Saturday, October 28, 2017

Thor: Ragnarok



Menonton Thor: Ragnarok saya lihat begitu berbeza dengan filem-filem Thor sebelum ini. Saya sendiri tertanya, ini ke filem Thor? Watak Loki pula walaupun ada muslihat namun banyak membantu Thor. Watak Hela adalah yang paling menakjubkan. Saya suka lihat dan gayanya yang seksi sewaktu menukar diri. Cate Blanchett memang  boleh pegang apa saja watak jika kita ikuti setiap filem-filem lakonannya.

Filem-fielm Thor kali ini dilihat lebih ringan dan santai serta lucu sehinggakan boleh membuatkan penonton terbahak-bahak. Malahan latar filem ini dilihat begitu warna warni dan ceria. Saya terpesona juga melihat pertarungan  Thor, Hulk, Loki dengan hela yang dilihat macam ala-ala teater muzikal yang siap ada latar muzik. Menarik sebenarnya.

Saya sukakan babak pertarungan Thor dan Hulk yang dilihatkan begitu epic sekali. Saya tak dapat bayangkan bagaimana kalau geng-geng Avengers ada sama, pasti mereka keliru mahu membantu yang mana satu atau bagaimana mahu menghentikan petarungan tersebut.


Thor: Ragnarok berbeza namun boleh di terima walaupun teruk tetapi boleh di tonton. 3/5 bintang!

Tombiruo




Saya baca novel ini sudah lama. Saya pun hampir lupa jalan ceritanya bagaimana dalam novel tetapi saya masih ingat watak utamanya iaitu Ejim, Amirudin dan wan Suraya. Bila menonton filem Tombiruo di pawagam MBO, Melaka Mall, jalan ceritanya agak menyimpang dari novel. Ya hendak memuatkan jalan cerita asalnya dalam bentuk visual selama dua jam lebih mungkin mustahil tetapi saya menonton layar peraknya, saya boleh terima dan berpuas hati  sebagai pemuja Ejim dari awal buku pertama hingga ke buku ketiganya.

Bila menonton filemnya, saya sukakan sinematografi. Rakyat Sanah sepatutnya bukan sahaja berbagga dengan hutan belantara yang tebal tetap Tumbiruo, penunggu hutan yang begitu misteri dan dikatakan dewa Hutan.

Bagi saya watak dalam filem Tombiruo sangat menyerlah sehinggakan saya tidak tahu Zul Ariffin memegang watak Tombiruo. Saya sukakan watak Ondu yang begitu bersahaja dan lucu. Aksi pertarungan antara Ejim dan Amirudin juga menarik. Selain itu suara wanita tua ataupun Bobolian  yang bergetayangan di langit memberitahu Ejim dan Amirudin adalah saudara kembar di lihat begitu luar biasa sekali.


Jika ada sekuel kedua Tombiruo, harap watak Ejim dan Amirudin lebih menarik. 3/5 bintang

