Wednesday, December 30, 2015

'Planner' dan Merantau ke Deli


Sehari lagi kita akan melangkah ke tahun 2016. Jadi saya sempat ke POPULAR, AEON Ayer Keroh, melaka semata-mata mahu mencari Planner untuk saya gunakan pada tahun 2016. Belek punya belek saya tertarik dengan Planner geometri warna merah jambu

Walaupun saya penulis saya tak berapa gemar menulis tentang kehidupan dan apa yang berlaku sebaliknya cuma tulis perkara-perkara penting sahaja

Merantau Ke Deli adalah buku yang memang saya cari sebab saya dalam proses mengumpul karya-karya Hamka. 

Tuesday, December 29, 2015

Antologi: Sedetik.Doc



Alhamdulilah. Ini merupakan buah tangan saya sebelum penutupan tahun 2015. Ini merupakan antologi kedua saya. Sebelum ini antologi pertama saya ialah Impian dan Harapan terbitan IPM. Antologi kedua saya ini memaparkan perjuangan saya mencuba setiap genre penulisan untuk kali pertama. Pertama kali menulis novel, pertama kali menulis artikel, pertama kali menulis esei, pertama kali menulis puisi dan pertama kali membaca sajak di khalayak ramai.


Puisi: Sayang


Alhamdulilah. Puisi yang saya tulis dua tahun lepas akhirnya tersiar dalam Akhbar Sinar Ahad pada 27 Disember 2015. Puisi ini ditulis apabila saya melihat gambar-gambar pemderitaan anak mangsa peperangan di Syria dan Palestin. Hati saya cukup terusik akan penderitaan mereka. Kebanyakan kanak-kanak ini kehilangan orang-orang tersayang

Ulasan Novel: Lukanya Merah


Pertama kali diberi peluang mengulas novel hebat ini saya teruja. Sangat teruja. Bagi saya novel karya Rohani Deraman mampu mengalirkan air mata pembaca. Saya sendiri sebak dan tidak menyangka wanita tua ini mampu berdepan dengan pelbagai onar dan rintangan untuk menyelamatkan agama, bangsa dan negerinya. Wanita tua yang kehilangan suami dan anak-anaknya mampu  berdepan dengan pelbagai rintangan yang saya rasakan wanita tua lain tidak mampu mendepaninya.

Para wanita di luar sana harus membaca karya hebat ini. Membaca setiap aksara mampu menyerap semangat jati diri cintakan agama, bangsa dan negara. Ulasan saya ini tersiar dalam Majalah Jendela Selatan edisi Disember 2015

Thursday, December 17, 2015

Forum Hang Tuah Memang Wujud

Pada 17  Disember 2015 bertempat di Muzium Rakyat telah ada satu Forum Hang Tuah memang Wujud anjuran PERZIM dan IKSEP. Forum ini diadakan rentetan beberapa Penganalisis dan pakar Sejarah ada yang menolak akan kewujudan Laksamana Haang Tuah. Forum ini dihadiri rata-ratanya anak jati Melaka yang datang memberi sokongan dan mempertahankan kewujudan pahlawan terbilang itu.

Hang Tuah dikatakan wujud apabila ada bukti salasilah pahlawan tersebut. Selain itu, kewujudan makan Hang Tuah di Tg Keling. Selain itu, ada bukti-bukti Hang Tuah mengembara ke serata dunia termasuk China dan Jepun. Selain itu ada nama-nama tempat menggunakan nama Hang Tuah di sekitar negara seberang.

Dua orang Pensyarah dari Universiti Putra Malaysia juga menyokong kewujudan Hang Tuah berdasarkan hasil kajian yang dijalankan.






