Saturday, December 2, 2017

Jual Novel Terpakai

Assalamualaikum

Saya mahu menjual koleksi novel terpakai bahasa Melayu dan  Inggeris. Sebuah RM 9. Jika 5 buah RM 40 sahaja dan harga pos laju RM 8. Boleh pilih-pilih. Jika berminat boleh hubungi saya di talian WhatsApp 0193914673






































Cinta Takkan Berakhir

Bab 10

Baru dia hendak mencicip milo panas, ketukan bertalu – talu dari luar membuatkan Eriqa terkejut. Siapa pulak yang ganggu dia malam – malam buta begini? Dia baru bersiap sedia hendak menaip manuskrip. Ini mesti si Dani ni. apalah yang die hendak malam-malam buta ni? Mug  diletakkan di atas meja comel sebelah katil. Eriqa menyarung  baju panas kemudian menjengah dari lubang kecil. Dia baru bercadang hendak membaca majalah Cosmopolitan di atas katil. Eriqa tersenyum. Memang tepat tekaannya. Pintu terus di buka.
            “Kenapa Dani?” tanya Eriqa tersengih. Dia melihat Dani Ihtisham hanya mengenakan t-shirt lengan panjang bersama Bermuda paras lutut. Lelaki ini nampak comel sangat dan manis!
            “Channel astro kat bilik awak ada ESPN tak?” tanya Dani dengan muka serius tapi ada riak kerisauan di wajahnya. Wajahnya jelas bimbangkan sesuatu yang amat dirisaukannya.
            “A’ah. Saya dapat channel bola. Bosan sangat. Saya manalah minat bola sangat.Kenapa?” tanya Eriqa dengan dahi berkerut. Wajah Dani dilihat sangat cemas.
            “Boleh tak saya tumpang tengok bola kat bilik awak?’ tanya Dani dengan muka mengharap. Cis, malam ini ada perlawan kelab kegemarannya Chelsea menantang Arsenal pulak. Channel Astro dibiliknya pulak pakej Mustika.  Manalah dia suka sangat layan drama – drama  ala melankolik.
            “What? No way!” mata Eriqa terus membulat terus memeluk tubuh. Gila ke? Ada ke nak  tumpang tengok bola kat bilik aku. Dahlah aku pakai baju tidur separuh bogel. Takkan nak pakai jubah kat bilik sendiri pada malam – malam buta. Lagi ngeri kalau – kalau pencegah maksiat datang buat serbuan macam mana? Silap haribulan esok juga kena kahwin percuma. Manalah aku aku letak muka emak ayah di kampung. Nanti orang kampung ingat aku sudah terdesak sangat hendak berkahwin! Maklumlah baru kematian tunang. Selisih malaikat empat pulu empat!
            “Bolehlah! Bolehlah Ika! Please…kali ini saja” Dani merayu macam anak kecil minta patung ultraman.
            “Awak tengoklah bola kat gerai – gerai bawah hotel. Takkan nak tengok bola kat bilik saya pulak. Gila ke apa?” tukas Eriqa yang masih memeluk tubuh. Mana mungkin dia akan berdua – duaan dengan bukan muhrimnya dalam bilik hotel.
            “Pukul 2, 3 pagi mana ada kedai buka lagi.Tolonglah awak. Malam ni je. Bukan saya nak tidur dengan awak pun. Tumpang tengok bola jelah!” Dani masih merayu.
            Eriqa memandang Dani yang perangainya  tidak ubah macam anak kecil. Kasihan pulak lelaki ni. Gila bola sepak rupanya. Lantas Eriqa teringatkan Johan yang juga sukakakan bola. Sanggup bangun tengah malam hanya kerana bola. Kadang – kadang sanggup membatalkan temujanji berdua semata – mata pasukan bola sepak kegemarannya, Manchester United! Kerap kali mereka berdua bergaduh bila temujanji mereka selalu dibatalkan hanya kerana bola sepak! Kerana bola sepak!Akhirnya Eriqa beralah juga kerana minat si pujaan hati. Dani memiliki sikap yang hampir sama dengan Johan.
            “Macam ni…apa kata malam ni saya tidur bilik awak dan malam ni awak tidur bilik saya. Boleh?” cadang Dani tidak sabar – sabar lagi.
            Eriqa berfikir. “Okey. Malam ni je tau! Tapi sebelum tu awak kena jawab teka teki saya”
            “Apa dia?” tanya Dani tidak sabar – sabar lagi.
            “Apakah nama pasukan bolasepak kegemaran saya yang pernah masuk Sukan Olimpik?”
            “Sepanyol?”
            Eriqa menggeleng
            “Brazil!”
            “Salah!”
            “Portugal?”
            “No!”
            “Perancis?”
            “Tidak”
            “Kalau semua tu bukan, apa dia?” tanya Dani dengan muka tidak puas hati. Semua pasukan yang pernah menjadi juara disebutnya tapi satu pun tidak betul.
            “Malaysia” jawab Eriqa dengan muka selamba. Macam muka orang tidak bersalah.
            Dani memandang Eriqa dengan muka bengang. Tawa Eriqa sudah cukup mencabar kelakian dia. Kalau ikutkan hati memang  aku dah lama nak buat apa yang terbuku dalam hati aku ni tapi kena sabar. Eriqa bukan macam gadis –gadis lain yang suka tergedik – gedik.  Eriqa lain daripada yang lain. Satu dalam sajuta. Rasanya kalau Eriqa sudah benci mesti benci sampai bila –bila.
            “Tak tahu pasal bola sepak baik jangan cakap”balas Dani geram. Tercabar sungguh dia bila dipermainkan sebegitu.
            “Malaysiakan pernah tersenarai  untuk pergi ke Piala olimpik pada tahun 70-an, kan?” Eriqa menjelirkan lidah
            Dani mengangguk laju. Dia rasa geram pulak bila disoal macam budak – budak. 
            “Okey. Dalam 30 minit awak datang balik ya. Saya nak ambil barang –barang yang patut. Tapi janji tau jangan usik apa – apa tau terutama dalam almari tu” Eriqa memuncungkan bibir ke almari sebelah pintu.
            Dani sudah tersenyum penuh makna.  Kalau aku buka pun bukannya kau nampak pun Cik Eriqa ooiiii. Boleh aku ambil sehelai dua buat tidur malam buat peneman tidur. Dani tersenyum nakal.
            “Okey!”balas Dani dengan muka selamba sebelum berlalu pergi.