Cinta Takkan Berakhir

Bab 10
Eriqa merenung bintang di dada langit yang hitam pekat. Bibirnya mengulum senyuman. Bintang yang indah. Bulan yang cantik. Angin laut menyerbu lembut wajahnya kemudian berlalu pergi dan kembali lagi seperti tadi. Eriqa memejamkan matanya, dia rindukan suara Johan. Suara garau yang dirindui tidak pernah padam digegendang telinganya lebih – lebih lagi tawanya yang sentiasa menghangatkan suasana. Ika rindukan Joe!Rintih hatinya. Perit sungguh menanggung rindu yang semakin  menggunung. Sesekali dia rindukan kenangan bersama Johan.
            Di bangku panjang menghadapat laut diterangi lampu neon membuatkan dia rasa tenang disulami kesepian. Malam masih muda. Keluar dari bilik dia terus ke sini menikmati malam. Ditangannya ada buku kecil bersama sebatang pen.
            Malam yang sepi
            Sepi bersama bulan
            Bulan dipagari bintang
            Bintang disinari cahaya
            Cahaya penyeri gemerlapan
            Gemerlapan bersama malam
            “Ika!”matanya terus membulat bila terdengar satu suara memanggilnya dari arah belakang. Macam suara Johan tapi bukan Johan. Johan sudah tiada di dunia ini lagi. Tangan Eriqa terhenti menulis Lantas dia menoleh ke belakang. Seorang lelaki kacak sedang tersenyum kepadanya. Dani, detik hati Eriqa yang turut terpukau akan kekacakkan Dani. Pada malam ini Dani hanya mengenakan t-shirt berkolar warna jingga bersama jeans yang agak lusuh warnanya. Pada pemerhatiannya lelaki ini kelihatan santai dan ringkas sahaja. Pandangan mereka berdua bertatapan tapi Eriqa segera melarikan pandangannya ke tempat lain. Pandangan dihalakan ke bulan yang masih melimpathkan sinarnya.
            “Dah lama ke Ika menunggu? Maaflah petang tadi saya tertidur. Penat sangat agaknya” Dani tersenyum malu. Rasa bersalah pula kalau Eriqa menunggu lama di sini. Namun dia cukup terpegun akan kecantikan  Eriqa yang hanya mengenakan gaun panjang bersama cardigan bewarna  coklat. Dia cukup senang melihat Eriqa yang hanya mengenakan tudung Syria. Kebiasaan sekarang dia lihat ramai anak-anak gadis pakai selendang berbelit-belit di atas kepala tetapi penampilan Eriqa pada mala mini cukup ringkas. Wajahnya juga tiada secalit solekan.
            “Adalah dalam 3 jam!” Eriqa buat muka selamba.
            “Serius?” Dani terkejut lantas mengerling jam tangannya. Jam aku rosak ke?  Dadanya berdebar. Alamak temujanji pertama aku sudah rosaklah. Mesti Ika fikir aku ini jenis lelaki yang suka datang lambat. Suka mungkir janji!. Tidak! Tak apa, lepas ni aku akan cuba buat yang lebih baik untuk menarik perhatian Ika sepanjang percutian ini. Dia yakin selepas ini hubungan mereka berdua pasti lebih erat dan mesra.
               “Saya acah je! Lurus pulak awak ni!” Eriqa terus tergelak suka. Dani hanya tersenyum kemudian mereka berdua membuang pandangan ke laut. Eriqa malu untuk pandang lelaki itu lama – lama tetapi dia puas hati dapat mengenakan Dani.
               Dani masih dengan senyuman kemudian menarik nafas lega. Wah tak sangka pulak  awek cun ni pandai buat lawak. Mesti orangnya juga gila – gila. Mana tidaknya awal – awal jumpa dah minta aku jadi tunang olok – olok. Moga – moga permainan tadi menjadi kenyataan suatu hari nanti. Dani tersenyum sendirian lalu mengambil tempat disebelah Eriqa.
               “Saya tak sangka  awak ni suka bergurau sebenarnya” kata Dani yang macam tidak percaya dengan sikap Eriqa yang pada pandangan pertamanya Eriqa seorang gadis yang serius rupa – rupanya  tidak. Gila- gila macam dirinya juga. Boleh jadi kamceng ataupun kawan baik. Mungkin?
               “Kenapa? Awak tak suka ke? Kalau awak tak suka, saya seriuslah!” Eriqa terus buat muka serius sambil memandang Dani yang tersenyum kepadanya. Di sini dia dapat merasakan perbezaan dirinya. Kalau dulu sewaktu memegang tampuk utama majalah GAYA dia dilanelkan seorang yang serius, tegas dan sanggup baut apa sahaja tetapi tidaklah seteruk Editor dalam filem The Devil wear’s Prada.
               “Janganlah. Saya suka diri awak yang sebenar. Saya tahu awak ni lucu orang. Gila – gila!Perempuan jarang ada sikap macam ni. kebanyakkan perempuan suka cover cun” kata Dani perlahan.
               Eriqa hanya tersenyum manis sambil menjeling.
               Aduh, hatiku sudah bergetar. Wajahnya yang lembut dan comel sudahku buat aku tertawan. Sikap Eriqa yang gila – gila sudah menggoncang hatinya. Adakah aku….arghhh tidak! Tapi aku suka sangat dengan Eriqa. Suka cara dia, lebih – lebih lagi bila dia tersenyum dan tertawa. Nampak keikhlasan dari hatinya.
               “Ika saya nak tunjukkan awak sesuatu” beritahu Dani lalu menyeluk Sesuatu dari kocek seluarnya.
               Eriqa hanya memerhati. Kocek seluar Dani nampak kembung macam diisi sesuatu yang besar. Perlahan-lahan Dani mengeluarkan bungkusan kecil bewarna kuning lalu disuakan ke muka Eriqa.
               “taraaaaa!” kemudian bungkusan itu dijauhkan dari muka Eriqa lalu diangkat lebih tinggi.
               Eriqa terus tergelak perlahan, “Chipsmore?”
               Dani mengangguk, “Jom kita makan. Saya tahu ini ‘favourite’ awak…kan?.”
               Eriqa tersenyum. Senyumannya melebar bila melihat biskut diletakkan di tengah-tengah antara mereka berdua.
               “Awak ambillah dulu” Dani mengangkat bekas itu lalu dibawa ke depan Eriqa. Eriqa yang malu-malu mencapai sekeping lalu digigit perlahan. Dia tersenyum sendirian. Kalau Alina melihat cara dia mengambil dan makan biskut ini, mesti diejek-ejeknya dek Alina. Mana tidaknya, kalau di rumah, dia akan capai kepingan biskut dengan banyaknya lalu telan sampai kembung kedua-dua pipinya. Takkan nak buat macam tu depan Dani, nanti jatuh saham.
