh jumpa jodoh di sana” usik Puan Halizah terus terkikih ketawa. Dia tahu Eriqa Ellen seorang wanita yang mudah dibawa berbincang serta mudah di ajak bergurau kalau kena tempat.
            Eriqa Ellen sudah menarik muka masam. Ini seorang  lagi yang tidak habis – habis dengan soal jodoh. Memang elok duduk serumah dengan emak aku. Jodoh dan kahwin, huh lebih kurang serupalah tu. Eriqa Ellen memegang kepalanya, bagaikan mahu menjerit bila orang sebut soal kahwin! kahwin!
            Eriqa Ellen buat – buat tergelak perlahan, “Puan, saya sebenarnya memang ada di rumah lagi ni. Hendak mengemas  rumah dulu. Esok pagi baru saya akan ke Pulau Redang”jelas Eriqa Ellen jujur.
            Dia sendiri sudah tidak sabar - sabar mahu ke sana. Dia rindukan bunyi ombak. Rindukan ketenangan. Dia mahu bersendirian di pulau indah itu. Dia mahu menjadi orang asing di situ. Indahnya hidup tanpa dikenali ramai. Wow, macam artis popular pulakkan?
            Malam tadi dia sudah mengemas baju dan peralatan yang akan dibawa. Dia ada mempunyai teman baik di Terengganu. Pada awal perancangan dia mengajak teman baiknya itu ikut sama tetapi temannya itu ada kerja yang harus diselesaikan. Tanpa pening – peningkan kepala, Eriqa Ellen mahu bersendirian tanpa mengenali sesiapa pun di Pulau Redang. Dia akan menghubungi teman baiknya apabila pulang dari pulau Redang nanti. Tapi percutian kali ini dia mahu menghirup suasana kedamaian dan ketenangan. Mahu menghabiskan sebanyak mungkin buku dan majalah yang akan dibawa. Selain itu menghabiskan masa di Spa atau bermain jet ski di pantai. Eriqa Ellen sudah membayangkan itu semua di sana nanti. Lagipun Pulau Redang adalah pulau impian dia dan Adam Johan berbulan madu tapi sayang semuanya rancangan mereka berdua ditinggal sepi. Hilanglah lagu fantasia bulan madu, memek muka Eriqa Ellen menjadi sedih.
            “ Ellen mahu ke Pulau Redang? Bagusnya. Berapa lama Ellen akan ke sana?”
        “Dalam tiga atau empat harilah. Mungkin di sana saya akan terus menulis mengenai pelancongan pula” Eriqa Ellen cuba untuk menceriakan nada suaranya. Dia sedaya upaya mengawal nada sedih suaranya. Bayak  cerita tragis sewaktu dia berkhidmat di Chantique  Publication. Di sana juga dia belajar erti kesabaran dan kekuatan untuk jiwa dalamannya agar dia terus tabah menghadapi segala kemelut yang melanda kerjaya dan juga dirinya.
            “Teruskan menulis. Kamu penulis yang baik dan hebat. Saya hendak khabarkan pada kamu ni, tulisan kamu dalam majalah bulan ini mendapat respon yang hebat” puji Puan Seri Halizah.
            Eriqa Ellen tersenyum. Bangga. Lega. Setiap bulan tulisannya akan mendapat tempat di hati pembaca. Sebagai penulis bebas itulah yang diharapkan. Respon dan komen pembaca merupakan ukuran prestasinya. Dia juga berkira – kira mahu kembali menulis novel selepas lima tahun menyepi dari dunia novel.
            “Tulisan kamu tentang Wanita dan kerjaya mendapat pujian. Ramai yang setuju jika kaum wanita harus ada aset sendiri. Bagus!” puji Puan Halizah
            “Terima kasih Puan. Lagipun wanita zaman sekarang harus peka dengan dunia sekarang. Yelah, ramai wanita ni nak sangat kahwin lepas belajar sedangkan mereka mampu membina kerjaya dan memiliki aset sendiri seperti rumah dan kereta” tegas Eriqa Ellen mempertahan artikelnya.
            Dunia sekarang bukan zaman macam dulu - dulu. Kalau dulu wanita disuruh duduk rumah memasak, membasuh baju, melayan anak dan sebagainya tapi sekarang tidak lagi. Wanita sekarang lebih ramai berpendidikan tinggi berbanding lelaki.
      Setiap tulisannya berpandu pada dirinya sendiri. Habis belajar di UPM dalam bidang kesusasteraan Melayu dan Linguistik tidak lama dulu, dia terus mencari kerja di sebuah syarikat penerbitan yang cukup terkenal sebagai Editor majalah GAYA. Dalam tempoh lima tahun dia berjaya memiliki kondominium mewah dan sebuah kereta idaman  Suzuki Swift. Wanita berhak memiliki apa yang dididam – idamkan. Pakaian berjenama, kasut mahal dan beg tangan buatan luar negara dan mengembara di seluruh dunia serta bersosial dengan teman – teman rapat. Dia akui sewaktu dulu dia pernah hanyut dengan duniawi. Pernah hampir tenggelam gara-gara kecewa dengan perpisahan cinta pertamanya dulu namun dia bersyukur bila dianugerahi iman yang kental agar tidak terus hanyut dalam lautan duniawi.
            “Puan, tulisan saya itu sekadar meninggatkan kaum Hawa agar mereka dapat apa yang mereka cita – citakan. Adalah lebih baik mereka dapatkan semua sebelum berkahwin. Bila dah kahwin, kehidupan mereka terbatas. Kalau mereka dapat suami yang mengongkong, habislah! Wanita harus membuktikan yang dia mampu berdikari dan miliki apa yang dihajati selama ini” Eriqa Ellen bersuara sinis. Dulu sebelum dia bersetuju menerima lamaran Adam Johan, dia telah memberitahu syarat-syarat yang dia mahukan selepas bernikah iaitu mahu membuka Kafe Buku dan mahu menyambung sarjana. Alhamdulilah Adam Johan menerima syarat itu dengan hati yang ter buka.
           Puan Halizah yang mendengar rasa kagum dengan keyakinan Eriqa Ellen. Wanita itu dikenalinya melalui tulisan – tulisan yang tersiar di majalah dan juga akhbar. Malahan dia sempat membaca novel – novel karya wanita itu sebelum ini. Baginya Eriqa Ellen amat berbakat dalam bidang penulisan. Mampu menulis pelbagai genre penulisan dan tidak semua penulis berkemampuan menulis seperti Eriqa Ellen.
            “Ellen, kamu tidak mahu kembali menulis novel? Kamu sangat berbakat sayang. Ada juga pembaca menanyakan novel terbaru kamu” suara Puan Halizah sedikit mengendur. Bukan dia tidak tahu kenapa Eriqa Ellen melupai terus penulisan novel. Dia juga ramai rakan di kalangan penulis-penulis tersohor, ada di antara mereka kenal dengan Eriqa Ellen. Ada juga yang meminta Eriqa Ellen kembali menulis novel.
            Eriqa Ellen terdiam seketika. Dia kehilangan kata – kata seketika. Dia memang amat merindui dunia penulisan novel. Semangatnya luntur apabila orang yang membawa dia ke dunia novel iaitu Novelis Liza Aryana telah meninggal dunia empat tahun yang lalu. Novelis terkemuka itu yang mendidik dan menjadi orang kuat di belakangnya saat novel – novelnya laris di pasaran. Tanpa Liza Aryana, mungkin namanya tidak terpahat dalam bidang penulisan.
            “Saya tak tahu bila saya akan kembali dengan novel baru. Berikan saya masa. Memang saya ada tulis sikit – sikit” lemah suara Eriqa Ellen.Dia akui di masa lapang dia ada menaip beberapa buah bab untuk novel terbaru tetapi tidak seaktif dulu.
            “Sayang, kamu sangat berbakat. Saya tahu kamu bukan sahaja berkebolehan menulis artikel dan novel tetapi kamu boleh buat puisi dan cerpen. Tidak ramai yang ada bakat macam itu. Yang ada pun penulis hanya tahu menulis novel sedangkan puisi, cerpen atau artikel mereka tidak tahu. Ramai yang mengkagumi bakat kamu. Kamu harus kembali menulis novel. Kalau arwah Liza ada, dia juga pasti mahu kamu kembali menulis novel. Liza Aryana adalah kawan baik saya” terang Puan Halizah.Tiba - tiba dia rindukan teman baiknya yang meninggal dunia akibat barah hati.