Tuesday, May 5, 2015

Rindu Syurga 17

Bab 17
            “Betul mak, Syaza  sendiri nampak Lily berbual dengan jantan dalam kereta. Siap peluk – peluk lagi mak. Bercium-cium pulak tu. Ieee menyampah Syaza tengok! Tak sanggup Syaza lihat mak”adu Syaza dengan muka berkerut – kerut. Mulutnya macam bertih jagung bercerita keburukan sepupu sendiri.
Dalam hati dia tersenyum riang. Lepas ni siaplah kau Lily Sarah. Pasti kau kena ganyang dengan emak aku! Padan muka kau! Dia sengaja menambah – nambah cerita. Apa yang pasti dia memang melihat Lily Sarah  berbual dengan seorang lelaki kacak  dalam kereta mewah itu di kawasan parkir kereta depan flat.. Jelas Lily Sarah kelihatan malu – malu dan tersenyum. Senyuman Lily Sarah yang membuatkan dia bertambah benci. Geram sungguh melihat wajah Lily Sarah yang berseri – seri. Ish, ini tak boleh jadi ni!
            Mak Limah yang mendengar terus membara sampai ke kepala. Mendidih darahnya mendengar cerita anak tunggalnya. Dasar anak perempuan GRO! Mak Limah sudah mengetap – ngetapkan bibirnya. Langsir di jendela di selak. Ada sebuah kereta  porche merah di luar rumah. Dia melihat Lily Sarah tertawa di dalam kereta dengan seorang lelaki. Dia berasa cemburu. Siapakah lelaki kaya itu? Teman lelaki Lily Sarah ke?
            Syaza turut menjengah ke jendela. Menyirap darahnya melihat kebahagiaan Lily Sarah. Lelaki itu pula macam anak orang dan bekerjaya hebat. Di mana Lily Sarah bertemu lelaki itu? Di Kolej ke? Tak pun di kelab – kelab malam tapi Lily Sarah bukanlah kaki kelab malam.
            “Siap kau Lily Sarah. Lepas ni memang aku buat gulai. Betina tak tahu malu. Mak dengan anak sama saja!” Muka Mak Limah sudah beruba. Bergetar giginya bila melihat kemesraan Lily Sarah dengan lelaki itu. Kan bagus anak dia, Syaza yang berada di tempat Lily Sarah. Kau memang tak layak hidup bahagia Lily Sarah. Sebab mak kaulah hidup aku tak bahagia. Sebab emak kau juga aku gagal mendapat lelaki yang aku impi – impikan. Emak kau yang merentap segala impian aku. Dada Mak Limah sudah berombak kencang. Kali ini dia ada alasan untuk mengerjakan Lily Sarah sepuas – puas hatinya. Sudah lama dia tidak mengerjakan Lily Sarah. Kali terakhir bila Lily Sarah secara tidak sengaja pecahkan gelas. Apalagi melayang batang mop ke tubuh Lily Sarah. Puas hatinya bila melihat Lily Sarah menangis dan meraung – raung memohon kemaafan.
            Dua beranak seperti sudah bersedia untuk melakukan sesuatu terhadap Lily Sarah lebih – lebih lagi Mak Limah yang sudah menyinsing lengan baju. Syaza  menarik muka marah bila melihat Lily Sarah melambai – lambai tangan ke arah kereta yang berlalu pergi.
            “Assalamualaikum!” Lily Sarah memberi salam seraya  masuk ke dalam rumah dengan senyuman. Hatinya girang bila dapat bertemu dengan Ariq Iskandar. Di sebalik wajah serius, lelaki itu suka berlawak rupanya. Acap kali wajahnya merah menyala bila di usik. Dia bahagia ketika ini. Sangat bahagia. Dia menguntum senyuman memanjang bila membaca berita akhbar yang mengatakan Model terkenal Rindiani mengumumkan perpisahannya dengan Ariq Iskandar.
            Baru sahaja kaki kanan mahu memijak ruang tamu kecil, muncul Mak Limah dengan muka mengalahkan harimau betina terus menarik tudungnya sekuat hati. Lily Sarah terdorong ke depan terus jatuh terduduk  atas lantai.
            “Mari sini betina sundal!” Mak long terus menarik rambut ikal Lily sarah sehinggakan dia menjerit dan terus bangun. Diameronta-ronta minta dilepaskan.
Lily Sarah menjerit kuat terus terjatuh di atas lantai bila ditolak oleh Syaza. Dia mengerang kesakitan bila terasa rambut di dalam ditarik lagi oleh Mak Limah. Lily Sarah terpisat-pisat mahu melepaskan diri.
            Syaza tersenyum sinis hanya berdiri melihat aksi yang biasa dilihatnya bila Mak Limah sudah naik hantu. Hatinya juga puas bila melihat air mata Lily Sarah.
            “Kau memang anak tak guna. Suka malukan aku!” Mak Limah terus menarik rambut panjang Lily Sarah dan menyeretnya hingga ke tengah dapur.
            “Sakit Mak long! Sakit!” Lily Sarah memegang tangan Mak Limah dan sedaya upaya menarik tangan Mak Limah yang menampar – nampar kuat mukanya. Perit wajahnya bila diperlakukan sebegitu rupa. Tidak cukup itu Mak Limah terus mencapai batang mop lalu memukul tubuh Lily Sarah sekuat hati. Melaung – laung Lily Sarah meminta tolong dari Syaza tetapi yang diterima hanya jelingan dan ejekan dari Syaza yang sedikit pun tiada simpati.