               Eriqa menoleh ke sebelah. Dani juga sedang mengunyah bsikut sambil termenung jauh.
               “Awak fikir apa ni? tiba – tiba diam. Teringatkan awek awak ya?” usik Eriqa.
               “Taklah. Saya tak ada awek pun” Dani sedikit menggelabah.
               “Takkanlah orang macam awak ni pun tak ada awek. Tipu eaaahhh”usik Eriqa terus  menunding jari telunjuk ke muka Dani sambil tersenyum nakal.
               “Sungguh saya tak ada awek. Nak saya bersumpah?” ugut Dani tiba – tiba. Bukan apa, dia tidak mahu Eriqa fikir yang dia ada kekasih. Dia dapat mengagak Eriqa tidak kisah kalau dia ada kekasih tapi dia tidak mahu  perkenalan ini menjadi perkenalan biasa.
               “Eh, jangan. Janganlah bersumpah – sumpah. Tak baik tau. Nanti makan diri sendiri. Betul jugakkan, kalau awak ada awek tentu awak takkan keluar makan dengan sayakan?” Eriqa seolah – olah sedang berfikirkan sesuatu. Dia sebenarnya lega mendengarnya.
               Dani tersenyum, “Tahu pun! Kalau saya ada awek, lebih baik saya telefon awek saya. Bergayut sampai tengah malam. Dengar suara awek pun dah kenyang tau!”
               “Bergayut? Ohhh awak ni monyet eh” ejek Eriqa Ellen lalu melambakkan tawa. Entah kenapa dia tidak segan ketawa sebegitu dihadapan lelaki yang baru dikenalinya. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu menyorok sikapnya yang sebenar.
               “Aishhh taklah….maksud saya, telefon lama – lama dengan awek saya tapi saya mana ada awek pun” perlahan suara Dani Ihtisham memberitahu. Dia tetap mahu meyakinkan Eriqa yang dirinya masih belum dimiliki oleh sesiapa.
               “Awak ni….saya bergurau jelah. Janganlah marah nanti cepat tua tak pun cepat mati”Eriqa tersenyum nakal. Dia dapat merasakan kejujuran Dani dari matanya. Tapi lelaki ni macam sensitif orangnya.
               Pantai yang bertentangan dengan hotel yang mereka diami tidak sunyi sebaliknya terang benderang dengan cahaya lampu neon yang menumpahkan cahaya di sepanjang persisiran pantai. Di kala ini, pengunjung tidak dibenarkan mandi manda pada waktu malam. Beberapa orang pengunjung mengambil tempat di  meja batu yang disediakan untuk untuk menikmati angin malam. Angin malam yang lembut. Angin malam yang cukup menyenangkan hati.
               “Saya suka angin laut. Sejuk” kata Eriqa yang terus menghentikan langkah. Pandangannya dibuang ke arah ombak yang tidak pernah henti menghempas pantai. Rasanya berjuta-juta tahun ombak memang begitu terhadap pantai.
               “Saya pun”seraya itu Dani memeluk tubuh. Terasa kesejukan angin menggigit tulangnya. Pelukan dieratkan lagi. Dia memandang wajah Eriqa yang masih memnadang laut. Dia dapat mengaggak yang Eriqa seorang pecinta alam semulajadi.
               Eriqa memandang Dani dengan senyuman, “ Dani, awak kerja apa?”
               Dani terdiam seketika seolah-olah sedang berfikir, “Saya tukang ‘repair’ komputer. Kerja dengan orang. Awak pulak?”
               “Saya……’kata –kata Eriqa terhenti, dia tersenyum nipis
               Dani menanti sambil mengerutkan dahi
               “Saya seorang Penyajak” beritahu Eriqa terus menutup mulutnya cepat-cepat. Dia macam tidak percaya yang dia memberitahu pekerjaannya adalah penyajak. Biar betul?  Sejak bila pula aku bersajak? Menulis sajak memanglah ada tapi bersajak belum lagi. Pandangan dihalakan ke pantai semula tetapi dia perasan mata Dani ditujah ke arahnya. Eriqa Ellen memandang Dani.
               “Saya nak dengar awak bersajak boleh tak?” tanya Dani.
               Eriqa terdiam, “Awak nak dengar saya bersajak?”
               Dani mengangguk, “ Ye!”
               “Awak bagi saya lima minit. Saya nak cipta satu sajak”
               “Baik. Saya tunggu!”
               Eriqa mengeluarkan  buku nota bersaiz setengah A4. Dia terus duduk di atas pasir  beralaskan sepasang kasut persis kasut penari ballet. Jari jemarinya terus menulis sesuatu sambil menundukkan kepalanya. Pandangannya begitu kusyuk sekali.
               Dani yang berdiri menanti sambil tersenyum. Dia tidak sabar-sabar menanti Eriqa mendeklamsikan sajak di kala hening malam.
               Tidak  sampai lima minit Eriqa mendonggakkan kepala kemudian tersenyum lebar sambik membuat jari tanda ‘peace’
               “Dah siap?”tanya Dani dengan muka serius yang tidak ubah macam hakim pertandingan yang bakal menghakimi pertandingan mendeklamsikan sajak.
               Eriqa mengangguk. Dia kelihatan tenang sahaja tanpa rasa bimbang. Padanya hanya Dani sahaja yang melihat dia membaca sajak. Kalau ramai yang melihat sudah tentu dia bergigil.
               “ Tajuk sajak awak?” tanya Dani yang masih dnegan wajah serius.
                “Malam Yang Dingin” beritahu Eriqa lantas berdiri tegak. Tangan kiri memegang kertas. Dia berdehem berkali-kali
            Malam terus membisu
            Tanpa rembulan sinar
            Tanpa kerlipan bintang
            Tiada angin datang bertandang
            Tiada riak bunyi cengkerik
            Hanya dihambat rasa sunyi
               Dani terpukau dengan penyampaian bersahaja Eriqa. Dengan gaya dan mimic muka sudah cukup membuatkan penonton terpukau kalau menonton. Tamat sahaja membaca sajak, Dani menepuk taangan dengan kuat, “Bravo!!!” jerit Dani yang teruja dengan persembahan Eriqa.
               “Awak suka sajak jugak ke?” Tanya Eriqa memandang wajah Dani yang ada iras wajah Ku Hariz dalam telemovie Nama Aku Beng yang membawa watak hantu bernama Benjamin tetapi wajahnya nampak lebih matang dengan kumis dan janggut sejemput di bawah dagu. Matanya redup mampu membuat si gadis terpesona bila melihat.
               “Saya suka. Saya pun ada juga tulis sajak tapi buat simpanan sendiri”Dani memasukkan kedua-dua tangan dalam koce jaket biru muda.