Matanya meliar ke segenap ruang bilik ini. Luas bilik ini sama luas seperti biliknya. Eriqa seorang pembersih dan pengemas orangnya. Tiada barang yang bersepah – sepah. Semuanya tersusun cantik dan kemas. Tapi apa yang menarik perhatiannya, di atas meja panjang berhadapan televsiyen berseret novel – novel bahasa Inggeris dan melayu. Wow, Eriqa seorang yang gemar membaca. Satu demi satu buku dibeleknya. Sebuah buku bertajuk Beijing Doll dibeleknya lama. Macam menarik buku ni. kemudian sebuah buku tebal dicapai dan dibelek. Ohhh buku Dr Mahathir. Hmmm Ika mesti peminat Dr Mahathir. Beberapa buah majalah juga dicapai, dibelek, diselak dan kemudian diletakkan semula ke tempat asal. Dani terus ke balkoni. Pemandangan yang cantik bertentangan dengan pantai. Ternyata Eriqa sukakan pantai, laut dan bunyi ombak. Gadis ini sentimental dan romantik orangnya. Dan juga nakal! Dani Ihtisham tersenyum sendirian. Lama dia membuang pandangan kea rah laut. Kemudian berpusing, kedua – dua lengannya dosangkutkan pada palang besi. Mata dipejamkan merasai nikmat angin malam yang lembut. Patutlah Eriqa selalu berada di balkoni. Sebenarnya Eriqa tidak sedar yang sebenarnya setiap malam dia selalu memerhatikan gadis kecil molek itu menaip. Dani Ihtisham tersenyum bila melihat raut serius Eriqa sewaktu menaip. Laju pula ketika menaip. Persis Novelis menyiapkan novel. Tapi Ika kerja apa? Agaknya Penulis? Mungkin. Setiap kali bertemu dia perasan gadis itu selalu membawa kamera dan buku nota. Dia selalu perasan yang Eriqa selalu menulis kemudian termenung kemudian kembali menulis kemudian berfikir kemudian menulis lagi.
            Dani bangun dari katil. Remote control di sebelah TV dicapainya. Dia menekan – nekan  butang mencari rancangan kegemaran. Baru dia hendak melunjurkan kaki telefon di sebelah katil berbunyi. Ini mesti Ika telefon ni. Ganggang telefon dicapai dan diletakkan ke telinga.
            “Assalamualaikum Ellen!” ada suara lelaki dihujung talian.
            Cis jantan mana yang telefon Eriqa malam – malam buta begini. Dani rasa cemburu malah tercabar. Darahnya terus  menyirap ke atas kepala. Ini mesti Aizal yang telefon. Dia dapat merasakan lelaki itu yang cuba mahu menganggu Eriqa tempoh hari. Sudah berkahwin buatlah cara sudah berkahwin.
            “Waalaikummusalam!” balas Dani kasar.
            “Hei, mana Ellen ha?” soal  Aizal terperanjat. Bila masa pula suara Eriqa bertukar menjadi suara jantan?
            “Ika ada di sebelah aku. Dia tengah tidur. Dia penat melayan aku. Dia letih sangat” Dani tertawa  tanpa suara. Gagang telefon dilarikan sedikit dari mulut dan telinga.
            Suara di sana terus terdiam. Dani menanti sambil tersenyum nakal. Padan muka kau! Kau ingat, kau sesuka hati boleh telefon Eriqa pada malam –malam buta? Pasti isteri yang gemuk sedang tidur berdengkur.
            “Kau buat apa kat Ika ha? Kau jangan ajar dia bukan – bukan faham! Kau berdua baru bertunang belum berkahwin lagi, bongok!” balas Aizal.
            Dani tertawa perlahan, “Kami berdua rela. Suka sama suka. Lagipun tak lama lagi kami akan berkahwin. Ini cara agar Ika tidak akan tinggalkan aku dan dia tidak akan kembali pada kau lagi! Jangan harap dia kembali pada kau!” gertak Dani.
            “Kau ni memang sial lah! Ellen yang aku kenal tak macam sekarang tau. Dulu nak pegang tangan dia pun dia tak bagi. Kau jangan paksa dia buat tak senonoh, bodoh!” Aizal mula meradang. Tidak mungkin Eriqa menyerahkan dirinya pada mana – mana lelaki. Gadis itu amat tegas walaupun kelihatan lembut. Tidak mungkin! Mana mungkin. Tidak. Aizal mula tidak tentu arah.  Kalau ikutkan hati mahu dia ke bilik Eriqa sekarang.
            “Apa masalah kau ni? kaukan dah ada bini. Layanlah bini kau. Aku layan Ika, tunang aku. Suka hati akulah. Masalahnya, dia pun nak. Suka sama suka. Inikan pra bulan madu jadi kami buatlah cara orang berbulan madu”Dani sengaja menambah bara di hati Aizal
            “Banyaklah kau punya pra mulan madu! Kalau aku jumpa kau, siaplah kau nanti!” tengking Aizal lalu menghempaskan ganggang telefon sekuat hati.

