Skip to main content

Posts

Showing posts from 2015

'Planner' dan Merantau ke Deli

Sehari lagi kita akan melangkah ke tahun 2016. Jadi saya sempat ke POPULAR, AEON Ayer Keroh, melaka semata-mata mahu mencari Planner untuk saya gunakan pada tahun 2016. Belek punya belek saya tertarik dengan Planner geometri warna merah jambu

Walaupun saya penulis saya tak berapa gemar menulis tentang kehidupan dan apa yang berlaku sebaliknya cuma tulis perkara-perkara penting sahaja

Merantau Ke Deli adalah buku yang memang saya cari sebab saya dalam proses mengumpul karya-karya Hamka.

Antologi: Sedetik.Doc

Alhamdulilah. Ini merupakan buah tangan saya sebelum penutupan tahun 2015. Ini merupakan antologi kedua saya. Sebelum ini antologi pertama saya ialah Impian dan Harapan terbitan IPM. Antologi kedua saya ini memaparkan perjuangan saya mencuba setiap genre penulisan untuk kali pertama. Pertama kali menulis novel, pertama kali menulis artikel, pertama kali menulis esei, pertama kali menulis puisi dan pertama kali membaca sajak di khalayak ramai.


Puisi: Sayang

Alhamdulilah. Puisi yang saya tulis dua tahun lepas akhirnya tersiar dalam Akhbar Sinar Ahad pada 27 Disember 2015. Puisi ini ditulis apabila saya melihat gambar-gambar pemderitaan anak mangsa peperangan di Syria dan Palestin. Hati saya cukup terusik akan penderitaan mereka. Kebanyakan kanak-kanak ini kehilangan orang-orang tersayang

Ulasan Novel: Lukanya Merah

Pertama kali diberi peluang mengulas novel hebat ini saya teruja. Sangat teruja. Bagi saya novel karya Rohani Deraman mampu mengalirkan air mata pembaca. Saya sendiri sebak dan tidak menyangka wanita tua ini mampu berdepan dengan pelbagai onar dan rintangan untuk menyelamatkan agama, bangsa dan negerinya. Wanita tua yang kehilangan suami dan anak-anaknya mampu  berdepan dengan pelbagai rintangan yang saya rasakan wanita tua lain tidak mampu mendepaninya.
Para wanita di luar sana harus membaca karya hebat ini. Membaca setiap aksara mampu menyerap semangat jati diri cintakan agama, bangsa dan negara. Ulasan saya ini tersiar dalam Majalah Jendela Selatan edisi Disember 2015

Forum Hang Tuah Memang Wujud

Pada 17  Disember 2015 bertempat di Muzium Rakyat telah ada satu Forum Hang Tuah memang Wujud anjuran PERZIM dan IKSEP. Forum ini diadakan rentetan beberapa Penganalisis dan pakar Sejarah ada yang menolak akan kewujudan Laksamana Haang Tuah. Forum ini dihadiri rata-ratanya anak jati Melaka yang datang memberi sokongan dan mempertahankan kewujudan pahlawan terbilang itu.

Hang Tuah dikatakan wujud apabila ada bukti salasilah pahlawan tersebut. Selain itu, kewujudan makan Hang Tuah di Tg Keling. Selain itu, ada bukti-bukti Hang Tuah mengembara ke serata dunia termasuk China dan Jepun. Selain itu ada nama-nama tempat menggunakan nama Hang Tuah di sekitar negara seberang.

Dua orang Pensyarah dari Universiti Putra Malaysia juga menyokong kewujudan Hang Tuah berdasarkan hasil kajian yang dijalankan.






Rindu Syurga 17

Bab 17             “Betul mak, Syaza  sendiri nampak Lily berbual dengan jantan dalam kereta. Siap peluk – peluk lagi mak. Bercium-cium pulak tu. Ieee menyampah Syaza tengok! Tak sanggup Syaza lihat mak”adu Syaza dengan muka berkerut – kerut. Mulutnya macam bertih jagung bercerita keburukan sepupu sendiri. Dalam hati dia tersenyum riang. Lepas ni siaplah kau Lily Sarah. Pasti kau kena ganyang dengan emak aku! Padan muka kau! Dia sengaja menambah – nambah cerita. Apa yang pasti dia memang melihat Lily Sarah  berbual dengan seorang lelaki kacak  dalam kereta mewah itu di kawasan parkir kereta depan flat.. Jelas Lily Sarah kelihatan malu – malu dan tersenyum. Senyuman Lily Sarah yang membuatkan dia bertambah benci. Geram sungguh melihat wajah Lily Sarah yang berseri – seri. Ish, ini tak boleh jadi ni!             Mak Limah yang mendengar terus membara sampai ke kepala. Mendidih darahnya mendengar cerita anak tunggalnya. Dasar anak perempuan GRO! Mak Limah sudah mengetap – ngetapkan bibirny…