               “Sajak apa yang awak paling suka?”Tanya Eriqa sambil meletakkan kedua-dua tangan ke belakang.
               “Sajak Kekasih oleh Uthman Awang. Saya hafal tau!”kata Dani bangga.
               “Iye? Cuba awak bacakanlah sajak tu untuk saya” pinta Eriqa.
               “Nak ke?” Dani memandang wajah Eriqa meminta kepastian.
               Eriqa mengangguk laju. Sudah lama dia tidak membaca sajak itu dan juga tiada orang yang sudi bacakan sajak itu untuk dia.
               “Sekejap. Awak tunggu sini. Saya cari gitar. Tadi saya nampak ada orang budak muda main gitar kat sana”
               Belum sempat Eriqa membuka mulut, Dani Ikram terus berlari mencari budak  yang main gitar. Tinggal Eriqa menanti di atas bangku panjang sambil merenung ombak ditemani malam yang dihiasi bulan. Bulan pula dipagari bintang. Aduhai, cantik pulak malam ini, kata Eriqa perlahan sambil tersenyum.tidak lama kemudian Dani muncul bersama gitar. Eriqa tersenyum bila meihat Dani tercungap-cungap sambil memeluk gitar lalu mengambil tempat di sebelah Eriqa.
               “Awak ni buat susah je cari gitar. Awak baca sajak tu tanpa gitar pun tak apalah!” kata Eriqa sambil menunjukkan wajah simpati. Rasa bersalah menyusahkan Dani.
               “tak apa.  Saya memang nak nyanyikan sajak tu untuk awak. Awak tengok ya saya nyanyikan sajak tu” Dani sudah bersedia memetik gitar.
               Eriqa juga sudah bersedia untuk mendengar. Entah bagaimana, mereka berdua saling berpandangan sambil tersenyum disaksikan oleh bulan di dada langit. Bagaikan mimpi pula bila Dani menyanyikan sajak itu untuknya. Sajak tajuk Kekasih pula tu!
               Eriqa terpesona dan pandangannya tidak mampu beralih ke kiri ataupun ke kanan. Manakala tangannya memegang telefon bimbit Samsung ke arah Dani. Dia mahu merakamkan persembahan Dani. Bagaikan ada magnet dia terus menyaksikan  Dani menyanyikan sajak Kekasih. Eriqa kagum dengan kelunakan suara Dani. Dia tidak tahu bagaimana Dani mencipta melodi untuk sajak itu. Melodinya juga indah membuatkan Eriqa terpukau. Saat itu dada Eriqa berdegup kencang, bagaikan ada sesuatu meresap dalam tubuhnya.
               “Sedap suara awak Dani” puji Eriqa selepas menepuk tangan.
               “Yeke?”Tanya Dani teruja. Bagaikan tidak percaya bila dipuji begitu. Entah kenapa malam ini dia begitu bersemangat mahu menyanyikan puisi indah itu. Ini
               Eriqa mengangguk, “ Saya suka awak nyanyikan sajak tu dengan gitar”
               “Saya nyanyikan untuk awak. Khas untuk awak” kata Dani tersipu-sipu.
               “Terima kasih dan saya dah rakam” Eriqa menunjukkan telefon bimbit samsungnya.
               Dani hanya tergelak, “ Awak simpan tau. Manalah tahu kalau rindu, lihatlah semula rakaman tu”
               Eriqa hanya tersenyum malu. Dia memandang video yang dirakamnya itu. Dia tersenyum seorang diri. Dia tidak sabar-sabar mahu melihat rakaman itu lagi.
               “Dani, awak kenal tak siapa Pujangga Seni?” Tanya Eriqa tiba-tiba bila dia teringatkan satu nama yang cukup sinonim dengan sajak. Orang-orang sastera hanya mengenali nama Pujangga Seni tetapi tidak bertemu dengan orangnya. Puan Halizah yang sebahagian dengan sastera selalu bercerita sajak-sajak Pujangga Seni. Dia juga pernha membaca sajak-sajak Pujangga Seni. Sajak yang cukup mendamaikan hati. Nukilan sajak itu tidak terlalu kasar atau terlalu lembut. Sedang-sedang sahaja.
               “Pujangga Seni?” Tanya Dani semula. Dahinya berkerut.
               “ Iye Pujangga Seni. Sajak-sajaknya selalu keluar akhbar, majalah tetapi Pujangga Seni tidak pernah muncul. Pernah sekali syarikat majalah tempat saya kerja  pernah jemput beliau melalui orang tengah tapi Pujangga Seni menolak. Saya nak sangat bertemu dengan dia”cerita Eriqa satu persatu.
               “Hebat sangatkah dia?”
               “Eh, mestilah hebat! Sajak-sajaknya selalu menang tapi dia hantar wakil kalau ada majlis penyampaian hadiah. Dia ‘low profile’ sangat orangnya” ada riak kecewa pada wajah Etiqa. Dia kepimgin mahu bertemu degan Pujangga Seni yang selalu dikagumi oleh penggiat sastera.
               “Kot-kot pakcik tua!” Dani terus melambakkan tawanya dengan kuat.
               Eriqa membeliakkan kedua-dua matanya, “ Ish taklah. Saya rasa dia muda. Paling tidak pun tua beberapa tahun dari saya”
               “Mana awak tahu dia muda?”                                                                 
               “Entahlah saya dapat agak je. Saya mula kenal nama Pujangga Seni sejak saya sekolah. Kerana Pujangga Seni lah saya sukakan dunia puisi”
               “Kerana Pujangga Seni?” tanya Dani seperti mahukan kepastian.
               Eriqa menganggukkan kepala, “Saya suka semua sajaknya. Puisnya lembut, sinis, romantic, sedih dan ada pelbagai rasa sehingga menyentuh hati saya”
               “Saya pun nak jumpa juga siapa Pujangga Seni. Hebat sangat ke?’ Dani seolah-olah bertanya pada diri sendiri. Matanya mengerling ke Eriqa di sebelahnya.
               “Apa sajak dia yang awak ingat?”
               “Yang saya ingat sajaknya macam Aku Berdendam, Sujud matiku dan banyak lagilah. Saya simpan setiap koleksinya”
               Dani mengangguk faham. Daripada cerita Eriqa dia dapat membayangkan betapa hebatnya Penyajak Pujangga Seni.
               “Dah lewat malam ni. Jom kita balik” cadang Dani sebaik sahaja melirik jam tangan di tangan kiri. Eriqa mengangguk terus berdiri.
               “Esok pagi kita sarapan sama ya” beritahu Dani seperti meninggatkannya. Eriqa memandang muka Dani sambil tersenyum, “ Kalau saya tak nak?”
               “Laaa kenapa pulak?”
               Eriqa tersenyum nakal. “ Okey! Pukul 9 pagi!”