            Lantak kaulah! Yang penting Eriqa tidak akan kembali pada kau semula. Pandangannya mula dihalakan ke kaca televsiyen. Hatinya puas. Puas mengenakan Aizal. Eriqa pasti sedang lena di bilik sebelah. 

Saturday, October 28, 2017

Thor: Ragnarok



Menonton Thor: Ragnarok saya lihat begitu berbeza dengan filem-filem Thor sebelum ini. Saya sendiri tertanya, ini ke filem Thor? Watak Loki pula walaupun ada muslihat namun banyak membantu Thor. Watak Hela adalah yang paling menakjubkan. Saya suka lihat dan gayanya yang seksi sewaktu menukar diri. Cate Blanchett memang  boleh pegang apa saja watak jika kita ikuti setiap filem-filem lakonannya.

Filem-fielm Thor kali ini dilihat lebih ringan dan santai serta lucu sehinggakan boleh membuatkan penonton terbahak-bahak. Malahan latar filem ini dilihat begitu warna warni dan ceria. Saya terpesona juga melihat pertarungan  Thor, Hulk, Loki dengan hela yang dilihat macam ala-ala teater muzikal yang siap ada latar muzik. Menarik sebenarnya.

Saya sukakan babak pertarungan Thor dan Hulk yang dilihatkan begitu epic sekali. Saya tak dapat bayangkan bagaimana kalau geng-geng Avengers ada sama, pasti mereka keliru mahu membantu yang mana satu atau bagaimana mahu menghentikan petarungan tersebut.


Thor: Ragnarok berbeza namun boleh di terima walaupun teruk tetapi boleh di tonton. 3/5 bintang!