            “Kau memang perempuan tak guna. Dasar anak GRO! Memalukan!  Kau dengan emak kau sama saja. Suka sangat menyundal. Anak tak sedar diri!” bertubi – tubi batang  mop singgah ke tubuhnya. Tidak cukup itu Mak Limah kembali meukul – mukul wajah Lily Sarah sekuat hati. Sebenarnya dia amat geram bila melihat wajah Lily Sarah tidak ubah seperti arwah adik tirinya yang sewaktu dulu digilai ramai lelaki di kelab – kelab malam.
            “Sakit mak long! Sakit. Tolonglah!” Lily Sarah tidak henti merayu. Wajahnya sudah basah dengan air mata.
            Syaza tersenyum puas. Sekurang – kurangnya rasa hatinya terbalas juga. Mak Limah masih tidak henti – henti memukul Lily Sarah. Dari rambut hingga ke hujung kaki, habis ditendang dipukul dan di tampar – tamparnya muka Lily Sarah dengan tenaga yang ada. Dia tidak puas. Tidak puas menyakiti tubuh Lily Sarah yang kurus itu.
            “Mak long, Lily Sarah minta maaf kalau Lily Sarah sakitkan hati Mak long. Tolonglah Mak long, sakit” Lily Sarah merayu – rayu sambil menyusun jari memohon kemaafan. Wajahnya penuh dengan air mata. Sakit perutnya bila dikerja sebegitu rupa. Meskipun selalu dikerjakan sebegini rupa dia tiada niat untuk membalas dendan. Bukan sahaja tiada kudrat tetapi dia rasakan dapat menumpang di rumah Mak long sudah memandai.
            “Kau ni memang perempuan jalang. Kau tak malu ke berbual – bual dengan jantan dalam kereta depan orang ramai. Kau tak tahu ke orang kat sini mulut macam tempayan. Kalau dia orang mengata kau, aku yang dapat malu tahu tak! Malu” Mak Limah menunjuk – nunjuk mukanya lalu terus melepaskan satu tamparan ke muka Lily Sarah.
            Lily Sarah yang masih terbaring terus menutup wajahnya. Sakitnya tidak terperi. Dia tidak terdaya untuk menangis lagi sebaliknya merelakan apa sahaja perbuatan Mak long terhadap dirinya. Silap dirinya membenarkan Ariq Iskandar menghantarnya sampai depan rumah. Kalaulah dia lebih berkeras agar lelaki itu menghentikannya depan perhentian bas pun sudah cukup. Ariq Iskandar menggila – gila mahu tahu tempat tinggalnya.
            “ Sudah! Bangun kau! Sekarang aku nak kau siapkan makan malam kami berdua. Kau masak nasi goreng sekarang jugak. Aku dengan anak aku dah lama tunggu kau balik. Aku dah bosan makan ayam goring, kau faham?!” tengking Mak Limah terus bangun menuju ke biliknya.
            Syaza sempat mengejeknya sebelum berlalu masuk menuju ke bilik Mak Limah. Lily Sarah yang masih lemah gagahkan diri untuk bangun. Dia harus menyediakan makan malam. Dia tidak rela tubuhnya di sakiti lagi. kalau dia tidak dapat menjamah makanan mala mini, tidak mengapalah. Mujur Sham membekalkan satu set ayam goreng untuk dirinya. Kalau ikutkan dia sudah jemu makan ayam goreng setiap hari. Sebelum pulang ke rumah juga, Ariq Iskandar sempat membawa dia makan tengahari di sebuah restoran laut. Sempatlah juga dia menjamah nasi goreng bersama lauk pauk
            Wanita tua berkerusi roda mengesat air mata yang tumpah ke pipi.  Dia masih termenung menghadap jendela. Hujan di luar masih tidak berhenti.begitu juga hatinya yang masih menangis, tidak akan mungkin berhenti. Kesalnya menggunung tinggi bila mengenangkan dosa – dosa lampaunya. Dosanya terhadap anak yatim begitu besar. Selama dia membesarkan anak yatim, satu sen anak yatim itu tidak merasa harta sendiri. Setiap amlam dia bermimpi yangd ia dipaksa makan unggun api yang membara. Sakitnya tidak terperi. Wanita tua itu ketakutan bila menginggat mimpi ngeri itu. Setiap malam dia gagahkan diri untuk bersolat taubat dan menghabiskan sisa tuanya dengan membaca Al  Quran.
            Wanita tua itu terus menangis dan meraung – raung kesal. Nasi  sudah menjadi bubur. Masa juga tidak akan berpusing kembali ke masa lampau. Kalaulah boelh, mahu dia memohon ampun dari anak yatim itu.
            Di ribanya terdapat satu majalah yang dipinjam dari seorang penjaga rumah kenanga. Matanya tepat merenung wajah ayu yang menjadi muka depan majalah GAYA. Hatinya tersentuh bila membaca artikel yang memuatkan gambar Lily Sarah. Wajah Lily Sarah saling tidka tumpah seperti wajah arwah adiknya. Cantik dan manis..
            Dia tersenyum tapi lama kelamaan senyuman itu menjadi hambar. Dia merasakan dia tidak layak merasa kagum akan kejayaan anak saudaranya yang juga anak yatim. Dia menangis lagi. kali ini lebih kuat.
            “Maafkan Mak long, Lily. Maafkanlah. Sebelum Mak long pergi, Mak long nak sangat bertemu dengan kau, nak. Ya Allah ketemukanlah aku dengan Lily sebelum KAU mengambil nyawaku” mohon doa wanita tua itu. Wajahnya yang berkedut tersimpan kekesalan yang tidak akan berpenghujung. Perlahan – lahan dia mengesat air mata yang masih tidak berhenti turun.
            “Mak Limah, jom kita ke dewan makan. Makan malam dah disediakan” satu suara wanita muda muncul bersama senyuman.