            Eriqa Ellen terdiam lagi.Dia juga terbayangkan seraut wajah lembut yang juga idolanya Liza Aryana yang merupakan  orang terpenting yang membawa dia ke dalam dunia novel.
            “Ellen, Liza Aryana selalu menceritakan tentang kamu. Dia sangat kagum dengan kamu. Takkan kamu nak sia – siakan bakat kamu sebagai penulis novel. Come on, bangkit dari kisah silam kamu. Saya tahu kamu masih bersedih dengan kematian tunang kamu. Tapi sampai bila kamu harus begini? Saya berjanji, kalau kamu dapat siapkan sebuah novel, saya akan terbitkan novel kamu dari Chatique Publisher” janji Puan Halizah bersungguh – sungguh.
            Dalam rancangannya sekarang, beliau selaku  pengarah urusan yang juga pemilik serta pengasas majalah GAYA, dia mahu menerbitkan novel dan juga buku-buku islamik dan ilmiah.
            “Betul ke?” tanya Eriqa Ellen dengan suara girang. Bagaikan ada satu semangat meresap ke dalam tubuhnya. Saat ini dia mula rasa sedikit kegembiraan.
            “Ya. Untuk pengetahuan kamu, saya baru bermesyuarat dengan pengedar novel untuk menerbitkan novel – novel pula. Ini adalah satu cara Chatique Publisher mengekalkan momentum sebagai pengeluar majalah  dan juga novel. Sebenarnya banyak lagi projek – projek yang bakal saya jalankan. Selepas ini majalah untuk kanak – kanak juga akan saya terbitkan selepas majalah Sis untuk remaja"kata Puan Halizah penuh yakin. Dia cukup yakin untuk mengeluarkan produk –produk bacaan untuk masyarakat. Sesuai dengan statusnya sebagai Usahaawan wanita yang pernah bergelumang dengan dunia pendidikan, dia mahu mendidik masyarakat terutama remaja agar ada minat membaca. Ini kerana Malaysia antara negara yang tergolong dalam kumpulan yang tidak minat membaca. Sebagai masyarakat yang prihatin dan peka, dia harus bertindak melakukan sesuatu.
            “Puan Seri berikan saya masa. Saya tidak berani nak janji apa-apa” kata Eriqa Ellen dengan separuh hati. Dia tidak mahu terus di desak. Semua itu memerlukan masa dan ruang. Dalam pada masa yang sama dia memang bercadang mahu menyiapkan manuskripnya yang tertangguh bertahun-tahun lamanya. Barangkali ini masanya untuk dia kembali ke arena novel.
            “Saya tahu kamu akan kembali menulis novel semulakan?” teka Halizah. Dia tahu akan semangat wajah Eriqa Ellen. Wanita ini Nampak lembut tapi orangnya amat tegas dan bersemangat waja. Sebelum ini Eriqa Ellen dikenali sebagai novelis remaja tetapi ditinggalkan sebaik sahaja memegang jawatan sedagai Editor.
              “Ya saya akan kembali dengan novel baru!" ucap Eriqa Ellen dengan penuh semangat. Dia akan kembali  mencari satu manuskrip yang terbengkalai lima tahun dulu. Perjalanan erita itu sudah separuh jalan. Jalan cerita itu juga masih diingati. Dia mahu ke Pulau Redang kerana  lokasi manuskrip itu berlatar belakangkan Pulau tercantik di Terengganu.
           “Alhamdulilah. Itu yang saya mahu dengar dari wanita hebat.” Puan Halizah kelegaan.
            Senyuman Eriqa Ellen berubah sedikit bila teringatkan sesuatu. Sesuatu yang pernah menyakitkan hari malah memberi sedikit kesan pada hunungan dia dengan Adam Johan tidak lama dulu.
            “Puan bagaimana dengan kakak ipar puan? Adakah dia masih  marahkan saya?” tanya Eriqa Ellen ingin tahu. Dadanya berdebar. Dia masih kecewa alah sedikit terkilan. Masih tertanya –tanya akan satu insiden yang memalukannya. Kerana insiden itu juga punca dia meletakkan jawatan sebagai Editor yang menjadi rebutan ramai.
            “Jangan fikirkan sangat hal itu. Saya tahu kamu bagaiamana walaupun saya mengenali kakak saya lebih sepuluh tahun. Saya percayakan kamu. Saya mahu kamu bangkit dari kesedihan. Bina hidup baru. Ruang untuk kolumnis memang saya hadiahkan untuk kamu. Saya tidak mahu kamu hilang gelaran sebagai penulis. Kamu pun ada pengikut sendiri” tegas suara Puan Halizah memberitahu
            Eriqa Ellen terkedu. Dia rasa terharu kerana kepercayaan yang diberikan oleh Puan Halizah. Begitu juga dengan arwah Adam Johan yang lebih mempercayainya berbanding fitanh yang disampaikan oleh Suzana, Editor baru Majalah GAYA. Dia tahu Suzana sedaya upaya mahu merampas Adam Johan darinya. Tapi dia percaya Adam Johan juga mengenali Suzana, wanita yang bagaimana. Sewaktu dia dilempang oleh adik ipar Puan Halizah, dia dapat melihat betapa sinisnya senyuman Suzana.
            “Sayang, abang lebih percayakan Ika dari semua orang. Abang lebih kenal siapa Ika. Dan hanya Ika sahaja yang mengenali abang bagaimana. Kenapa kita mesti nak biarkan orang lain melihat kita berpisah? Abang tahu, Ika tak akan ada hubungan sulit dengan orang lain. Abang percayakan Ika. beritahu Adam Johan bersungguh-sungguh sambil merenung wajah Eriqa Ellen.
            Eriqa Ellen tersandar menangis. Dia rasa terharu dengan kepercayaan yang diberikan oleh Adam Johan. Matanya melihat lampu isyarat masih merah. Adam Johan disebelahnya memegang pipinya yang masih bengkak.
            “Suzana yang sebarkan fitnah tukan? Abang akan ajar Suzana dan Datin tak guna tu!”  beritahu Adam Johan sambil mengetapkan giginya. Dia cukup menyampah bila memandang Suzana. Suzana berkali-kali menghubunginya menceritakan keburukan Eriqa Ellen tidak tentu pasal. Eriqa Ellen kaki melayanlah, kaki propalah, Eriqa Ellen ada skandal denggan VVIP itu ini dan lebih memburukkan keadaan, sewaktu dia makan malam bersama Eriqa Ellen, boleh pula Suzana menelefon dia beritahu dia ada di hotel dengan Datuk mana entah. Masa itulah dia’sembur’ Suzana dengan kata-kata yang tidak sepatutnya.
            “Jangan! Jangan buat apa-apa pada Datin tu. Ika dah buat keputusan. Ika nak berhenti kerja. Ika nak balik Melaka” kata Eriqa Ellen dengan linangan air mata.
            Adam Johan sedikit tersentak memandang wajah tunangnya. Tangan Eriqa Ellen disentuh dan dubawa tangan itu ke dadanya, “ Abang juga akan minta tukar ke Melaka. Kita akan duduk di Melaka sama-sama”
            Eriqa Ellen memejamkan matanya. Adam Johan sanggup bekorban untuknya. Sanggup mengikut dia ke mana sahaja asalkan sentiasa bersama.
            “Ika….!”
            “Ya Puan Seri, saya akan kembali menulis novel” tanpa berfikir panjang, seolah-olah ada semangat baru meresap dalam tubuhnya. Kali ini dia lebih bersemangat. Dia tidak amhu terus hanya dengan kesedihan yang sentiasa melanda. Putus cinta dan kematian  tunang tidak semestinya dia terus tenggelam dibawa  arus kesedihan. Kali ini dia mahu berjuang mengembalikan cita-citanya.
            “Saya tahu nama awak akan kembali naik. Cukup-cukuplah awak mengalah dengan apa yang berlaku. Jangan diingatkan lagi kes tak dibayar royalty, kes ditikam belakang oleh kawan baik kamu sendiri dan terimalah pemergian Adam Johan dengan redha. Setiap yang berlaku ada hikmahnya” jelas Puan Halizah yang tidak ubah seperti seorang Ustazah.