               Dani mengangguk. Dia tidak sabar mahu bersama dengan Eriqa lagi. Wanita cantik ini bukan sahaja matang tapi suka bercerita tentang sesuatu yang tidak pernah dia fikirkan. Bercerita tentang buku, resipi, isu semasa, politik dan sebagainya menggambarkan Eriqa bukan calang-calang wanita.

Wednesday, October 18, 2017

Cinta Takkan Berakhir

Bab 9

 Langkah dilajukan secepat yang mungkin. Meskipun dia tidak dikejari tapi dia tahu Aizal sentiasa memerhatikan dia. Di mana saja dia berada, Aizal akan cuba mendekatinya. Percutian kali ini menjadikan dia seorang pelarian. Berkali – kali dia menoleh ke belakang. Dia dapat menangkap pandangan tajam Aizal dari jauh. Dia fikirkan perpisahan empat tahun lalu akan membuatkan  lelaki itu akan melupakan dia buat selama – lamanya. Maklumlah sudah berkahwin dengan pilihan hati yang muda dan mentah, masakan tidak bahagia pula. Perlukah dia mencari hotel lain atau terus pulang ke Melaka saja. Percutian ini langsung tidak memberikan ketenangan seperti yang diharapkan. Mulut Eriqa berkumat kami  menahan geram.
            Eriqa pusing ke belakang lagi. Tangan kanannya mengenggam erat kamera Nikon yang bergayut dileher jinjangnya agar tidak jatuh. Kamera ini adalah kamera kesayangan arwah tunangnya. Ke mana pergi Johan akan menggantung kamera itu ke leher. Ada sahaja gambar - gambar yang diambilnya. Baru dia hendak pusing ke depan, bahunya telah berlaga dengan tubuh seseorang. Tubuh yang sasa dan tinggi yang tiba - tiba ada di depannya. Eriqa yang bertubuh ringan dan kecil terus jatuh terduduk bagaikan buah nangka jatuh. Mujur Eriqa tidak menjerit sebaliknya memegang punggung yang terasa sakit. Matanya terpejam seketika sambil memegang punggung.
            “Awak okey tak? Maafkan saya ya? Saya tak sengaja” mohon lelaki yang terus mencangkung di hadapannya. Lelaki itu merenung wajah Eriqa. Mata mereka bertaut lagi.
            Lelaki di bilik sebelah?Eriqa yang rasa malu teramat sangat terus bangun diikuti dengan lelaki itu. Mereka berdua bertentangan. Eriqa terus tersenyum bila merenung wajah lelaki dihadapannya. Melihat senyuman Eriqa, lelaki itu kelegaan.
            “Err awak tak apa – apa ke? Sakit tak?” tanya lelaki itu dengan wajah cemas. Nasib baik gadis ini nampak tenang. Sesetengah perempuan tentu sudah meroyan atau marah – marah kalau terlanggar sebegini rupa.
            “Tak apa encik, saya okey. Jangan risaulah. Salah saya juga sebab  jalan tak pandang depan” Eriqa cuba untuk mengukir senyuman. Pada masa yang sama cuba menahan rasa sakit di buku lali.
            “Betul ni?” lelaki itu meminta kepastian. Dia juga tidak senagaja berlanggar dnegan wanita muda ini.
            Eriqa mengangguk laju, “Betul!”
           “Nama awak siapa?” tanya lelaki ingin tahu sambil memandang wajah Eriqa Ellen. Selalu bertemu dan kerap kali terserempak. Lebih mengujakan bilik mereka bersebelahan.
            “Eriqa. Panggil saja saya Ika” balas Eriqa mesra.
            “Ohhh Ika. Saya Dani Ihtisham. Panggil saya Dani je” Dani terus tersenyum lebar
            Eriqa mengangguk faham. Kacaknya! Senyuman dia pun manis! Desis hatinya. Lantas Eriqa menguntum senyuman paling manis untuk Dani. Wajah Dani cukup menenangkan hatinya. Eriqa terkesima seketika.
            “Awak bercuti ke sini ke?” Dani Ihtisham cuba untuk bermesra.
            Eriqa mengangguk, “Ya,saya bercuti di sini. Awak pulak?”
            “Sama juga. Bercuti. Selamat berkenalan” Dani mula menunjukkan kemesraan yang nyata. Jelas wajahnya ingin mendekati Eriqa. Gadis ini kelihatan amat mesra bila berbual. Senyuman tidak lekang dibibirnya.
            “Ya selamat berkenalan juga” sambut Eriqa  malu – malu.
          Wajah Eriqa serta merta berubah bila melihat Aizal Izham sudah berlari – lari ke arahnya. Alamak, sibuk betullah jantan seorang tu!
            Eriqa memandang Dani Ihtisham,  “Dani, awak boleh tolong saya tak? Tolong menyamar jadi tunang saya, boleh? Sekejap je! Sekejap je!” pinta Eriqa mengharap sambil mengelip – ngelipkan matanya sambil tersenyum nakal.
            Dani mengerling Eriqa sambil tersengih lalu memandang lelaki yang semakin dekat dengan mereka berdua. Dani terus mengangguk lantas mereka berdua berdiri bersebelahan dengan jarak yang amat dekat.
            “Tak masalah Ika. Awak pegang lengan saya” Dani mengenyitkan matanya tanda setuju kemudian tersengih lagi. Dia sudah bersedia berhadapan dengan lelaki yang dipandang oleh Eriqa. Hatinya tertanya-tanya siapakah lelaki kitu. Suami? Tunang? Abang kandung ataupun kekasih?
            Eriqa tergelak perlahan terus memaut lengan Dani. Lagak mereka berdua bagaikan pasangan kekasih yang sudah bertunang. Dani tersenyum sendirian, kalaulah perempuan ni jadi tunangnya betul – betul pun dia tidak kisah. Lagi dia suka. Dani Ihtisham hanya mampu ketawa dalam hati kemudian buat – buat muka serius bila Eriqa member isyarat kenyitan mata.
            “Ellen awak okey tak? Saya nampak awak terjatuh” Aizal menunjukkan wajah cemas sambil memandang Eriqa yang sedang mengaduh kesakitan.
            “Tunang saya okey. Dia Cuma sakit sikit je. Awak ni siapa? Baik sangat sampai ambil berat pasal tunang saya” kata Dani dengan muka serius. Keningnya terangkat memandang Aizal Izham. Matanya seolah – olah memberi amaran agar tidak mendekati Eriqa Ellen dengan rapat.
            “Tunang?” Aizal terus memandang wajah Eriqa dengan muka terkejut. Dia seperti tidak percaya mendengarnya. Dia sangkakan Eriqa masih sendirian dan masih menunggu dia kembali kepadanya rupa - rupanya tidak. Aizal menyumpah – nyumpah dalam hati. Tunang? Tidak mengapa. Baru tunang belum jadi suami lagi. Aizal tersenyum sinis. Nampaknya persaingan sudah bermula. Dia yakin dapat memiliki Eriqa semula. Padanya Eriqa, wanita cantik yang memiliki segala-galanya. Eriqa memiliki kerjaya hebat, berasal dari keluarga kaya raya, pandai membawa diri dan memiliki personalitinya tersendiri.