            Mak Limah cepat – cepat mengesat saki baki air mata kemudian mengangguk laju. Dia tahu itu suara, Wafa, penjaga setianya yang tidak pernah jemu melayaninya. Memandikan dia, membasuh kencing najis tanpa sebarang rungutan. Dia tahu anak muda ini ikhlas membantunya. Dia bersyukur ditempatkan di sini. Sudah lapan tahun juga dia berkelana di sini. Tidak mengapalah kalau penghujung usianya berakhir di sini. Sekurang – kurangnya dia ada tempat untuk berteduh.

Rindu Syurga 16

Bab 16
            “Apapun yang terjadi saya tetap ingin menikahi awak  Lily Sarah. Tak kira apa yang berlaku meskipun tsunami melanda sekalipun  saya tetap mahu awak menjadi isteri  saya. Saya ingin bertanggungjawab apa yangsaya dah buat pada awak. Selagi saya tidak menebus dosa saya, saya akan rasa berdosa sampai bila - bila”tegas  Ariq Iskandar. Matanya merenung wajah Lily Sarah di hadapannya dengan pandangan sayu.
            Wanita itu membisu. Termenung ke satu arah dengan pandangan kabur. Air mata yang turun sengaja dibiarkan. Namun air mata wanita itu membuatkan Ariq Iskandar turut merasa kepedihan yang di alami oleh wanita yang amat dicintainya itu. Tengku Ariq Iskandar menolak anak rambut ke belakang. Dia kecewa dengan keputusan papanya. Perkahwinan di atur atas urusan perniagaan lebih – lebih lagi Daddy Dewi Sutra adalah rakan sekelas papa di Amerika dulu.
            Sekarang ini Dewi Sutra sedang menempah nama sebagai peragawati catwalk. Dia akui wanita itu memang jelita setanding dengan Rindiani yang pernah digilainya dulu. Ah, dua wanita itu langsung tidak dia ingini. Cara hidup Dewi Sutra lebih kebaratan lantaran pernah dibesarkan di Amerika tidak lama dulu.
            “Lily Sarah saya cintakan awak sepenuh hati saya” suara Ariq Iskandar bergetar. Masih mengharapkan kepastian. Mengharap sangat Lily Sarah memahami dirinya dan menerima dirinya. Dia tahu bukan mudahs eseorang wnaita menerima lelaki yang telah meragut kesucian dirinya.
            Lily Sarah menoleh merenung wajah Ariq Iskandar dengan perasaan sayu. Dia juga begitu. Teramat mencintai lelaki  di hadapannya. Dia tahu lelaki ini bukan sahaja melindungi dirinya tetapi mahu bertanggungjawab.
            “Awak akan berkahwin Ariq” lemah suara Lily Sarah. Kembali termenung ke arah yang sama. Jantung berdegup kencang. Sesal pun tidak berguna lagi. dia bukan gadis suci lagi. Hanya kerana cinta dan nafsu dia kehilangan segala – galanya pada lelaki ini. Ingin sahaja dia menjerit melontar rasa sedih, kesal dan segala – galanya.
            “Saya ingin bertanggungjawab” senada suara Ariq Iskandar.
            Lily Sarah menggelengkan kepala, “ Tidak. Tak perlu. Saya tidak mahu menjadi isteri awak. Saya tak layak”
            “Lily!!” Ariq Iskandar meninggikan suara.
Dia kecewa dengan keputusan Lily Sarah. Di  luar sana betapa ramai perempuan ingin berdampingan dengannya. Malah ada yang rela menjadi perempuan simpanannya. Tidak. Selama ini dia mendambakan gadis yang dicintainya. Perkahwinan yang bakal dibina bukan kehendaknya tetapi  diatur oleh keluarga. Dia benci. Benci! Mama pula hanya menyerah sahaja dengan keputusan papa. Adik bongsunya pula menghilang entah ke mana selepas dihalau papa. Yang tinggal cuma Andriana, anak kesayangan papa yang cukup manja.
            “Awak akan beristeri. Bahagiakan isteri awak. Pilihan keluarga pastinya yang terbaik. Saya hanyalah penulis jalanan dan hidup sebatang kara. Hanya penulis puisi yang menyairkan puisi sepi. Bukan seperti kamu Komposer dan pemuzik hebat. Semua orang sukakan kamu. Saya apa yang ada? Tak ada apa – apa lagi.”luah Lily Sarah dengan suara tersekat – sekat.
            “Sebab itu saya ingin bertanggungjawab! Saya ingin mengambil awak sebagai isteri” tukas Ariq Iskandar mengharapkan Lily Sarah mengerti
            “Tidak. Saya ada cita-cita saya. Biarkan saya begini” luluh suara Lily Sarah. Dia sebenarnya keliru malah dia belum nampak dengan jelas bagaimana masa depannya dengan Ariq Iskandar. Bahagiakah dia? deritakah dia?
            “Sebab saya cintakan awak sayang. Cinta saya ini hanya untuk awak. Hanya awak dalam hati saya. Bukannya Dewi  Sutra. Saya tak cintakan Dewi Sutra” perlahan suara Ariq Iskandar. Dia sedikit pun tidak pernah mencintai Dewi Sutra, gadis kacukan Belanda Indonesia. Walaupun model jelita itu pernah beberapa kali mengajak dia keluar tapi dia menolak dengan pelbagai alasan.
            “Saya akan doakan awak bahagia sayang” Lily Sarah merenung wajah Ariq Iskandar dalam – dalam. Dia pasgtikan akan rindukan renungan tajam milik Ariq Iskandar yang mampu mencairkan mana – mana hati wanita di seluruh dunia begitu juga dengan senyumannya.
            Ariq Iskandar menggelengkan kepala, “Tidak. Kitakan dah berjanji akan hidup bersama”
            “Tapi awak akan berkahwin” potong suara Lily Sarah.
            “Saya akan menceraikan Dewi”janji Ariq Iskandar sambil memegang kedua – dua bahu Lily Sarah.
            “Jangan. Jangan buat macam tu. Tolonglah saya tidak mahu dihina lagi. saya tidak mahu dicaci lagi. cukuplah. Saya tidak mahu Dewi mencari saya pula nanti” Lily Sarah merayu. Cukup-cukuplah dia menyusahkan orang lain.
            Air matanya menitis lagi. laju. Rasanya wajahnya sudah lebur dengan air mata setiap kali teringatkan Tengku Ariq Iskandar. Sehingga kini dia tidak mampu untuk melupakan lelaki itu. Di manakah lelaki itu berada sekarang? Dia tidak mampu untuk mencari di mana – mana. Puisinya sekali lagi tersiar dalam majalah Sastera. Itupun petang tadi selepas jumpa Sham, hatinya tergerak untuk ke kedai News mencari Majalah Sastera. Bagaikan mimpi pula. Hatinya kuat mengatakan ini pastinya kerja Ariq Iskandar. Sekali lagi dia membaca bait – bait puisi tulisannya. Bibirnya diketapkan sekuat hati. Puisi ini ditulis selepas dia bersama dengan Tengku Ariq Iskandar. Pada malam itu, malam yang penuh pelbagai warna.
Malam  Yang Panjang