            Eriqa Ellen diam seketika sambil memejamkan mata. Sesungguhnya hidup ini adalah perjuangan. 

Sunday, August 6, 2017

Ulasan Novel: Amukan Jembalang Tanah

Assalamualaikum



Selesai juga saya membaca novel seram tulisan  A. Darwisy. Sejujurnya saya tak pernah baca novel cinta yang di tulis A.darwisy sebaliknya saya mengenali nama beliau sebagai penulis novel seram. Bintang untuk novel kali ini 4/5 bintang. A.darwisy suka menulis kisah hantu dan makhlus halus. bagis aya tak ramai penulis-penulis Malaysia menulis sebegitu kalau ada pun thriller. Sebelum ini kita disogokkan dengan orang minyak dengan dua novel sirinya. memang saya beli dua novel Jangan Biarkan dia masuk. Novel kali ini menampilkan Jembalang tanah dan di tampilkan juga penanggal. ohh serius, saya suka cerita-cerita sebegini sebab saya obses dengan filem-filem seram.

Berbalik pada novel ini, saya beranggapan ia berdasarkan sebuah kisah benar. Ya, hampir semua sekolah di Malaysia pasti ada kisah-kisah yang terseimpan beratus-ratus tahun. Kukuhnya sebuah sekolah pasti ada misteri yang tersembunyi. Sekolah bising pada waktu siang tapi sunyi pada waktu malam. kalau tanya kepada pengawal Keselamatan, pasti ada ceritanya. Pernah juga saya berbual-bual dengan Pengawal Keselamatan tentang sekolah yangs aya kerja sekarang. mereka mengatakan ada. ada makhlus halus yang berlegar-legar. Saya ni jenis selau tertinggal barang, selalu datang ke sekolah lewat petang pun dah rasa merinding bulu roma.

Jembalang tanah merujuk kepada semangat atau makhluk halus yang terdapat dikawasan hutan dara. Jembalang tanah dikatakan berasal daripada uri atau tali pusat bayi yang ditanam di kawasan hutan. Jembalang tanah dikatakan akan mengganas sekiranya kawasan mereka diterokai, oleh itu setiap kali sebidang tanah baru dibuka, persembahan makanan yang dikenali sebagai acak akan diletakkan dikawasan tersebut bagi mengelakkan jembalang tanah mengamuk dan mendatangkan kemudaratan kepada peneroka tersebut. Sumber dari Wikipedia.

Novel ini mengisahkan rahsia yang tersembunyi di sebuah sekolah. Sekolah tersebut dikatakan kebal dan ampuh dari serangan tentera jepun kerana ada penjaganya dikatakan kebal dari ditawan pihak Jepun. Bermula dengan persiapan majlis sambutan yang dirancang pihak sekolah maka bermulalah rentetan peristiwa yang menyelongkar rahsia 100 tahun dahulu.

Kematian Sakinah menimbulkan pelbagai persoalan yang bermain di kalangan rakan-rakannya terutama Mira, kaisara dan Natrah. Cikgu Mastura dan cikgu Badrul juga ingin tahu bersama-sama menyiasat akan perkara-perkara pelik yang berlaku sehingga menyebabkan kematian bapa Kaisara. Selain itu tindak tanduk luar biasa pengusaha kantin juga membuatkan bukan saja watak tertanya-tanya, kita sebagai pembaca pun ingin tahu.

Teknik imbas kembali menghubungkan plot-plot dan hubungkait pada zaman sekarang dan zaman lampau. Jalan cerita lancar serta pembaca mudah memahami perjalanan cerita ini. Plot tersusun dengan garapan bahasa yang baik. setiap watak dalam novel ini dimainkan dengan baik. setiap bab yang di baca menimbulkan debaran dan persoalan di benak pembaca.