            “Aizal, kenalkan inilah tunang saya, Dani Ihtisham. Kami berdua baru saja bertunang. Percutian ini adalah pra bulan madu kami” Eriqa sengaja mengukirkan senyuman yang paling manis. Sengaja mahu menyakiti hati Aizal. Kalau dulu hatinya amat terluka gara – gara perkahwinan Aiza Izham. Kali ini biarkan Aizal rasa bagaimana dia rasa dulu. Kecewaan dan kesedihan  yang pernah dirasainya membuatkan dia pernah hilang pedoman dan perrtimbangan. Mendengar perkataan Pra bulan madu membuatkan Dani ketawa dalam hati. Dia menahan gelak agar tidak tersembur. Dia mula buat muka serius begitu juga dengan Eriqa.
            “Hai, apa khabar!” Dani menghulurkan tangan kanan untuk bersalam. Dia sengaja mahu memecah kesunyian. Dani juga dapat melihat perubahan wajah Aizal yang jelas menunjukkan tidak menyukai dia.
            Aizal hanya memerhati sahaja dan lambat – lambat menyambut salam lelaki itu.  Melihat Dani, dia rasa tercabar lebih – lebih lagi pegangan erat Eriqa di lengan lelaki itu. Macam mana  pun Eriqa mesti kembali kepadanya sebelum mereka berdua berkahwin. Aizal memasang nekad yang dia akan merampas Eriqa daripada tunangnya!.
            “Abang! Abang!” tiba – tiba terdengar suara perempuan memekik – memekik dari arah belakang.
            Seorang wanita bertubuh rendah, berkulit cerah dan sedikit gemuk berlari – lari anak ke arah mereka bertiga. Wajah perempuan itu kelihatan cemas. Eriqa sudah tersenyum nakal. Kalau dulu dia sangkakan perempuan pilihan Aizal Izham mesti cantik, ramping dan tinggi macam peragawati pentas rupa – rupanya tidak sepadan langsung dengan Aizal yang tinggi lampai orangnya. Isteri Aizal rendah, sedikit gempal, rambutnya kerinting tidak terurus dan bermata besar. Eriqa tersenyum sendirian dan merasakan dirinya lebih menawan dan bergaya dari isteri bekas kekasihnya.
            “Kat sini abang rupanya. Puas Fitrah cari abang tau. Bangun dari katil tengok – tengok abang dah tak ada. Kenapa abang keluar tak beritahu Fitrah?” tanya Fitrah dengan wajah gusar. Rajuknya sudah bermula dan harap dipujuk oleh suaminya.
            “Abang saja keluar awal nak tengok matahari naik” jawab Aizal acuh tak acuh. Tiba – tiba dia hilang semangat. Cuti ini pun bukan dia yang rancang sebaliknya abang Fitrah yang mencadangkan mereka ke sini untuk memperbaiki hubungan suami isteri.
            “Laaaa abang  ni…kan kita dah janji nak tengok sama – samakan?” Fitrah buat – buat marah sambil memukul – mukul manja lengan Aizal. Konon – konon buat aksi manja di hadapan Eriqa dan Dani.
            Tanpa berkata apa- apa, Aizal terus berlalu dan diekor oleh Fitrah dari arah belakang. Kelihatan Fitrah sedang merengek – rengek kepada suaminya tetapi Aizal kelihatan selamba. Buat muka tidak tahu. Mungkin malas hendak melayan karenah isterinya yang macam  budak – budak.
            Eriqa dan Dani sekadar memerhati dari jauh sambil tersenyum. Kemudian mereka berdua saling berpandangan antara satu sama lain.
            “Kenapa lelaki tu panggil awak Ellen?” tanya Dani dengan muka berkerut. Kata namanya Eriqa tapi jantan seorang ini panggil Helen.
            “Ohhh nama saya Eriqa Ellen. Tapi awak panggil saya Ika ye” Eriqa memberi kata putus. Sebab suara lelaki ni macam suara Johan. Eriqa Ellen memejamkan matanya seketika. Ini membuatkan dia semakin sukar untuk melupakan Adam Johan
        “Okey Ika tapi kenapa awak minta saya menyamar jadi tunang awak?” tanya Dani seperti mahu menduga. Dia mahu bertanya lebih lanjut dan kalau boleh ingin tahu latar belakang diri Eriqa. Dan mahu segala – galanya. Sebenarnya sejak semalam dia sudah nampak  Eriqa di balkoni hotel. Sebenarnya sewaktu Eriqa mengambil gambar pemandangan laut menggunakan Ipad sambil tergelak seorang diri sudah membuatkan hatinya tertawan. Pandangan pertamanya sudah membuatkan dia ingin mendekati gadis ini. Cuma dia menunggu masa yang sesuai untuk menegur Eriqa.
            “Dia tu bekas kekasih saya empat tahun yang lalu tapi dia tinggalkan saya sebab nak kahwin dengan perempuan tadi tu” cerita Eriqa perlahan lalu menjuihkan bibir ke arah pasangan suami isteri yang semakin menjauh. Dia harus berterus terang dengan lelaki ini.
            “Oh yeke? Dia gila talak kat awak pulak?” dahi Dani terus jadi berlapis bersama kening terangkat kemudian tertawa kecil. Rugilah lelaki itu sebab tinggalkan Eriqa. Tapi pelik pula kenapa Aizal tinggalkan Eriqa untuk berkahwin dengan isterinya yang gemuk. Mungkin masa sebelum kahwin isterinya kurus agaknya. Mungkin sudah kahwin dah dapat anak, itu yang berat badan naik melampau – lampau.
            Eriqa turut tergelak sama, “Ish ke situ pulak. Dia dah kahwinlah.  Gila talak apanya? Apa yang pasti saya takkan kembali kepada dia lagi” tekad Eriqa bersama senyuman yang meyakinkan.
            “Tapi lepas ni awak tak boleh keluar seorang diri. Bahaya!” wajah Dani berubah serius.
            “Kenapa pulak?” dahi Eriqa terjungkit seraya merenung wajah lelaki di hadapannya.
            “Awak dah jadi tunang sayakan?” kata Dani tersenyum nakal sambil menjungkitkan kening sebelah kanan.
            Eriqa tergelak, “Cuma untuk hari ni sajalah!”
            “Hari – hari seterusnya? Kalau dia dapat tahu awak menipu dia macam mana?  Jadi saya cadangkan kita keluar bersama setiap hari. Kita sarapan sama – sama, makan tengahari sama – sama, makan malam bersama – sama dan kita  jalan – jalan di sekitar pulau ini bersama – sama nak tak? Ke mana awak nak pergi, beritahu saja saya. Saya akan bawakan. Saya yakin dia takkan ganggu awak lagi” cadang Dani. Mungkin dengan  cara ini dia dapat menyelami hati gadis ini. Dia yakin Eriqa masih belum dimiliki sesiapa.
            Eriqa tersenyum malu. Betul juga kata Dani.  Kalau Aizal dapat tahu dia sebenarnya masih  bujang dan sendiri tentu dia dikejari oleh Aizal lagi. Dia cukup kenal Aizal bagaimana orangnya. Degil dan keras kepala. Jadi jalan terbaik adalah menyamar menjadi tunang kepada lelaki kacak ini, Dani sepanjang percutian ini. Eriqa terus mengangguk setuju. Selepas ini dia tidak lagi sunyi berada di pulau tercantik ini.
           Dani tersenyum sendirian. Di dalam hati, mengharapkan benda sesuatu yang indah terjadi di antara mereka berdua. Manalah tahu ada bulan madu yang sebenar suatu hari nanti.
            “Jom, saya belanja awak sebab awak dah tolong saya tadi” ajak Eriqa yang terlebih dahulu mengorak langkah.