Mata masih belum mahu tidur
Sudah hilang mata kelat
Mata seperti ingin berbicara
Mengungkap rahsia yang tersimpan
Ku melihat wajah di cermin
Bersama malam ditiup sang bayu
Ku Melihat mata masih mahu berjaga
Mata yang sayu
Mata yang sedih
Seperti sudah bosan menangis
Menitip malam yang panjang
Mahu menghilangkan duka
Membilang bintang dilangit
Memberi senyuman pada bulan
Duhai mata, tidurlah
Meskipun malam masih panjang
Ku ingin dibuai mimpi yang indah
Membuang segala kepahitan
Mencari ketenagan dalam tidur
Cepatlah tiba hari esok
Mahu membina hari yang indahhttp://external.ak.fbcdn.net/safe_image.php?d=1ca98e9b8ac8b9798516db7322527225&url=https%3A%2F%2Fblogger.googleusercontent.com%2Ftracker%2F6228067471132747909-3781900114544218077%3Fl%3Dcancer-cinderella81.blogspot.com
            Lily Sarah melangkah berat menuju ke balkoni. Dia sengaja mahu menikmati angin malam. Inginkan ketenangan meresap dalam dirinya. Dia tidak ingin menangis tapi air mata ini tetap turun. Puas dia menahan tapi dia tidak mampu menahan. Waktu malam masih terang dengan kehadiran bintang. Jalan di hadapan rumahnya sunyi namun terang benderang dengan deretan cahaya lampu neon yang malap.
 Dia tersenyum seketika sambil memeluk tubuh.  Entah bagaimana dia teringatkan Dewi Sutra. Nama itu disebut oleh Puan Linda di pejabat tadi. Cadangan Puan Linda mahu menjadikan Dewi Sutra sebagai muka depan majalah membuatkan Lily Sarah berasa kurang senang pada mulanya. Tika dadanya berdebar bila sangkanya wanita cantik itu sudah bernikah dengan Ariq Iskandar. Rupa-rupanya tidak.
Menurut Puan Linda, Dewi Sutra pernah bertunang dengan seorang Pemuzik dan Komposer terkenal dulu tetapi Dewi Sutra membuat onar pada malam pernikahan dengan melarikan diri. Ada gssip yang mengatakan Dewi Sutra menerima ungutan agar meninggalkan majlis pernikahan itu kerana telah hamil dengan lelaki lain. Ini bermakna Ariq Iskandar masih bujang malah Puan Linda turut mengiyakan kenyataan itu. Dadanya yang kencang  tengahari tadi turut menjadi tenang. Gembirakah dia? Sukakah dia? Ah, tempoh sepuluh tahun bukan masa yang singkat. Tidak mustahil juga kalau Ariq Iskandar sudah ada teman wanita lain yang bertaktah di hati. Dada Lily Sarah kembali kencang. Dia mula resah. Dia tidak perlu gusar, kalau ada jodohnya dengan Ariq Iskandar, Allah pasti menemukan mereka berdua.

Lily Sarah terus berada di balkoni merenung dada langit yang semakin tua.