Tombiruo




Saya baca novel ini sudah lama. Saya pun hampir lupa jalan ceritanya bagaimana dalam novel tetapi saya masih ingat watak utamanya iaitu Ejim, Amirudin dan wan Suraya. Bila menonton filem Tombiruo di pawagam MBO, Melaka Mall, jalan ceritanya agak menyimpang dari novel. Ya hendak memuatkan jalan cerita asalnya dalam bentuk visual selama dua jam lebih mungkin mustahil tetapi saya menonton layar peraknya, saya boleh terima dan berpuas hati  sebagai pemuja Ejim dari awal buku pertama hingga ke buku ketiganya.

Bila menonton filemnya, saya sukakan sinematografi. Rakyat Sanah sepatutnya bukan sahaja berbagga dengan hutan belantara yang tebal tetap Tumbiruo, penunggu hutan yang begitu misteri dan dikatakan dewa Hutan.

Bagi saya watak dalam filem Tombiruo sangat menyerlah sehinggakan saya tidak tahu Zul Ariffin memegang watak Tombiruo. Saya sukakan watak Ondu yang begitu bersahaja dan lucu. Aksi pertarungan antara Ejim dan Amirudin juga menarik. Selain itu suara wanita tua ataupun Bobolian  yang bergetayangan di langit memberitahu Ejim dan Amirudin adalah saudara kembar di lihat begitu luar biasa sekali.


Jika ada sekuel kedua Tombiruo, harap watak Ejim dan Amirudin lebih menarik. 3/5 bintang