            Dani mengangguk setuju. Kebetulan dia juga sudah dahaga. Bahang mentari mula terasa bila masuk waktu tengahari. 

Saturday, October 14, 2017

Cinta Takan Berakhir



Bab 8
Selepas solat subuh dia segera bersiap – siap dan terus  berlari menuju ke pantai semata – mata mahu melihat matahari terbit. Namun keinginannya itu termakbul. Betapa kagumnya dia melihat keindahan Ilahi itu. Dia tersenyum sendirian melihat cahaya matahari yang mula naik ke dada langit. Dia terpegun sebentar. Kamera Nikon di tangannya terus menangkap beberapa keping gambar buat kenangan. Teknik menangkap gambar juga sempat diajar oleh arwah tunangnya. Johan gilakan kamera dan yang selalu menjadi mangsa sebagai model, tak lain tak bukan tentulah Eriqa. Mula – mula mengambil gambar macam patung cendana lama – kelamaan dia pandai bergaya di depan kamera.
            Eriqa mencecahkan kedua-dua kakinya ke gigi air dan menyusuri sepanjang pantai. Dia mahu menikmati keindahan alam semulajadi ini. Dia juga berkira – kira mahu ke Rantau Abang dan Kuala Terengganu selepas ini. Di Pasar Payang, dia mahu membeli sebanyak mungkin cerderahati untuk keluarga dan sahabat handai. Dia teringin sangat melihat Penyu. Ada lagi ke? Dia masih teringatkan kata – kata arwah tunangnya yang mendambakan pulau Redang sebagai bulan madu mereka berdua. Tapi sayang, itu semua tinggal kenangan. Dia ralat apabila banyak impian tidak sempat dicapai oleh Johan.
            Penerbangan dari KLIA 2 ke Terengganu semalam cuma mengambil masa 45 minit sahaja. Kemudian dari Kuala Terengganu ke Merang dalam masa 45 minit dan seterusnya dia menaiki bot dari Jeti Merang ke Pulau Redang mengambil masa satu jam. Itu pun sudah cukup memenatkan dirinya. Dia terpaksa tidur awal malam tadi selepas menikmati hidangan makan malam. Dia ingin menikmati percutian ini sepuas – puasnya tanpa sebarang gangguan. Dia berharap sangat agar tidak  bertemu dengan Aizal lagi. Dia tahu Aizal menginap hotel yang sama cuma tidak tahu dia bilik yang mana sedangkan Aizal tahu dia duduk bilik yang mana. Tidak adil rasanya. Kalau dia menerima gangguan lagi dari Aizal, dia bercadang mahu mencari hotel atau chalet yang lain. Seboleh – bolehnya dia tidak mahu jumpa Aizal lagi.
            “Ellen” satu suara menyapa dari arah belakang
            Ellen? Hanya dua lelaki yang memanggil dia Ellen iaitu arwah tunang dan bekas kekasihnya, Aizal. Lambat – lambat Eriqa berpusing ke belakang. Seorang lelaki tinggi lampai dan kurus sedang merenung ke arahnya. Tekaaannya tepat. Eriqa terkesima sekejap. Dia tidak suka dengan situasi ini. Bukan sahaja tidak suka tapi bimbang kalau – kalau si isteri lelaki ini nampak, macam – macam hal boleh berlaku.
            “Aizal. Beraninya awak ke sini jumpa saya lagi?”luah Eriqa sedikit marah. Dia membetulkan selendangnya yang meliuk – liuk ditiup angin laut.
            “Salah ke saya jumpa awak? Kita dah lama tak jumpa” Aizal tersengih lalu memeluk tubuh. Dia juga menghadap pantai nan indah. Merenung ombak menghempas pantai.. Cukup tenang berada di sini lebih – lebih lagi bila bertemu dengan wanita yang pernah dicintainya. Wanita di sebelahnya sudah banyak berubah. Semakin cantik. Semakin anggun malah semakin bergaya. Dia bagaikan jatuh cinta semula dengan Eriqa. Dia yakin wanita ini masih dengan kelembutannya. Kelembutan itu yang membuatkan dia jatuh cinta dengan Eriqa. Dan dia kembali jatuh cinta buat kali kedua...seperti dulu mungkin....dia dapat merasakan cintanya akan ditolak mentah - mentah bukan sahaja kerana statusnya sebagai suami namun dia pernah menyakiti hati Eriqa
            “Tapi untuk apa? Bukan ke kita sudah bersetuju untuk tidak kenal dan anggap seperti tidak pernah bertemu sebelum ini” marah Eriqa. Tidak memang tidak mahu bertemu dengan Aizal lagi. cukuplah. Kata – kata perpisahan yang diucapkan lelaki  ini sungguh menyedihkan hatinya. Lelaki ini pernah membuatkan dia menangis.
            “Tidak semudah itu Ellen. Saya tidak pernah melupakan awak. Baru saya sedar saya mencintai awak sebenarnya” balas Aizal tenang, mengerling sedikit wajah ayu disebelahnya. Dia kesal meninggalkan Eriqa hanya kerana mahu mengahwini gadis yang masih muda dan manja. Awal perkahwinan semuanya indah – indah belaka tapi bila masuk tahun kedua dan ketiga baru dia sedar akan kekurangan dan kelamahan Fitrah yang sebenarnya tidak mampu menjadi isteri yang baik. Fitrah ketika itu baru tamat SPM sudah diajaknyanya kahwin. Itulah keputusan yang paling bodoh dibuat sepanjang hidupnya. Pada awalnya papa juga tidak bersetuju dengan pilihan hatinya malah keluarga Fitrah juga menolak untuk melepaskan Fitrah berkahwin pada usia muda. Barangkali perkahwinan ini hanyalah nafsu semata – mata.
            Eriqa menggeleng – gelengkan kepala,”Tidak. Awak sebenarnya tidak tahu apa yang awak cari dalam hidup awak. Saya tahu hidup awak dulu bagaimana. Liar. Saya datang kepada awak untuk membimbing awak. Membantu awak. Mahu bawa awak pulang ke pangkal jalan. Betul, dulu saya pernah mencintai awak. Awak susah, saya bagi awak pinjamkan duit. Saya tak pernah lupa, saya di Penang, awak di KL tiada wang untuk isi minyak kereta, saya masukkan duit ke dalam akaun awak. Saya ikhlas untuk bersama awak tapi…..sudahlah!  janganlah dikenangkan masa lampau kita dulu. Kisha kita sudah tamat!” kata – kata Eriqa terus member kata putus. Dia sudah lupakan semua kenangan tatkala bersama Aizal. Cintanya pada Aizal hanya sia – sia belaka. Menyesal dia memberi harapan yang tinggi terhadap Aizal.