Mesj yang ada dalam novel ini banyak seolah-olah memberi peringatan syirik itu di larang di sisi agama Islam. Sebaik-baik pertolongan hanya daripada Allah SWT sahaja



Cinta 7 Negara

Bab 1


            “Tahniah Dr Lila Suhaili” Dr Soraya menarik tubuh wanita muda ke dalam pelukannya. Dia rasa sebak, gembira dan segala perasaan bercampur baur. Dia bersyukur usahanya melahirkan pelajar berjaya tidak pernah gagal. Tidak sampai beberapa saat dia meleraikan pelukan. Dia melihat wajah anak didiknya seperti terkejut. Barangkali tidak percaya dia sudah berjaya hingga ke tahap ini. Dia tidak lupa bagaimana wanita polos ini berhadapan dengannya buat pertama kali. Dia berang apabila wanita muda datang ke pejabat mahu menukar penyelia gara-gara gelaran garang dan kedekut markah yang di label oleh pelajar-pelajarnya. Maka Lila Suhaili antara pelajar yang sanggup bertahan dengannya hingga tamat. selalu dia melihat Lila Suhaili mengalirkan air mata dengan tindakannya yang garang, membebel, menyindir dan kadang-kala buat tidak tahu.
           “Saya macam tak percaya Dr. Hampir 6 tahun saya nak siapkan tesis ni. Saya tak lupa Dr asyik marah saya. Saya pernah rasa nak berhenti tapi saya nak jadi pensyarah macam Dr juga” katanya sayu. Dia sayu bila tak ada seorang pun ahli keluarganya yang datang memberi sokongan.
Babah hanya diam membisu bila diberitahu hari ni pembentangan terakhir tesis PhDnya.  Dia memandu kereta seorang diri dengan perasaan bercampur aduk. Berjayahkah dia? Gagalkah dia?  Rumah keduanya adalah perpustakaan. Sahabat karibnya adalah laptop yang sentiasa di bawa ke hulu ke hilir. Buku-buku juga tempat dia melepaskan rasa sunyi.
“Apa rancangan kamu lepas ni?”Tanya Dr Soraya yang berusia awal 50-an.
 Lila Suhaili terkedu seketika namun dia ada satu bucket list dalam hidupnya yang ingin diselesaikan selepas PhD.
“Saya nak mengembara ke 7 buah Negara”kata Lila Suhaili perlahan.
“Wah menarik. 7 buah Negara saja?”
Lila Suhaili Mengangguk
“Saya dah 6 tahun tidak melukis. Jadi satu Negara satu lukisan. Saya harap dapat hasilkan 7 lukisan dan saya mahu pamerkan lukisan gambar-gambar saya suatu hari nanti Dr” luahnya sambil menyeka air mata.
“Iya saya faham. Kamu wanita kuat. Bersungguh-sungguh. Kamu akan Berjaya mencapai cita-cita kamu yang lagi satu. Ingat 6 bulan saja kamu mengembara. Kamu akan jadi seorang pensyarah. Saya lagi satu tahun nak pencen dah” kata Dr Soraya sambil menepuk-nepuk bahu pelajarnya.
“terima kasih Dr sebab sanggup terima saya. Ajar saya. Bantu saya. Segalanya. tanpaDr, tak mungkin saya Berjaya macam ni” Lila Suhail memegang kedua-dua tangan pensyarahnya lalu berdakapan.
“Saya tak ada ibu Cuma Dr saja wanita yang paling dekat dengan saya”
Pelukan Dr Soraya semkain erat. Dia juga begitu. Dia ada lima anak lelaki. Tiada anak perempuan. Wanita muda dan pendiam ini sudah seperti anaknya sendiri. Dia tahu bagaimana kehidupan wanita yang miliki seorang ayah dan ibu tiri. Dia juga pernah merasai. Kisah hidup Lila Suhaili tidak jauh beza dengan hidupnya sendiri.
“Saya sentiasa ada untuk kamu. Ingat, tunai arwah mama kamu. Pergilah ketujuh-tujuh Negara yang dia minta. Pasti ada sesuatu yang mahu dia beritahu. Setiap perjalanan panjang ada cerita. Setiap saat itu pasti sejarah untuk kamu. Kembaralah Lila. Pergi!” pelukan itu terlerai.
Lila Suhaili mengangguk.
“Negara pertama kamu akan pergi?”
“Indonesia. Saya mahu ke Bali”
“Negara terakhir?”
“Itali”
“Nanti ceritakan smeua perjalanan kamu kepada saya. Barangkali boleh buat buku kisah kembara kamu. Kongsi cerita dengan orang luar” cadang Dr Soraya bangga.
Lila Suhaili mengangguk. Dalam tempoh enam bulan dia sudah merancang pelbagai perkara. Dia akui, wang simpanan yang ada sekadar cukup Cuma tapi dia akan berjimat cermat. Penggembaraan yang akan di jalani akan dilakukan sebaik mungkin. Tidak akan bermewah seperti makan di hotel sebaliknya mahu merasai keperitan dan kesusahan masyarakat yang ada di muka bumi ini.
“Saya pergi dulu. Kita jumpa lagi nanti” Dr Soraya memberi salam sambil mengenggam tangan Lila Suhaili dan terus berlalu meninggalkan pejabat.
“Lila!” satu suara memanggilnya.
Fira bergegas mendapatkannya, “Tahniah Lila. Kau dah jadi Dr bidang Komunikasi”
“Kau pun suatu hari nanti. Jangan tangguh-tangguh lagi. Cepat habiskan. Tahun depan kita konvo sama-sama”
Mereka berdua berpelukan menuju cafeteria.