Rindu Syurga 16

Bab 16             “Apapun yang terjadi saya tetap ingin menikahi awak  Lily Sarah. Tak kira apa yang berlaku meskipun tsunami melanda sekalipun  saya tetap mahu awak menjadi isteri  saya. Saya ingin bertanggungjawab apa yangsaya dah buat pada awak. Selagi saya tidak menebus dosa saya, saya akan rasa berdosa sampai bila - bila”tegas  Ariq Iskandar. Matanya merenung wajah Lily Sarah di hadapannya dengan pandangan sayu.             Wanita itu membisu. Termenung ke satu arah dengan pandangan kabur. Air mata yang turun sengaja dibiarkan. Namun air mata wanita itu membuatkan Ariq Iskandar turut merasa kepedihan yang di alami oleh wanita yang amat dicintainya itu. Tengku Ariq Iskandar menolak anak rambut ke belakang. Dia kecewa dengan keputusan papanya. Perkahwinan di atur atas urusan perniagaan lebih – lebih lagi Daddy Dewi Sutra adalah rakan sekelas papa di Amerika dulu.             Sekarang ini Dewi Sutra sedang menempah nama sebagai peragawati catwalk. Dia akui wanita itu memang jelita se…

Rindu Syurga 15

Bab 15
Lamunan Rafail Adam termati. Surat di yang diterima sebentar tadi segera di letakkan di atas meja bulat kecil. Manuskrip terbarunya  lulus dan bakal dicetak tidak lama lagi. Tempoh hari dia menerima panggilan daripada Ketua Editor Majalah dari Malaysia, Puan Linda. Katanya mahu menebual jika tiba di Malaysia nanti. Dia bersetuju sahaja. Malahan ada seorang penerbit mahu mengadadaptasi novelnya ke layar perak. Dia mula-mula enggan juga walaupun penerbit novelnya bersetuju. Katanya ini langkah promosi. Di Malaysia novelnya akan diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu untuk pasaran. Dia mengeluh berat. Dia tidak pernah menuis novel dalam bahasa Melayu sedangkan dia adalah bangsa Melayu. Lily Sarah pernah mencadangkan dia menghasilkan novel dalam bahasa Melayu tetapi dia belum bersedia.             Di meja tulis yang terletak di ruang tamu membenarkan dia melepaskan segala lelah setelah berjam-jam lamanya mneghadap lap top. Di sebelahnya meja kosong bewarna putih bersih milik Lily Sarah…

Rindu Syurga 14

Bab 14
Hujan nasih belum mahu berhenti. Saat dia menadah tangan memohon doa selepas tahiyat akhir, hujan begitu lebat. Moga-moga doanya dikabulkan olehNYA. Rintik-rintik hujan begitu deras jatuh ke bumi. Ariq Iskandar menuju ke balkoni  sebaik sahaja selesai menunaikan solat isyak. Lampu neon yang berderet di jalan raya begitu kusam dipandangannya. Sejuknya malam ini menggigit hingga ke tulang sum-sum. Hujan di luar masih menggila. Makin lebat. Rasanya mahu sampai ke waktu subuh. Mata tidak mampu dipejamkan meskipun tubuh rasa keletihan. Dia hanya merenung jendela yang dibasahi hujan. Suasana kamar mewah di bilik tetamu ini diterangi lampu malap. Saat hujan masih belum mahu berhenti, dia memejamkan mata. Terbayang wajah seseorang yang ingin ditemuinya sekelian lama. Ariq Iskandar melangkah malas mencapai fail yang di bawa bersama tadi. Fail milik Lily Sarah membuatkan dia tersenyum sendirian. Ariq Iskandar berdiri di tepi jendela sambil menyelak – nyelak helaian puisi yang diberi oleh L…

Rindu Syurga 13

Bab 13
Hujan lebat membasahi kota New York. Lebat. Suasana gelap mengelilingi kota raya hebat ini. Rafail Adam berdiri di luar balkoni. Tempat dia berdiri adalah tempat kegemaran isterinya sewaktu menikmati kopi hangat. Katanya , dari sini dia dapat melihat taman yang cantik. Dari sini dia dapat melihat bangku panjang diduduki pasangan veteran yang saling berpelukan dan berbual mesra.             “Saya pernah tanya Makcik Rosie, bagaimana dia mengekalkan perkahwinanya sampai 30 tahun” kata Lily Sarah tersenyum manja. Matanya melirik ke arah Rafail Adam yang ebrdiri disebelahnya.             “Makcik Rosie kata apa?” tanya Rafail Adam tidak sabar-sabar.             “Jangan sesekali curang. Kena selalu ada makan malam hujung minggu. Selalu mnerai bersama. Yang paling penting rasa percaya. Kalau itu hilang sekali, sukar untuk dapatkan semula” kata Lily Sarah dengan penuh makna.             Rafail Adam meneguk liur             “Saya juga tanya kak, Yasmin, bekas guru agama. Dia kata, cara yang p…