Wednesday, April 15, 2015

Rindu Syurga 15

Bab 15

Lamunan Rafail Adam termati. Surat di yang diterima sebentar tadi segera di letakkan di atas meja bulat kecil. Manuskrip terbarunya  lulus dan bakal dicetak tidak lama lagi. Tempoh hari dia menerima panggilan daripada Ketua Editor Majalah dari Malaysia, Puan Linda. Katanya mahu menebual jika tiba di Malaysia nanti. Dia bersetuju sahaja. Malahan ada seorang penerbit mahu mengadadaptasi novelnya ke layar perak. Dia mula-mula enggan juga walaupun penerbit novelnya bersetuju. Katanya ini langkah promosi. Di Malaysia novelnya akan diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu untuk pasaran. Dia mengeluh berat. Dia tidak pernah menuis novel dalam bahasa Melayu sedangkan dia adalah bangsa Melayu. Lily Sarah pernah mencadangkan dia menghasilkan novel dalam bahasa Melayu tetapi dia belum bersedia.
            Di meja tulis yang terletak di ruang tamu membenarkan dia melepaskan segala lelah setelah berjam-jam lamanya mneghadap lap top. Di sebelahnya meja kosong bewarna putih bersih milik Lily Sarah. Dia bersandar lalu merenung meja tulis Lily Sarah dengan senyuman namun senyuman itu semkain tawar. Dia melihat susunan novel-novel kegemaran Lily Sarah yang ditulis oleh John Tea. Kemudian satu almari bersebelahan meja tulis sarat dengan buku bahasa Melayu. Rafail Adam bangkit dari kerusi. Dia mencapai sebuah buku yang tidak tebal. Novel Salina, karya Datuk A.Samad Said. Dia pernah membaca karya hebat ini. Karya ini pernah ditolak beberapa kali sehingga dapat diterbitkan. Kemudian sebuah buku nipis dicapai lagi. Buku yang bertajuk Matinya Seorang Seniman  tulisan Datuk Dr Ridhuan. Tiba-tiva dia berkenan mahu membaca buku milik Lily Sarah. Matanya meliar lagi, mencari buku-buku bahasa Melayu yang boleh dibacanya.
            “ Raf!” pencariannya terhenti apabila terdengar anmanya diseur oleh seorang wnaita. Suara itu bukan milik Lily Sarah tetapi Alessa, wanita kelahiran Hawaii persis pelakon  Smallville, Kristin Kreuk muncul secara tiba-tiba di hadapannya.
            Liuk tubuh Alessa yang masuk secara tiba-tiba sedikit pun tidak menarik perhatiannya. Alessa mengenakan dress pendek menampakkan kedua-dua pahanya yang gebu. Dia tahu kelemahan Rafail Adam mudah tergoda dengan perempuan cantik dan seksi. Begitu juga Lily Sarah juga saingannya yang dirasakan seksi bila wanita itu memiliki tubuh yang agak menawan. Walaupun mereka berkawan baik sejak dari Universiti, Lily Sarah adalah saingannya.
            “ Sayang” panggil Alessa dengan suara menggoda. Manja dan lembut. Matanya tajam merenung Rafail Adam yang sedang termenung menghadap jendela yang terbuka. Lap top milik Rafail Adam yang terbuka diliriknya dengan ekor mata. Dia tahu waktu-waktu begini Rafail Adam akan menaip menyiapkan manuskrip terbaru.
            Rafail Adam menoleh sedikit kemudian memperbetulkan posisi duduknya.
            “Awak dah banyak berubah. Tak macam dulu” Alessa mengambil tempat disebelah Rafail Adam. Tangannya menggapai tangan Rafail Adam, mahu membelai lelaki ini seperti biasa. Perlahan-lahan Rafail menarik tangannya. Dia sudah membuat keputusan, kunci rumahnya akan ditukar. Dia tidak mahu Alessa sesuka hati masuk sewaktu ketiadaannya. Minggu lepas dia meminta Alessa keluar dari rumahnya. Dia tidak mahu terus menerus hidup tan pa batasan. Alessa bukan isterinya yang sah.
            “ Saya mahu kembali padaNYA..” perlahan suara Rafail Adam. Lemah. Tidak berdaya.
            “ Kembali pada Lily? Awak sayangkan lily lagi? Saya dah berikan awak segalanya, awak buat macam ini pada saya” Alessa terus berdiri. Suaranya meninggi. Mukanya merah padam. Dia sudah mengagak perubahan rafail sudah tentu ada kaitan dengan perempuan.  \
            “ Awak takkan faham. Kita berbeza agama, Alessa” beritahu Rafail Adam pelahan.
            “Huh, alasan!” Alessa memeluk tubuh. Tidak mungkin lelaki ini terus berubah. Dia amhu memiliki lelaki ini dan apa yang pasti dia tidak mahu menukar agamanya dan mana mungkin Rafail Adam keluar dari Islam.  Dia cemburukan Lily sarah yang begitu bahagia bersama lelaki yang begitu hebat dimatanya. Baginya, Rafail Adam lelaki yang memiliki segala-gala yang mampu diberikan kepada mana-mana wanita.
            “Saya masih cintakan Lily. Saya sayangkan agama saya. Saya tak mahu buat apa yang tak sepatutnya berlaku antara kita, Lessa” suara Rafail Adam begitu lemah seperti memikul batu besar di atas kepalanya.
            “ Saya cintakan awak, Raf!” luah Alessa dengan suara menjerit.  Dia cukup tidak suka jawapan yang diberikan oleh Rafail Adam. Ayat klise yang dirasakan tidak akan mengubah perasaan dia terhadap Rafail Adam. Pertama kali bertemu dengan Rafail Adam, dia mula menyimpan perasaan dalam diam. Dia memendam perasaan itu hampir dua tahun! Bila melihat rumahtangga rafail Adam dan Lily Sarah dilihatnya begitu smepurna, harapannya hampir musnah tetapi mana mungkin dia harus beralah begitu sahaja. Rafail Adam penulis muda yang mudah kalah dengan godaan dan belaian. Dia tahu itu kelemahan Rafail Adam.
            Rafail Adam lelaki Melayu berambut Slicked Back ala tahun 50-an begitu sempurna di matanya.Seingat dia, Pemain bola sepak, David Beckham pernah berambut seperti itu. Wajah lelaki yang pernah menjadi milik mutlak Lily Sarah begitu maskulin bila berkumis dan berjambang. Lelaki ini begitu menawan pada pandangannya.
            “ Pulangkan kunci rumah. Hubungan kita berakhir, Lessa. Saya perlukan waktu dan ruang. Saya mohon jangan ganggu saya lagi” kata Rafail Adam bangun dari kerusinya. Dia melangkah perlahan mendapatkan Alessa yang masih berdiri tegak  disebelah jendela. Dia menghulurkan tangan kanan, meminta kunci rumahnya yang pernah menjadi milik Lily Sarah dipulangkan.
            Alessa memandang wajah Rafail Adam dengan riak tidak puas hati. Nafasnya turun naik dan dia seperti tidak percaya yang Rafail Adam akan mengakhiri hubungan ini.
            “ Kita tak sepatutnya memulakan hubungan ini. Awak adalah kawan baik Lily Sarah dan saya juga pernah menjadi suaminya. Kita ini manusia jenis apa?” Rafail Adam memekik. Dia tidak mampu mengawal perasaannya.
            Alessa terkejut dan berganjak sedikit dari Rafail Adam. Bimbang diperapa-apakan oleh Rafail Adam. Tangannya segera mencari sesuatu di dalam beg tangan. Satu kunci diletakkan di atas meja tulis Rafail Adam.
            Sewaktu Alessa mahu keluar, pintu rumah itu terlebih dahulu dibuka oleh Michael. Mereka tersentak tetapi Alessa terlebih dahulu keluar dengan tergesa-gesa. Michael hanya mampu melihat wanita jelita itu berlalu. Entah kenapa sejak peristiwa itu, hubungan dia dengan Alessa renggang. Dia hilang kata-kata bila behadapan dengan Alessa walhal dia, Lily Sarah dan Alessa adalah rakan sekuliah yang tidak boleh berenggang langsung.
            “ Raf!”  panggil Michael apabila terlihat Rafail Adam duduk di atas kerusi milik Lily Sarah sambil menundukkan kepala.
            Michael menepuk bahu Rafail Adam yang seperti tidak berdaya untuk bangun.
            “ Lessa, datang ke sini buat apa?” tanya Michael ingin tahu.
            Rafail Adam  mendongakkan kepala, “ Aku tak tahu. Aku Cuma mintak dia pulangkan kunci rumah aku. Aku tiba-tiba rasa benci dengan dia. aku tak suka tengok dia. entahlah, Mike, aku perlukan Lily. Aku perlukan dia! aku cuba bangkit tapi aku tak berdaya. Bodohnya aku mensia-siakan perempuan yang paling baik dalam hisup aku!”
            “ kau memang bodoh pun!” selamba muka Michael beritahu. Dengan tanpa rasa bersalah dia menarik kerusi meja tulis Rafail Adam lalu duduk
            “ Raf, tulang belakang seorang lelaki adalah perempuan. Dalam sebuah hadis yang sahih yang direkodkan oleh Bukhari dan Muslim, nabi berkata, Aku berwasiat kepada kamu supaya menjaga wanita dengan sebaik-baiknya kerana mereka dijadikan daripada tulang rusuk dan sebengkok-bengkok tulang rusuk adalah yang di bahagian teratas. Sekiranya kamu cuba meluruskannya, kamu akan mematahkannya dan sekiranya kamu membiarkannya akan terus bengkok selama-lamanya” kata Michael dengan penuh yakin.
            Rafail Adam terkesima mendengar, “Mike, bila masa kau belajar hadis ni?”
            Michael terdiam seketika,” errr…err kak Yasmin ada cerita dengan aku pasal wanita-wanita Islam”
            Rafail Adam merenung wajah rakan baiknya dengan tajam, “ Kau berminat dengan Islam?”
            Michael diam,  “ Kau tahu kan, aku ada darah British. Moyang aku dulu askar British yang pernah ke Tanah Melayu. Kau tahu tak, moyang aku pernah bercinta dengan perempuan Melayu di Johor tapi sayang tak kesampaian” cerita Michael tersipu-sipu.
            “ Aku doakan kau Mike. Kalau kau masuk Islam, aku suka tetapi aku akui tak mampu nak bimbing kau. Kita sama-sama belajar” kata Rafail Adam yang akhirnya tersenyum.