Saturday, August 5, 2017

Cinta Takkan Berakhir

Bab 3


Pintu kondominium bernombor 213 diketuk bertalu – talu. Mahu pecah pintu diketuknya bila salamnya tidak disahut. Alina mendengus berkali-kali sambil menggosok-gosok bawah hidungnya. Puas dia memberi salam. Rasa – rasanya sudah lebih tiga kali tapi tiada sahutan. Dia tahu kakak sepupunya ada di dalam. Sudah berminggu – minggu kakak sepupunya terkurung dalam rumah.. Entah hidup, entah mati. Seriau juga bila salamnya tidak dijawab. Dia terjengah – jengah di celah – celah gerigi tingkap yang tertutup rapat. Tidak ada bayang – bayang ataupun sebarang bunyi. Alina yakin Eriqa Ellen masih ada di dalam rumah bila dia terlihat Suzuki swift kesayangan kak Ika masih di dalam garaj kereta di bawah tadi.
            “Kak Ika! Kak Ika, bukalah pintu!” Alina melaungkan suaranya dengan sekuat hati. Dia tidak peduli kalau jiran – jiran lain mendengarnya. Lantaklah, yang penting aku tahu kak Ika masih ada di dalam.
            Tidak cukup dengan ketukan pintu, Alina menendang – nendang daun pintu sekuat hati. Dia mahu bersemuka dengan kakak sepupunya hari ini juga. Seluruh ahli keluarganya risaukan kak Ika. Sudahlah tidak mahu pulang ke kampung alih – alih terus membawa diri ke Homestay milik keluarga kak Ika. Nenek di kampung sudah bising. Membebel tidak tentu hala. Gara – gara Kak Ika mengasingkan diri, hampir semua ahli keluarga disalahkan. Pak Ngah dan Mak Ngah lagilah puas dibebelkan oleh nenek. Bukan Pak Ngah langsung tidak ambil berat perihal anak sulungnya tetapi Kak Ika suka membawa diri. Suka mengasingkan diri. Suka menyepi.
            Baru dia hendak mengetuk muka pintu kayu yang entah kali ke berapa, terjengul muka Eriqa Ellen di muka dengan muka sembap. Mata Eriqa Ellen juga nampak bengkak, pasti berhari – hari menangis teringatkan arwah Adam Johan. Wajah Eriqa Ellen jauh berbeza jika dibanding dulu. Kini Eriqa Ellen semakin kurus dan muka nampak cengkung! Hilang pipi tembam kak Ika! Ini mesti hari-hari terkenangkan abang kacak tu! Alina mengeluh berat bila melihat keadaan Eriqa Ellen yang tidak terurus.
            “Buka pintu kak. Orang nak masuk! Hari ni orang nak tidur kat sini, nak temankan akak” selamba muka Alina memberitahu. Tangannya terus mencapai sebuah beg  sandang dan sebelah lagi beg  tangan disangkut atas bahu kiri. Dia menanti pintu grill dibuka. Sudah lama dia tidak ke sini.
Eriqa Ellen terus membuka kunci dan membuka pintu grill dengan luas. Tiada senyuman atau pelukan yang biasa dilakukan setiap bertemu. Alina tidak berkecil hati. Dia tahu situasi yang menimpa kakak sepupunya itu. Hati mana yang tidak parah bila tunang meninggal dunia dengan keadaan  yang menyayat hati. Kalau dia di tempat kak Ika pun memang dia boleh jadi orang gila. Apa tidaknya kehilangan orang yang dicintai saat – saat hari pernikahan. Tengok gambar-gambar kemalangan Adam Johan pun dia tidak sanggup!
            Alina membawa masuk begnya ke dalam. Dia melihat wajah kakak sepupunya kusam dan tidak bermaya langsung. Eriqa Ellen tidak bercakap apa sebaik sahaja menutup pintu. Alina  terus membawa beg ke dalam bilik yang biasa dia tidur. Kemudian Alina terus merebahkan tubuhnya di atas sofa empuk. Eriqa Ellen mengambil tempat di sofa sebelah. Alina sudah biasa ke sini bersama adik – adik kak Ika termasuk juga sepupu – sepupu yang lain. Di sini mereka akan bercanda riang kalau mahu menghabiskan masa bersama. Menonton drama korea atau VCD bersama – sama kemudian akan membeli belah di sekitar bandar Hilir ataupun menghabiskan masa di pantai tanjung Puteri ataupun Klebang. Waktu petang kerap kali mereka akan menghabiskan masa bersama dengan menikmati coconut shake di Klebang.
            “Kak, betul ke kau dah berhenti kerja?” tanya Alina untuk meminta kepastian meskipun dia diberitahu oleh Mak Ngah beberapa hari yang lepas di rumah nenek. Mak Ngah selalu bertandang ke rumah nenek bertanya khabar nenek. Sekarang dia mahu tahu perkara sebenar dari mulut kakak sepupunya. Apakah benar kakak sepupunya sudah tidak lagi menjadi Editor majalah terkemuka GAYA? Oh sayang sekali kalau dilepaskan begitu sahaja. Di luar sana ramai yang mahu memegang jawatan itu. Dia selalu membayangkan betapa hebat nya wanita bernama Eriqa Ellen yang pastinya dikagumi ramai.
            “Dah lama dah, sebelum arwah abang Joe meninggal akak dah berhenti kerja” jawab Eriqa Ellen tanpa memandang Alina yang  terus duduk di sebelah kakak sepupunya. Suaranya perlahan seperti dengar tak dengar tetapi Alina mendengarnya dengan penuh teliti. Dia memandang muka Eriqa Ellen. Segala yang ada pada Eriqa Ellen masih Nampak sedih. Tingkah kakak sepupunya juga kelihatan tidak bermaya. Tidak berdaya langsung.
Eriqa Ellen menguak anak rambut ke belakang. Dia tidak menoleh ke muka Alina langsung. Kalau boleh dia tidak mahu seorang pun ahli keluaga melihat kesedihan yang dialaminya. Eriqa Ellen berhenti kerja sebab mahu menumpukan pada keluarga yang bakal dibina tapi sayang tidak menjadi dan juga mahu menumpukan pada perniagaan yang baru dibuka iaitu Kafe Buku Ika yang baru beberapa bulan beroperasi.
            “Sayangnya! Akak tak menyesal ke? Bukan ke Editor tu cita – cita akak sejak sekolah lagi? Akak tak sayang ke? Akak nak tumpukan pada Kafe buku akak sahaja?” bertalu-talu Alina bertanya
Alina rasa ralat bila mendapat tahu dari Mak Ngah yang memberitahu Eriqa Ellen sudah meletakkan jawatan dari syarikat penerbitan terkemuka. Beberapa orang rakan Alina pernah berangan mahu memegan tampuk Editor majalah GAYA! Meskipun Eriqa Ellen memegang jawatan idaman ramai wanita, dia tetap dengan gaya bersahaja dan tidak tergila-gilakan barang berjenama walaupun selalu ke luar negara atas urusan kerja.
            “Entahlah Alin. Akak tak tahu nak buat apa sekarang? Segala yang berlaku terlalu cepat. Apa yang akak harapkan hilang begitu sahaja. Akak buntu sekarang ni” luah Eriqa Ellen sambil memegang kepalanya. Dia tidak tahu apa yang harus direncanakan selepas ini. Fikirannya kosong juga buntu. Dia tidak mampu berfikir apa-apa sekarang ini. Di kepalanya sarat dengan kenangan bersama Adam Johan. Itu yang mampu mengubati hati laranya.