Cinta Takkan Berakhir

Bab 10
Eriqa merenung bintang di dada langit yang hitam pekat. Bibirnya mengulum senyuman. Bintang yang indah. Bulan yang cantik. Angin laut menyerbu lembut wajahnya kemudian berlalu pergi dan kembali lagi seperti tadi. Eriqa memejamkan matanya, dia rindukan suara Johan. Suara garau yang dirindui tidak pernah padam digegendang telinganya lebih – lebih lagi tawanya yang sentiasa menghangatkan suasana. Ika rindukan Joe!Rintih hatinya. Perit sungguh menanggung rindu yang semakin  menggunung. Sesekali dia rindukan kenangan bersama Johan.
            Di bangku panjang menghadapat laut diterangi lampu neon membuatkan dia rasa tenang disulami kesepian. Malam masih muda. Keluar dari bilik dia terus ke sini menikmati malam. Ditangannya ada buku kecil bersama sebatang pen.
            Malam yang sepi
            Sepi bersama bulan
            Bulan dipagari bintang
            Bintang disinari cahaya
            Cahaya penyeri gemerlapan
            Gemerlapan bersama malam
            “Ika!”matanya terus membulat bila terdengar satu suara memanggilnya dari arah belakang. Macam suara Johan tapi bukan Johan. Johan sudah tiada di dunia ini lagi. Tangan Eriqa terhenti menulis Lantas dia menoleh ke belakang. Seorang lelaki kacak sedang tersenyum kepadanya. Dani, detik hati Eriqa yang turut terpukau akan kekacakkan Dani. Pada malam ini Dani hanya mengenakan t-shirt berkolar warna jingga bersama jeans yang agak lusuh warnanya. Pada pemerhatiannya lelaki ini kelihatan santai dan ringkas sahaja. Pandangan mereka berdua bertatapan tapi Eriqa segera melarikan pandangannya ke tempat lain. Pandangan dihalakan ke bulan yang masih melimpathkan sinarnya.
            “Dah lama ke Ika menunggu? Maaflah petang tadi saya tertidur. Penat sangat agaknya” Dani tersenyum malu. Rasa bersalah pula kalau Eriqa menunggu lama di sini. Namun dia cukup terpegun akan kecantikan  Eriqa yang hanya mengenakan gaun panjang bersama cardigan bewarna  coklat. Dia cukup senang melihat Eriqa yang hanya mengenakan tudung Syria. Kebiasaan sekarang dia lihat ramai anak-anak gadis pakai selendang berbelit-belit di atas kepala tetapi penampilan Eriqa pada mala mini cukup ringkas. Wajahnya juga tiada secalit solekan.
            “Adalah dalam 3 jam!” Eriqa buat muka selamba.
            “Serius?” Dani terkejut lantas mengerling jam tangannya. Jam aku rosak ke?  Dadanya berdebar. Alamak temujanji pertama aku sudah rosaklah. Mesti Ika fikir aku ini jenis lelaki yang suka datang lambat. Suka mungkir janji!. Tidak! Tak apa, lepas ni aku akan cuba buat yang lebih baik untuk menarik perhatian Ika sepanjang percutian ini. Dia yakin selepas ini hubungan mereka berdua pasti lebih erat dan mesra.
               “Saya acah je! Lurus pulak awak ni!” Eriqa terus tergelak suka. Dani hanya tersenyum kemudian mereka berdua membuang pandangan ke laut. Eriqa malu untuk pandang lelaki itu lama – lama tetapi dia puas hati dapat mengenakan Dani.
               Dani masih dengan senyuman kemudian menarik nafas lega. Wah tak sangka pulak  awek cun ni pandai buat lawak. Mesti orangnya juga gila – gila. Mana tidaknya awal – awal jumpa dah minta aku jadi tunang olok – olok. Moga – moga permainan tadi menjadi kenyataan suatu hari nanti. Dani tersenyum sendirian lalu mengambil tempat disebelah Eriqa.
               “Saya tak sangka  awak ni suka bergurau sebenarnya” kata Dani yang macam tidak percaya dengan sikap Eriqa yang pada pandangan pertamanya Eriqa seorang gadis yang serius rupa – rupanya  tidak. Gila- gila macam dirinya juga. Boleh jadi kamceng ataupun kawan baik. Mungkin?
               “Kenapa? Awak tak suka ke? Kalau awak tak suka, saya seriuslah!” Eriqa terus buat muka serius sambil memandang Dani yang tersenyum kepadanya. Di sini dia dapat merasakan perbezaan dirinya. Kalau dulu sewaktu memegang tampuk utama majalah GAYA dia dilanelkan seorang yang serius, tegas dan sanggup baut apa sahaja tetapi tidaklah seteruk Editor dalam filem The Devil wear’s Prada.
               “Janganlah. Saya suka diri awak yang sebenar. Saya tahu awak ni lucu orang. Gila – gila!Perempuan jarang ada sikap macam ni. kebanyakkan perempuan suka cover cun” kata Dani perlahan.
               Eriqa hanya tersenyum manis sambil menjeling.