            Michael mengangguk bersama senyuman. 

Rindu Syurga 14

Bab 14

Hujan nasih belum mahu berhenti. Saat dia menadah tangan memohon doa selepas tahiyat akhir, hujan begitu lebat. Moga-moga doanya dikabulkan olehNYA. Rintik-rintik hujan begitu deras jatuh ke bumi. Ariq Iskandar menuju ke balkoni  sebaik sahaja selesai menunaikan solat isyak. Lampu neon yang berderet di jalan raya begitu kusam dipandangannya. Sejuknya malam ini menggigit hingga ke tulang sum-sum.
Hujan di luar masih menggila. Makin lebat. Rasanya mahu sampai ke waktu subuh. Mata tidak mampu dipejamkan meskipun tubuh rasa keletihan. Dia hanya merenung jendela yang dibasahi hujan. Suasana kamar mewah di bilik tetamu ini diterangi lampu malap. Saat hujan masih belum mahu berhenti, dia memejamkan mata. Terbayang wajah seseorang yang ingin ditemuinya sekelian lama.
Ariq Iskandar melangkah malas mencapai fail yang di bawa bersama tadi. Fail milik Lily Sarah membuatkan dia tersenyum sendirian. Ariq Iskandar berdiri di tepi jendela sambil menyelak – nyelak helaian puisi yang diberi oleh Lily Sarah sebentar tadi.
Secawan Kopi, sebuah novel dan cinta pertama
Tajuk puisi yang menarik. Baru sahaja hendak membaca isi puisi tersebut, dia terdengar bunyi kilat berdentum serentak itu terdengar suara Lily Sarah menjerit dari bilik tidur utama. Terus dia berlari mendapatkan Lily Sarah.
“Lily!” Ariq Iskandar melaung terus menerjah masuk pintu bilik
“Saya……..”langkah Ariq Iskandar terhenti bila melihat  Lily Sarah duduk termenung di atas katil sambil memeluk bantal peluk. Wajahnya nampak ketakutan.
“Kenapa?” tanya Ariq Iskandar bimbang. Dia kelihatan kalut sekali. Dia takut kalau ada sesuatu buruk yang menimpa Lily Sarah.
“Saya….saya takut guruh.  Saya takut petir”jawab Lily Sarah lambat – lambat. Wajahnya sudah basah dengan air mata.
Ariq Iskandar melangkah ke arah Lily Sarah, “ Awak nak saya buat apa?”
Lily Sarah diam. Dia tidak mahu lelaki itu buat apa – apa pun Cuma dia terperanjat lalu menjerit tatkala terdengar bunyi guruh. Dia cuma ketakutan namun dia masih mampu bersendirian di kamar cantik ini.
“Okeylah saya tidur di bawah. Awak tidur di atas” Ariq Iskandar terus mencapai bantal dan mengambil selimut dalam almari lalu baring di atas permaidani lembut.
Lily Sarah kembali baring dengan hati tidak keruan. Selimut tebal ditarik hingga ke paras dada. Rasa sejuk mencengkam ke tulang sum – sum. Sesekali dia cuba melihat Ariq Iskandar di bawah katil yang sedang tidur mengiring. Lelaki ini betul – betul kacak juga bila lena. Perlahan – lahan Lily Sarah cuba untuk memejamkan mata.
Belum sampai sepuluh minit Lily Sarah tersentak dengan bunyi petir yang lebih kuat. Lily Sarah terus menangis. Wajahnya sudah basah dengan air mata. Tiba – tiba ada tangan menyentuh rambutnya.
“Kenapa awak menangis?” tanya Ariq Iskandar lembut
Lily Sarah berkalih melihat lelaki itu sedang merenung wajahnya lantas dia bangun cuba melarikan diri dari lelaai itu namun tangan kananya cepat – cepat ditangkap.
“Kenapa awak takut guruh?” tanya Ariq Iskandar ingin tahu.
Lily Sarah terus menangis.  Baju pyjamas yang melekap ditubuhnya ditarik perlahan. Dia rasa sangat ketakutan. Sejurus itu terbayang momen yang menakutkan. Peristiwa yang menjadi punca kehilangan emak ayahnya.
“Saya…..saya anak yatim piatu. Emak ayah saya meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Saya tak lupa bagaimana keadaan hujan lebat masa tu. Saya masa tu hanya berusia 7 tahun” cerita Lily Sarah tersedu – seda. Dia tidak lupa bagaimana keadaan emak dan ayah yang sudah tidak bernyawa. Berkali-kali dia memanggil tetapi tiada sahutan. Ketika itu, hujan makin menggila. Petir  tidak berhenti berdentum membuatkan tangisannya panjang.
Ariq Iskandar terus mendengar. Dia yakin ada kisah sedih dalam hidup gadis ini. Wajah ayunya bagaikan menyimpan kisah duka yang tidak akan berpenghujung.
Lily Sarah memejamkan mata. Masih terbayang kemesraan mereka tiga beranak. Ayah bercerita jenaka di kala hujan lebat yang menggila. Kiri kanan jalan raya itu hanyalah hutan tebal di kawasan kampung. Mereka bertiga baru sahaja keluar dari kawasan Cameron Highland. Masih tidak lupa bagaimana kereta Honda Vios yang dipandu ayah terbabas hingga termasuk dalam gaung.
Lily Sarah terus menangis dan memeluk bantal peluk kuat – kuat. Dia rindukan ayah dan emak. Kalaulah ayah dan emak masih hidup pasti nasibnya tidak jadi begini. Namun segala ketentuan diterima dengan sekuat hati yang mungkin.
Ariq Iskandar yang mendengar terasa sayu. Dia merenung wajah di hadapannya yang masih lagi tidak berhenti menangis.
“ Saya akan menjaga awak…..”
“ Tapi…..” Lily Sarah tersentak. Dia bagaikan tidak percaya tubuh Ariq iskandar begitu dekat dengannya. Dia ingin emnolak tetapi tidak berdaya.
“ syyyyy jangan cakap apa – apa lagi….”Ariq Iskandar meletakkan jari telunjuk ke bibir Lily Sarah.
Lily Sarah terasa tubuhnya ditarik dalam dakapan lelaki ini. Dia terasa tenang. Damai. Dalam 13 tahun inilah kali pertama dia dipeluk oleh seseorang selepas pemergian ayah dan ibu. Terasa selamat.
“Encik……”
“Diam……” tegah Ariq Iskandar yang terus menghangatkan suasana.
            Hujan terus membasahi bumi malah turut mnegalirkan air mata Lily Sarah.