            “Kalau pasal Kafe Buku akak, akak jangan risau, saya akan bantu tengok-tengokkan kafe akak tu. Pak Ngah pun ada mintak orang tolong akak di kafe buku tu” tambah Alina tanpa memandang muka Eriqa Ellen. Buat masa ini dia cukup selesa bekerja di kafe buku milik Eriqa Ellen.
Kafe Buku dibangunkan sewaktu Eriqa Ellen masih menjadi Editor. Di Kafe Buku,  Alina lebih banyak membuat kerja stok dan juga mengendalikan laman web kafe buku yang semakin hari semakin ramai pengunjung. Malahan Kafe Buku juga menerima tawaran mana-mana penulis yang mahu menjadikan kafe buku tersebut sebagai tempat promosi buku. Sesekali bila ada majlis penulisan Alina juga turut serta sekadar mendengar tentang dunia penulisan dan sastera.
            “Kenapa akak berhenti? Takkan akak berhenti macam tu saja?” tanya Alina yang masih ingin tahu. Tidak mungkinlah hanya kerana mahu bernikah, Kak Ika terus berhenti kerja. Mesti ada sebab lain. Huh kak Ika pun bukan suka sangat bercerita itu pun bila dipaksa baru buka mulut. Kalau tidak jangan haraplah!
            Eriqa Ellen tidak terus menjawab sebaliknya diam seketika. Editor majalah adalah cita – citanya sejak zaman sekolah lagi. Memang dia berusaha dari bawah untuk menjawat jawatan popular itu. Bila dia terpilih mengendalikan majalah sekolah, dari situ dia menanam minat untuk bekerja dengan penerbitan majalah. Malahan dia dapat bekerjasama dengan Editor terkemuka iaitu Iman Sofea dalam mengendalikan majalah GAYA.
Dari zaman sekolah juga dia sudah berjinak – jinak membaca majalah Eh!, InTend, Nur, Cosmopolitan dan sebagainya. Malah dari situ juga dia mula menulis sambilan untuk majalah – majalah yang memerlukan penulis luar. Di zaman persekolahan dan awal remaja, dia banyak menulis tentang gejala sosial yang semakin meningkat sehinggakan mampu member kesan yang negatif. Tentetan dari situ, dia cuba memberanikan diri menulis pelbagai perihal dunia dari segi ekonomi, keagamaan, kisah wanita dan lelaki dan sebagainya yang memerlukan dia banyak membaca dan menonton televsiyen. Sekarang menyesal atau tidak, itu belakang kira. Apa yang pasti dia mahu melupakan itu semua. Dia mahukan ketenangan. Mahu mencari dirinya semula setelah pemergian Adam Johan. Dia ada rancangan lain selepas ini. Dia juga mahu keluar dari kesedihan ini. Mesti! Dia manusia yang perlu mengharungi cabaran. Meksipun beberapa kali gagal mencapai cinta, itu bukan penamat hidup namun setiap masa dia tewas juga.
            “Akak dengar tak orang tanya ni?” desak Alina sambil menolak bahu Eriqa Ellen apabila tidak mendapat sebarang tindak balas dari kakak sepupunya yang masih kaku pandangannya.
            Eriqa Ellen memandang sekilas adik sepupunya, “Akak dengarlah ni. Entahlah. Memang dah berhenti tapi akak masih menulis untuk ruangan Dari Penulis. Ikutkan Puan Halizah tak benarkan akak berhenti. Yelah, masa tu, akak buat keputusan mahu pindah ke Melaka semula. Arwah abang Joe  pun cadang nak buka cawangan firma di Melaka. Tapi semuanya tak menjadi jugak” suaranya di akhiri dengan rasa sebak. Air mata menitis juga. Dia mengesat sisa – sia air mata dengan tapak tangan kemudian terasa hidungnya mula berair. Dia terus mencapai tisu di atas meja sebelah sofa. Dia mengelap wajahnya yang sentiasa basah dengan air mata. Bukan itu sahaja arwah Adam Johan juga sedang berurusan jual beli  Kondominium mewah di Pantai Puteri tetapi akhirnya tidak menjadi bila Adam Johan pergi selama-lamanya. Kondominium mewah itu khabarnya kembali semula kepada pemilik asal. Khabarnya, pemilik asalnya bermastatutin di Perancis.
            Alina memandang wajah lembut Eriqa Ellen. Dia akui Eriqa Ellen tersangat manis dengan kelembutan serta memiliki senyuman yang menawan. Orangnya juga pendiam dan sukar bergaul dengan orang baru tetapi sejak Eriqa Ellen bekerja dengan syarikat penerbitan, sedikit sebanyak sikap Eriqa Ellen mula berubah jadi peramah dan mesra. Tuntutan dan tanggungjawab Editor memerlukan dia ke sana ke sini bertemu dengan pelbagai ragam manusia termasuk selebriti dan tokoh politik juga orang-orang awam.
            Eriqa Ellen mengeluh berat, “Cukuplah lima tahun akak jadi Editor. Letih! Ramai yang berangan mahu jadi Editor. Sampai tikam kawan dari belakang. Jadi sudah masanya akak berundur. Biarlah orang lain pegang jawatan idaman ramai tu” nada suara Eriqa Ellen seperti sediakala. Suaranya nampak tenang. Cukuplah dia berkelana di Kota Metropolitan. Selama lima tahun dia begitu jarang mengambil cuti cuma hujung minggu dia rajin pulang ke Melaka.
            “Sampai macam tu sekali?”muka Alina berubah jadi terkejut.
            “Entahlah Alin, akak tak kuasa nak layan orang macam tu. Nak sangat jawatan akak, akak bagi sajalah. Akak  nak tumpukan pada kafe buku lepas ni” jawab Eriqa Ellen dengan suara mendatar, antara dengar tak dengar. Wajahnya ada riak kecewa. Dia tidak bgerdendam tapi yakin orang yang menikam dia dari belakang akan menerima balasan. Dia percaya. Dunia ini berputar malahan buat jahata kan dibalas jahat!
            Alina sedikit terkejut terus menepuk – nepuk bahu kakak sepupunya, “ Ini takdir kak. Sudah tertulis di Loh Mahfuz. Kita kena terima apa yang sudah tertulis sejak kita dalam alam rahim lagi. Kena ingat kak, setiap apa yang berlaku ada hikmahNYA. ALLAH nak ambil nyawa seseorang pun DIA ada alasan tersendiri. Dan kita sebagai hambaNYA kena redha”pujuk Alina.
            “Akak tahu…tapi akak sayang sangat abang Joe. Dia lelaki terbaik yang pernah hadir dalam hidup akak. Dia selalu nasihatkan akak. Ingat akak tentang solat, agama dan segala – galanya. Dia tak pernah sakiti hati akak. Dia sangat sabar dengan akak, Alin. Akak sangat cintakan dia, Alin!” tangisan Eriqa Ellen mula bergema. Kedua – dua bahunya terhenjut – henjut menahan tangis. Bila nama Adam Johan disebut dia mudah menangis. Hatinya dipagut rasa sayu bila nama Adam Johan disebut. Lelaki itu bagaikan ada di sisinya seperti selalu tetapi sekarang tidak lagi. Pemergian Adam Johan secara tiba-tiba bagaikan di sambar helang.