               Aduh, hatiku sudah bergetar. Wajahnya yang lembut dan comel sudahku buat aku tertawan. Sikap Eriqa yang gila – gila sudah menggoncang hatinya. Adakah aku….arghhh tidak! Tapi aku suka sangat dengan Eriqa. Suka cara dia, lebih – lebih lagi bila dia tersenyum dan tertawa. Nampak keikhlasan dari hatinya.
               “Ika saya nak tunjukkan awak sesuatu” beritahu Dani lalu menyeluk Sesuatu dari kocek seluarnya.
               Eriqa hanya memerhati. Kocek seluar Dani nampak kembung macam diisi sesuatu yang besar. Perlahan-lahan Dani mengeluarkan bungkusan kecil bewarna kuning lalu disuakan ke muka Eriqa.
               “taraaaaa!” kemudian bungkusan itu dijauhkan dari muka Eriqa lalu diangkat lebih tinggi.
               Eriqa terus tergelak perlahan, “Chipsmore?”
               Dani mengangguk, “Jom kita makan. Saya tahu ini ‘favourite’ awak…kan?.”
               Eriqa tersenyum. Senyumannya melebar bila melihat biskut diletakkan di tengah-tengah antara mereka berdua.
               “Awak ambillah dulu” Dani mengangkat bekas itu lalu dibawa ke depan Eriqa. Eriqa yang malu-malu mencapai sekeping lalu digigit perlahan. Dia tersenyum sendirian. Kalau Alina melihat cara dia mengambil dan makan biskut ini, mesti diejek-ejeknya dek Alina. Mana tidaknya, kalau di rumah, dia akan capai kepingan biskut dengan banyaknya lalu telan sampai kembung kedua-dua pipinya. Takkan nak buat macam tu depan Dani, nanti jatuh saham.
               Eriqa menoleh ke sebelah. Dani juga sedang mengunyah bsikut sambil termenung jauh.
               “Awak fikir apa ni? tiba – tiba diam. Teringatkan awek awak ya?” usik Eriqa.
               “Taklah. Saya tak ada awek pun” Dani sedikit menggelabah.
               “Takkanlah orang macam awak ni pun tak ada awek. Tipu eaaahhh”usik Eriqa terus  menunding jari telunjuk ke muka Dani sambil tersenyum nakal.
               “Sungguh saya tak ada awek. Nak saya bersumpah?” ugut Dani tiba – tiba. Bukan apa, dia tidak mahu Eriqa fikir yang dia ada kekasih. Dia dapat mengagak Eriqa tidak kisah kalau dia ada kekasih tapi dia tidak mahu  perkenalan ini menjadi perkenalan biasa.
               “Eh, jangan. Janganlah bersumpah – sumpah. Tak baik tau. Nanti makan diri sendiri. Betul jugakkan, kalau awak ada awek tentu awak takkan keluar makan dengan sayakan?” Eriqa seolah – olah sedang berfikirkan sesuatu. Dia sebenarnya lega mendengarnya.
               Dani tersenyum, “Tahu pun! Kalau saya ada awek, lebih baik saya telefon awek saya. Bergayut sampai tengah malam. Dengar suara awek pun dah kenyang tau!”
               “Bergayut? Ohhh awak ni monyet eh” ejek Eriqa Ellen lalu melambakkan tawa. Entah kenapa dia tidak segan ketawa sebegitu dihadapan lelaki yang baru dikenalinya. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu menyorok sikapnya yang sebenar.
               “Aishhh taklah….maksud saya, telefon lama – lama dengan awek saya tapi saya mana ada awek pun” perlahan suara Dani Ihtisham memberitahu. Dia tetap mahu meyakinkan Eriqa yang dirinya masih belum dimiliki oleh sesiapa.
               “Awak ni….saya bergurau jelah. Janganlah marah nanti cepat tua tak pun cepat mati”Eriqa tersenyum nakal. Dia dapat merasakan kejujuran Dani dari matanya. Tapi lelaki ni macam sensitif orangnya.
               Pantai yang bertentangan dengan hotel yang mereka diami tidak sunyi sebaliknya terang benderang dengan cahaya lampu neon yang menumpahkan cahaya di sepanjang persisiran pantai. Di kala ini, pengunjung tidak dibenarkan mandi manda pada waktu malam. Beberapa orang pengunjung mengambil tempat di  meja batu yang disediakan untuk untuk menikmati angin malam. Angin malam yang lembut. Angin malam yang cukup menyenangkan hati.
               “Saya suka angin laut. Sejuk” kata Eriqa yang terus menghentikan langkah. Pandangannya dibuang ke arah ombak yang tidak pernah henti menghempas pantai. Rasanya berjuta-juta tahun ombak memang begitu terhadap pantai.
               “Saya pun”seraya itu Dani memeluk tubuh. Terasa kesejukan angin menggigit tulangnya. Pelukan dieratkan lagi. Dia memandang wajah Eriqa yang masih memnadang laut. Dia dapat mengaggak yang Eriqa seorang pecinta alam semulajadi.
               Eriqa memandang Dani dengan senyuman, “ Dani, awak kerja apa?”
               Dani terdiam seketika seolah-olah sedang berfikir, “Saya tukang ‘repair’ komputer. Kerja dengan orang. Awak pulak?”
               “Saya……’kata –kata Eriqa terhenti, dia tersenyum nipis