            “Saya dah banyak berdosa. Mungkin ini pembalasan saya. Saya berkahwin dengan perempuan yang salah” kata Aizal bersungguh – sungguh dan mempamer muka sedih seolah-olah tidak bahagia.
            Eriqa tersentak mendengarnya. Jodoh yang salah? Bukankah jodoh itu ketentuan dariNYA. Menyalahkan jodoh sama juga menyalahkan ketentuan Allah.  Eriqa sama sekali tidak boleh menerima kenyataan itu.  Aizal sepatutnya bersyukur berkahwin pada usia yang muda. Mungkin sudah pun memiliki cahayamata. Di luar sana masih ramai yang ternanti-nanti jodoh malahan ada yang membujang hingga ke tua.
            “Tidak. Itu jodoh awak. Sekufu dengan awak. Fitrah memang untuk awak. Awak sendiri yang mahu mengahwininyakan? Ingat, awak yang pilih dia!” tukas Eriqa. Tajam matanya merenung wajah Aizal Izham. Ketentuan ALLAH tidak pernah silap Cuma manusia yang selalu melakukan kesilapan dengan menyalahkan ketentuanNYA.
            Eriqa tidak suka dengan kata –kata Aizal Izham seperti menyalahkan takdir. Dulu dia amat kecewa bila Aizal membuat keputusan untuk berkahwin dengan adik angkatnya. Lelaki yang hidupnya bergelumang dengan seks bebas dan perempuan akhirnya menjadi seorang suami sedangkan dia seorang wanita yang terlalu menjaga diri masih terkapai – kapai mencari pasangan hidup. Dia tahu Allah akan memberikan dia yang terbaik.
            “Dia tak mampu menjadi isteri yang baik. Dia masih mentah untuk untuk menjadi isteri sebenarnya. Dia banyak melukakan hati saya” luah Aizal dengan muka sedih.
            “Melukakan hati awak? tapi dia nampak baik sahaja. Dia nampak manja dengan awak. Huh, dasar lelaki!” balas Eriqa sinis sambil menjeling.
            Ada sahaja alasan Aizal untuk memburukkan si isteri. Tak pandai itulah. Tak pandai inilah. Itulah lelaki ada sahaja yang tidak kena pada pasangan masing – masing bila sudah jemu. Perkahwinan memang senang didirikan tetapi untuk mempertahankannya memang sukar!
            “Dia bukan yang seperti saya harapkan. Saya akui sebab saya terburu -  buru memilih dia. Saya tidak sepatutnya bersama dengan Fitrah. Saya silap!” luah Aizal dengan rasa kecewa sambil meraup wajah dengan kedua –dua tapak tangan. Dia ingin sangat Eriqa memahami dirinya.
            Membara hati Eriqa mendengar. Suami jenis apa ini hingga sanggup memburukkan isteri sendiri dengan perempuan lain. Maruah isteri harus dijaga bukannya diperkotak –katikkan.  Eriqa melepaskan segugus nafas secara perlahan lalu menghadap Aizal dengan merenung mata lelaki itu dalam – dalam.
            “Aizal, dengar sini, walaupun beribu – ribu bakul awak memburuk isteri awak sendiri saya tetap tiada kasihan untuk awak. Awak memang telah lama membuang saya jauh – jauh. Seburuk mana isteri awak dia adalah wanita yang dipilih oleh awak. Kalau dia ada kelemahan sekalipun,awak sebagai suami harus membimbing dia bukannya membiarkan dia terkapai – kapai. Saya rasa awak kahwin pun sebab nafsu. Rasanya awak pun tak tahu apa tanggungjawab dan peranan seorang suami. Awak fikir perkahwinan itu cuma seks je. Bukan saya tak tahu, apa yang berlaku antara awak dengan dia dulu sebelum kahwin kan?” tukas Eriqa panjang lebar.
            Dia sebenarnya pernah mengorek rahsia dari beberapa rakan baik Aizal yang juga terkejut akan perkahwinan secara tiba – tiba dari Aizal. Tiada angin tiada rebut alih – alih Aizal sudah menghulurkan kad undangan. Rupa – rupanya, Fitrah dan Aizal ditangkap basah di hotel murah pada  malam Hari kekasih. Mahu tak mahu Aizal terpaksa mengambil jalan singat iaitu perkahwinan atas saranan kedua-dua keluarga.
            “Saya kesal sangat sebab tinggalkan awak. Saya Cuma mahu selamatkan maruah keluarga saya”lirih suara Aizal memberi alasan. Berharap yang Eriqa memahami kenapa dia buat keputusan mengahwini Fitra.
            “Maruah keluarga? Maruah isteri awak? Maruah keluarga isteri awak? Tak fikir? Atau tak fikir langsung? Kalau dah buat tak senonoh memang dah tak selamat. Saya menerima cinta awak dulu sebab nak bawa awak ke pangkal jalan. Nak bimbing awak agar tidak  meneruskan kerja – kerja maksiat awak. Saya ingat awak ikhlas dengan saya, rupanya tidak!” balas Eriqa tanpa memandang lelaki di sebelahnya. Suaranya sengaja ditinggikan. Biar Aizal tahu yang dia bukan perempuan yang lemah malah dia sesekali tidak akan menjilat ludahnya semula!
            “Ellen…takkan awak tak mahu beri saya peluang untuk saya buktikan? Peluang terakhir akan saya buktikan pada awak yang saya betul-betul cintakan awak” seru Aizal seperti mengharapkan simpati.
            “Dahlah, jangan ganggu saya lagi. Bukan ke awak dah beritahu saya dulu, jangan ganggu awak lagi. Awak tak ingat ke, masa saya ucap  selamat pengantin baru, awak dah marah – marah saya sebab tak mahu diganggu. Jadi jangan ganggu saya lagi sampai bila – bila. Saya tak nak tengok muka awak lagi!” Eriqa segera meninggalkan pantai lalu menuju ke bilik hotel. Sesak dadanya bila air mata turut bergenang. Kenapa aku harus menangis kerana lelaki itu lagi? cukuplah.

            Aizal hanya terkaku di situ terkulat – kulat melihat Eriqa Ellen meninggalkan dia. Gadis itu nampak saja lembut tapi hatinya keras macam batu. Dia terus mengeluh berat. Meninggalkan Eriqa adalah satu keputusan paling bodoh dalam hidupnya. Aizal terus menyepak pasir di kakinya tanda geram dan kecewa. Bila terbayangkan wajah isterinya, mahu dia menjerit sekuat hati. Eriqa mesti kembali semula pada aku!