            “Akak, kita tak boleh salahkan takdir. Ya, benar abang Joe memang lelaki yang sangat baik. Terlalu baik dan juga kacak walaupun tak macam lelaki korea”akui Alina lalu bersandar lalu menjeling Eriqa Ellen yang hanya diam membisu. Barangkali sedang berfikir kemudian memandang Alina membalas jelingan Alina.
            “Jantan Korea je yang kau tahu, jantan Melayu pun kau dah tak kenal agaknya” Eriqa Ellen mengumam lalu menjeling lagi. Dia mengesat hidung yang berair dengan kasar. Hendak juga dikaitkan dengan lelaki Korea. Walaupun Adam Johan persis cina tetapi tidaklah bermata sepet macam lelaki Korea!
            Alina ketawa mengejek. Dia sengaja mahu membangkitkan suasana agar menjadi lebih hangat. Dia juga mahu mengembalikan semula ‘diri’ Eriqa Ellen yang hilang. Dia tahu Eriqa Ellen akan kembali bangkit tetapi mengambil masa yang agak lama. Mengambil masa yang lama untuk mengubati hati yang terluka.
            Alina terbayang raut wajah tenang Abang Adam Johan yang hampir – hampir menjadi abang sepupunya. Lelaki itu bukan sahaja kacak, berkarisma tapi amat mesra dan kelakar dengan semua orang. Memang kontra dengan kak Eriqa Ellen yang pendiam dan perahsia. Semua ahli keluarga menyukai Adam Johan yang baik hati dan ringan tulang malah nenek juga amat menyenangi Adam Johan yang pandai mengambil hatinya. Kalau Adam Johan datang ke kampung, Adam Johan akan melayani dan menggembirakan hati nenek. Kadang –kadang Adam Johan akan menawarkan diri membantu makciknya memasak di dapur. Malahan boleh juga berkebun, memetik  buah-buah, memanjat pokok kelapa. Boleh buat itu dan ini. Pendek kata Adam Johan  boleh dibawa ke tengah ke tepi! Tidak kisah jika diminta tolong untuk apa sahaja perkara. Malahan adam Johan seperti seorang abang terhadap adik-adik sepupu Eriqa Ellen.
            “Kak, mungkin ALLAH nak temukan akak dengan lelaki yang lebih baik. Rencana ALLAH lebih baik dari rancangan kita, kak. Kita tak tahu apa yang akan terjadi pada masa depan kita nanti” ujar Alina perlahan – lahan. Suaranya seperti memujuk malahan boleh dikatakan meninggatkan Eriqa Ellen agar tidak terus menerus melayani perasaan sedih.
            Ada rasa takut untuk meluahkan kata – kata itu.  Bimbang jika Eriqa Ellen tidak boleh menerima. Adakah kak Ika mudah menerima lelaki selepas kematian abang Joe? Sebelum ini pun, Kak Ika hendak menerima abang Joe pun mengambil masa yang lama. Bukan senang hendak ambil hati Kak Ika yang mudah naik angin dan suka mengasingkan diri. Puas juga Adam Johan mengikut rentak Eriqa Ellen.
            Eriqa Ellen memandang Alina dengan perasaan sayu. Matanya masih berair kemudian mengeluh memandang jendela yang menampakkan lautan luas di Pulau Melaka. Jodoh dengan lelaki lain? Berat untuk dia menerima orang lain selepas Adam Johan. Adakah lelaki itu nanti sebaik Adam Johan? Gusar Eriqa Ellen memikirkannya. Setakat ini lelaki-lelaki yang pernah hadir dalam hidupnya, Adam Johan yang terbaik. Lelaki ini tiada tandingan baik dan sikapnya.
            “Entahlah. Setakat ini Adam Johan adalah lelaki terbaik yang pernah hadir dalam hidup akak. Akak sayang dia sangat – sangat. Susah nak lupakan dia. Bukan senang!” luah Eriqa Ellen dengan mata separuh tertutup sambil memeluk bantal sofa. Dia mengetap bibir sekuat hati. Sukar untuk dia membuang kenangan bersama Adam Johan. Susah! Susah senang dan tawa duka, Adam Johanlah orang pertama yang hadir di sisinya.
            Alina terdiam. Bahkan dia pernah putus cinta pun berkurung dalam bilik berbulan –bulan lamanya, inikan pula yang kehilangan tunang tersayang dalam sekelip mata. Hanya tinggal beberapa hari sahaja kak Eriqa Ellen dan abang Adam Johan akan menjadi pasangan suami isteri. Tapi sayang ALLAH penentu segalanya. Dia yakin pasti ada hikmah yang tersembunyi. Ujian sedih yang datang adalah tanda ALLAH menyayangi hambaNYA.
            “ kak, kau dah makan?” tanya Alina. Dari ruang tamu dia dapat melihat dapur kelihatan bersih dan kemas. Cuma atas meja makan berlambak cawan kosong, biskut kering dan roti potong. Takkanlah Kak Ika makan roti dan biskut kering? Alina menggaru – garu kepalanya. Matanya terlihat sebungkus beg plastic Nescafe di atas meja yang sama. Alina menggelengkan kepala, ini mesti hari – hari minum Nescafe ni?
            “Belum”perlahan suara Eriqa Ellen memberitahu. Wajahnya masih dihalakan ke jendela. Seperti merenung sesuatu. Alina turut menjengah. Tiada apa pun yang menarik melainkan awan mendung berarak perlahan  dan kelihatan laut yang luas terbentang. Tahulah Alina yang Kak Ika  memang sukakan ombak dan pantai. Malahan dapat pahala jika memandang laut.
            Alina mengitari ruang legar ruang tamu yang masih seperti dulu. Dekorasi dan susunan atur rumah persinggahan keluarga kak Eriqa Ellen memang cantik. Keluarga Pak Ngah lebih sukakan perabot dan kelengkapan kayu jati. Apa tidaknya Mak Ngah memang cerewet memilih barang – barang perhiasan. Kata Mak Ngah biar mahal asalkan tahan dan berkualiti. Di rumah ini, tiada barang – barang bersepah Cuma ada beberapa buah majalah terdampar di atas permaidani. Terdapat juga beberapa buah novel Inggeris bersusun dan cuma sebuah sahaja masih terbuka. Mungkin Kak Ika sedang menghabisi novel itu. Itulah rutin harian kak Ika. Baca! Baca! Sifat itu dipercayai diwarisi oleh pak Ngah. Alina memang faham benar tabiat Pak Ngah yang sukakan buku. Jadi Kak Ika lah yang mewarisi tabiat itu. Adik beradik kak Ika tidak pula minat membaca.
            “Kak, kau sembahyang tak?” tanya Alina terus menerus pandang muka Eriqa Ellen.
            “Sembahyanglah….” Sahut Eriqa Ellen acuh tak acuh sambil menjeling. Apa, dia ingat aku tengah tidak waras, aku lupa perkara wajib ke? Eriqa Ellen mendengus perlahan. Kalau ikutkan hati mahu saja dia  luku kepala Alina bertubi-tubi.