               Dani menanti sambil mengerutkan dahi
               “Saya seorang Penyajak” beritahu Eriqa terus menutup mulutnya cepat-cepat. Dia macam tidak percaya yang dia memberitahu pekerjaannya adalah penyajak. Biar betul?  Sejak bila pula aku bersajak? Menulis sajak memanglah ada tapi bersajak belum lagi. Pandangan dihalakan ke pantai semula tetapi dia perasan mata Dani ditujah ke arahnya. Eriqa Ellen memandang Dani.
               “Saya nak dengar awak bersajak boleh tak?” tanya Dani.
               Eriqa terdiam, “Awak nak dengar saya bersajak?”
               Dani mengangguk, “ Ye!”
               “Awak bagi saya lima minit. Saya nak cipta satu sajak”
               “Baik. Saya tunggu!”
               Eriqa mengeluarkan  buku nota bersaiz setengah A4. Dia terus duduk di atas pasir  beralaskan sepasang kasut persis kasut penari ballet. Jari jemarinya terus menulis sesuatu sambil menundukkan kepalanya. Pandangannya begitu kusyuk sekali.
               Dani yang berdiri menanti sambil tersenyum. Dia tidak sabar-sabar menanti Eriqa mendeklamsikan sajak di kala hening malam.
               Tidak  sampai lima minit Eriqa mendonggakkan kepala kemudian tersenyum lebar sambik membuat jari tanda ‘peace’
               “Dah siap?”tanya Dani dengan muka serius yang tidak ubah macam hakim pertandingan yang bakal menghakimi pertandingan mendeklamsikan sajak.
               Eriqa mengangguk. Dia kelihatan tenang sahaja tanpa rasa bimbang. Padanya hanya Dani sahaja yang melihat dia membaca sajak. Kalau ramai yang melihat sudah tentu dia bergigil.
               “ Tajuk sajak awak?” tanya Dani yang masih dnegan wajah serius.
                “Malam Yang Dingin” beritahu Eriqa lantas berdiri tegak. Tangan kiri memegang kertas. Dia berdehem berkali-kali
            Malam terus membisu
            Tanpa rembulan sinar
            Tanpa kerlipan bintang
            Tiada angin datang bertandang
            Tiada riak bunyi cengkerik
            Hanya dihambat rasa sunyi
               Dani terpukau dengan penyampaian bersahaja Eriqa. Dengan gaya dan mimic muka sudah cukup membuatkan penonton terpukau kalau menonton. Tamat sahaja membaca sajak, Dani menepuk taangan dengan kuat, “Bravo!!!” jerit Dani yang teruja dengan persembahan Eriqa.
               “Awak suka sajak jugak ke?” Tanya Eriqa memandang wajah Dani yang ada iras wajah Ku Hariz dalam telemovie Nama Aku Beng yang membawa watak hantu bernama Benjamin tetapi wajahnya nampak lebih matang dengan kumis dan janggut sejemput di bawah dagu. Matanya redup mampu membuat si gadis terpesona bila melihat.
               “Saya suka. Saya pun ada juga tulis sajak tapi buat simpanan sendiri”Dani memasukkan kedua-dua tangan dalam koce jaket biru muda.
               “Sajak apa yang awak paling suka?”Tanya Eriqa sambil meletakkan kedua-dua tangan ke belakang.
               “Sajak Kekasih oleh Uthman Awang. Saya hafal tau!”kata Dani bangga.
               “Iye? Cuba awak bacakanlah sajak tu untuk saya” pinta Eriqa.
               “Nak ke?” Dani memandang wajah Eriqa meminta kepastian.
               Eriqa mengangguk laju. Sudah lama dia tidak membaca sajak itu dan juga tiada orang yang sudi bacakan sajak itu untuk dia.
               “Sekejap. Awak tunggu sini. Saya cari gitar. Tadi saya nampak ada orang budak muda main gitar kat sana”
               Belum sempat Eriqa membuka mulut, Dani Ikram terus berlari mencari budak  yang main gitar. Tinggal Eriqa menanti di atas bangku panjang sambil merenung ombak ditemani malam yang dihiasi bulan. Bulan pula dipagari bintang. Aduhai, cantik pulak malam ini, kata Eriqa perlahan sambil tersenyum.tidak lama kemudian Dani muncul bersama gitar. Eriqa tersenyum bila meihat Dani tercungap-cungap sambil memeluk gitar lalu mengambil tempat di sebelah Eriqa.
               “Awak ni buat susah je cari gitar. Awak baca sajak tu tanpa gitar pun tak apalah!” kata Eriqa sambil menunjukkan wajah simpati. Rasa bersalah menyusahkan Dani.
               “tak apa.  Saya memang nak nyanyikan sajak tu untuk awak. Awak tengok ya saya nyanyikan sajak tu” Dani sudah bersedia memetik gitar.
               Eriqa juga sudah bersedia untuk mendengar. Entah bagaimana, mereka berdua saling berpandangan sambil tersenyum disaksikan oleh bulan di dada langit. Bagaikan mimpi pula bila Dani menyanyikan sajak itu untuknya. Sajak tajuk Kekasih pula tu!