            Alina menoleh sekilas. Dia faham perasaan kak Ika bila ditanya sebegitu. Dia sekadar  bertanya sahaja. Bukan apa, kadang kala bila berlaku hal sebegini, manusia akan alpa sehingga melupakanNYA.
            “Kak, kalau kau selalu teringatkan abang Johan, jangan lupa ALLAH…” selamba Alina meninggatkan dengan suara perlahan.
            Eriqa Ellen terus menoleh ke muka Alina, mukanya sedikit berubah lantas cuba mahu mencubit tetapi Alina berjaya mengelakkan diri. Eriqa Ellen terus tersandar. Kepalanya  sedikit didongakkan, pandangannya meghadap siling. Alina kembali duduk di sebelah kakak sepupunya.
            “Kak, jom kita pergi shopping nak tak? Lepas tu kita pergi makan kat restoran Windmill. Laparlah” Alina mengusap – usap perutnya yang leper. Alina sengaja buat mimik muka macam orang lapar yang tidak pernah jumpa makanan.
            Eriqa Ellen memandang Alina kemudian menjeling, “Malaslah! Pergilah Alin sorang!” Eriqa Ellen menolak lembut bahu Alina. Tiada daya untuk melangkah lebih jauh. Dia seakan hilang kudrat untuk meneruskan hidup ini.
            Eriqa Ellen mencapai majalah, sengaja menyelak – nyelak tanpa membacanya. Dia malas hendak keluar rumah. Belum bersedia berhadapan dengan keluarga dan juga beberapa kenalan yang  menelefon dan membeir SMS tetapi satu apa pun Eriqa Ellen tidak menjawab. Rasa sedihnya belum hilang sudah di ajak bergembira oleh adik sepupunya. Dia masih berkabung lagi. masih mahu bersendirian.  Dia belum bersedia menghadapi masyarakat luar lagi. dia marah. Dia kecewa bila gambar – gambar kemalangan arwah Adam Johan disebarkan di internet hinggakan ke media sosial. Dia tidak tahu bagaimana gambar itu terlepas bebas. Kalau dia sendiri marah dan kecewa Makcik Hartini dan anak – anaknya lagilah pula. Bagiamana perasaan mereka.
            “Taknak. Kak Ika kena temankan orang juga. Kalau tak…..” Alina cuba mengugut.sambil menunjukkan jari telunjuknya. Matanya dibesarkan sambil merenung tajam kakak sepupunya.
            “Kalau tak apa?” suara Eriqa Ellen sedikit meninggi. Ceh, siap nak ugut – ugut pula. Jiwa tengah tak tenang ajak pergi membeli belah pula. Eriqa Ellen terus menjeling adik sepupunya dengan ekor mata.
            “Orang cakap dengan Mak ngah yang Kak Ika pernah pecahkan cawan mahal dia. Sampai sekarang Mak Ngah tak tahu kenapa cawan yang sepatutnya ada lapan biji tiba – tiba jadi tujuh” ugut Alina sambil menunjuk- nunjuka jari telunjuknya.
            “Hoi mak nenek, hal sepuluh tahun lepas pun mahu cerita jugak ke? Kecoh betullah kau ni!” marah Eriqa Ellen geram. Matanya dibeliakkan. Sakit hatinya mendengar ugutan Alina yang tidak masuk akal. Set cawan mahal itu pun sudah disimpan ke dalam stor sebab sudah ketinggalan zaman. Matanya menjeling. Mulutnya mula membebel – bebel. Sebuah majalah yang sudah dibaca berulang kali dicapai dan dibelek dengan pandangan kosong. Semuanya serba tidak kena.
            “Macamlah orang tak kenal mak Ngah tu macam mana? Akak kena ingat kita tipu dia lebih sepuluh tahun. Kalau rahsia ni pecah, tak mustahil Mak Ngah akan mengamuk. Nak orang beritahu mak Ngah?” ugut Alina tersengih sambil menggoyang – goyangkan jari telunjuknya. Pada masa yang sama Alina mengelip-ngelipkan kedua-dua matanya.
            “Kau ni kan memang tau! Dari dulu suka ugut- ugut!” jerkah Eriqa Ellen terus bangun sambil menjeling.
            “Kak, Mak Ngah ada pesan”
            “Pesan apa pulak?” Eriqa Ellen berpusing menghadap Alisa sambil memeluk tubuh.
        “Mak ngah suruh kak Ika solat berjemaah kat masjid depan tu. Setiap hujung minggu ada Qiamulail. Mak Ngah mintak orang temankan kak Ika” beritahu Alina. Jujur, itulah pesanan mak Ngah sebelum dia sampai ke sini.
            “Kau ingat akak dah hilang pedoman ke? Akak masih waras lagilah!” Eriqa Ellen mula membentak. Sebagaimana dalam luka yang dirasai, dia masih mampu bertindak dan berfikir dengan waras.
            Alina terdiam. Sebenarnya tidak pun Cuma Mak Ngah berpesan pastikan Kak Ika tidak tinggalkan solat wajib. Dalam keadaan ini Kak Ika boleh lupa semua. Lupa makan. Lupa tidur. Lupa solat tapi jangan lupa ingatan sudahlah!
            Alina tersengih-sengih macam kerang busuk. Dia sedikit pun tidak berkecil hati. Dia faham benar fiil kak Ika memang macam itu. Cepat naik angin dan cepat sejuk. Kadang kala Kak Ika suka bersendirian dan tidak mahu diganggu.
            Eriqa Ellen  terus menuju ke dapur tanpa memberi sebarang tindak balas. Alina menguntum senyuman. Dia yakin kak Ika pasti bersetuju dengan cadangannya.
            Alina terus ke dapur. Perutnya sudah berbunyi minta di isi sesuatu. Dia melihat Eriqa Ellen sedah membasuh tangan.
            “Kak Ika, jom kita memasak sesama nak tak? Lama tak masak dengan akak” cadang Alina tersenyum. Sudah lama dia tidak melakukan aktiviti begini. Aktiviti yang selalu dia lakukan bersama kakak sepupunya ini. Di antara mereka berdua Alina yang paling rajin dan pandai memasak. Alina cukup cekap dan mahir di dapur. Alina suka belajar melalui buku resipi. Kata Alina kalau belajar dari nenek atau mana –mana ibu saudaranya, memang riuh suasana dapur. Ada yang kena sindir, ada yang kena marah ada yang kena ejek dan pelbagai ragam lagi. Sebab itulah Alina lebih suka memasak dengan Eriqa Ellen yang tidak banyak cakap tetapi banyak memerhati.
            Eriqa Ellen berhdapan dengan Alina dengan senyuman, “Kita nak masak apa ya?”
            “Kita masak nasi goreng kampong sama-sama. Kak Ika buat air sirap bandung.” Alina terus menuju ke satu sudut dapur yang menempatkan barang-barang dapur.

Eriqa Ellen mengekor dari belakang. Sepanjang menyediakan makanan tengahari mereka berdua bersembang dan bergelak tawa. Alina cuba menghilangkan rasa sedih Eriqa Ellen. Perlu ada sesuatu yang boleh menggembirakan hati Eriqa Ellen. Apa yang dia tahu sepanjang bersaudara dengan Eriqa Ellen, kakak sepupunya seorang yang gemar ketawa. Dia melihat air mata Eriqa Ellen semakin laju turun tatkala mengupas bawang merah. Alina tidak berani bersuara. Menangislah kak, menangislah sepuas-puas…