               Eriqa terpesona dan pandangannya tidak mampu beralih ke kiri ataupun ke kanan. Manakala tangannya memegang telefon bimbit Samsung ke arah Dani. Dia mahu merakamkan persembahan Dani. Bagaikan ada magnet dia terus menyaksikan  Dani menyanyikan sajak Kekasih. Eriqa kagum dengan kelunakan suara Dani. Dia tidak tahu bagaimana Dani mencipta melodi untuk sajak itu. Melodinya juga indah membuatkan Eriqa terpukau. Saat itu dada Eriqa berdegup kencang, bagaikan ada sesuatu meresap dalam tubuhnya.
               “Sedap suara awak Dani” puji Eriqa selepas menepuk tangan.
               “Yeke?”Tanya Dani teruja. Bagaikan tidak percaya bila dipuji begitu. Entah kenapa malam ini dia begitu bersemangat mahu menyanyikan puisi indah itu. Ini
               Eriqa mengangguk, “ Saya suka awak nyanyikan sajak tu dengan gitar”
               “Saya nyanyikan untuk awak. Khas untuk awak” kata Dani tersipu-sipu.
               “Terima kasih dan saya dah rakam” Eriqa menunjukkan telefon bimbit samsungnya.
               Dani hanya tergelak, “ Awak simpan tau. Manalah tahu kalau rindu, lihatlah semula rakaman tu”
               Eriqa hanya tersenyum malu. Dia memandang video yang dirakamnya itu. Dia tersenyum seorang diri. Dia tidak sabar-sabar mahu melihat rakaman itu lagi.
               “Dani, awak kenal tak siapa Pujangga Seni?” Tanya Eriqa tiba-tiba bila dia teringatkan satu nama yang cukup sinonim dengan sajak. Orang-orang sastera hanya mengenali nama Pujangga Seni tetapi tidak bertemu dengan orangnya. Puan Halizah yang sebahagian dengan sastera selalu bercerita sajak-sajak Pujangga Seni. Dia juga pernha membaca sajak-sajak Pujangga Seni. Sajak yang cukup mendamaikan hati. Nukilan sajak itu tidak terlalu kasar atau terlalu lembut. Sedang-sedang sahaja.
               “Pujangga Seni?” Tanya Dani semula. Dahinya berkerut.
               “ Iye Pujangga Seni. Sajak-sajaknya selalu keluar akhbar, majalah tetapi Pujangga Seni tidak pernah muncul. Pernah sekali syarikat majalah tempat saya kerja  pernah jemput beliau melalui orang tengah tapi Pujangga Seni menolak. Saya nak sangat bertemu dengan dia”cerita Eriqa satu persatu.
               “Hebat sangatkah dia?”
               “Eh, mestilah hebat! Sajak-sajaknya selalu menang tapi dia hantar wakil kalau ada majlis penyampaian hadiah. Dia ‘low profile’ sangat orangnya” ada riak kecewa pada wajah Etiqa. Dia kepimgin mahu bertemu degan Pujangga Seni yang selalu dikagumi oleh penggiat sastera.
               “Kot-kot pakcik tua!” Dani terus melambakkan tawanya dengan kuat.
               Eriqa membeliakkan kedua-dua matanya, “ Ish taklah. Saya rasa dia muda. Paling tidak pun tua beberapa tahun dari saya”
               “Mana awak tahu dia muda?”                                                                 
               “Entahlah saya dapat agak je. Saya mula kenal nama Pujangga Seni sejak saya sekolah. Kerana Pujangga Seni lah saya sukakan dunia puisi”
               “Kerana Pujangga Seni?” tanya Dani seperti mahukan kepastian.
               Eriqa menganggukkan kepala, “Saya suka semua sajaknya. Puisnya lembut, sinis, romantic, sedih dan ada pelbagai rasa sehingga menyentuh hati saya”
               “Saya pun nak jumpa juga siapa Pujangga Seni. Hebat sangat ke?’ Dani seolah-olah bertanya pada diri sendiri. Matanya mengerling ke Eriqa di sebelahnya.
               “Apa sajak dia yang awak ingat?”
               “Yang saya ingat sajaknya macam Aku Berdendam, Sujud matiku dan banyak lagilah. Saya simpan setiap koleksinya”
               Dani mengangguk faham. Daripada cerita Eriqa dia dapat membayangkan betapa hebatnya Penyajak Pujangga Seni.
               “Dah lewat malam ni. Jom kita balik” cadang Dani sebaik sahaja melirik jam tangan di tangan kiri. Eriqa mengangguk terus berdiri.
               “Esok pagi kita sarapan sama ya” beritahu Dani seperti meninggatkannya. Eriqa memandang muka Dani sambil tersenyum, “ Kalau saya tak nak?”
               “Laaa kenapa pulak?”
               Eriqa tersenyum nakal. “ Okey! Pukul 9 pagi!”

               Dani mengangguk. Dia tidak sabar mahu bersama dengan Eriqa lagi. Wanita cantik ini bukan sahaja matang tapi suka bercerita tentang sesuatu yang tidak pernah dia fikirkan. Bercerita tentang buku, resipi, isu semasa, politik dan sebagainya menggambarkan Eriqa bukan calang-calang wanita.