Pagi yang masih hening membuatkan Lily Sarah terus bangun duduk di birai katil. Air mata menitis laju. Dia memeluk tubuh erat-erat. Gerimis di luar masih belum berhenti. Lily Sarah merenung lelaki yang masih lena di sebelahnya. Wajah lelaki itu direnung dalam-dalam. Perlahan – lahan Lily Sarah menekup mulutnya agar tidak terus menangis. Ya Allah, aku tak ada apa-apa lagi pada diriku. Air matanya semakin lebat. Lily Sarah membelek baju pyjamas Ariq Iskandar yang melekap ditubuhnya. Kemudian Lily Sarah cuba bangkit menuju ke jendela. Hujan sudah mula  berhenti. Jalan raya masih lenggang. Laut yang terbentang di hadapan penthouse ini masih bergelora. Lily Sarah menoleh ke atas katil, Ariq Iskandar masih terlena. Dengkuran lelaki itu membuatkan Lily Sarah tersenyum  pahit. Tapi mustahil untuk dia memiliki lelaki ini. Mustahil. Satu Malaysia sudah tahu akan hubungan Ariq Iskandar dengam Rindiani
Lily Sarah menghampiri piano yang terletak di tepi dinding. Dia memetik piano satu persatu. Lily Sarah tersenyum bila dengar bunyi-bunyian yang berbeza. Suatu ketika dulu dia kepingin mahu belajar bermain piano tetapi kehilangan ibu bapanya akibat kemalangan jalan raya turut menyentap segala impian dan harapannya.
Lily Sarah terpandang jam dinding, sudah hampir ke angka 10 pagi. Dia perlu pulang sekarang. Kelasnya akan bermula pada pukul 2 tengahari. Pada pukul 8 malam dia harus ke restoran segera untuk mencari pendapatan sampingan.
Lily Sarah tersentak bila ada satu tangan menarik kebelakang sehingga tubuhnya terdorong ke belakang. Lily Sarah tersentak bila melihat Ariq Iskandar muncul di depannya. Dia mahu tersenyum tetapi dirasakan tidak mampu.
“ Saya kena balik sekarang” Lily Sarah mengambil baju-bajunya yang bersidai di atas bangku panjang dalam bilik utama.
Lily, jangan pergi dari saya. Tolong jangan tinggalkan saya. Kita kena berbicara dulu. Saya rasa bersalah dengan awak ” Ariq Iskandar merayu sepenuh hati.
“ kemudian saja. Saya kena pergi. Saya ada kelas. Nanti Mak long saya cari saya”jelas Lily Sarah dengan suara tersekat-sekat disusuli pula dengan rasa debar. Dia mahu pergi dari sini. Dia tidak mahu bertemu dnegan lelaki ini lagi.  Segalanya sudah hitam bagi hidupnya.
“Balik – balik Maklong! maklong! Awak ingat dia akan cari awak?” suara Ariq Iskandar sedikit meninggi.
Lily Sarah terdiam. Dia kehilangan kata-kata. Dia risau kalau maklong mencari dia. Tak mungkin Maklong mencari dia. Pernah dia tidur rumah rakan sekuliah tanpa memberitahu maklong, maklong sedikit pun tidak ambil tahu. Kalau dia mati dibunuh agaknya punMaklong tidak mahu ambil tahu. Kasihan hidupnya hanya menumpang kaish dari orang yang tak sudi. Ha, cari atau tidak, dia harus pergi dari sini.
“Kita mampu mengubahnya. Saya akan bertanggungjawab ke atas diri awak. Saya telah ambil segala – gala dari awak”janji Ariq Iskandar dengan sungguh – sungguh.
Lily Sarah tunduk. Terasa air mata deras mengalir. Ya, dia bukan gadis suci lagi. Tiada apa – apa lagi untuk dirinya. Lelaki di hadapannya telah mengambil semuanya. Puisi dan juga harga dirinya. Tanpa disedari Ariq Iskandar terus memeluk tubuhnya dari belakang. Tidak. Tidak akan terjadi untuk kali kedua. Lily Sarah terus menolak pelukan lelaki itu. Ariq Iskandar sedikit terkejut.
”Lily, saya akan jadikan awak penulis yang terkenal. Saya akan bukukan semua puisi – puisi awak. Saya akan buat segala – galanya untuk awak. Saya akan buatkan awak bahagia selama – lamanya bersama saya. Jadilah isteri saya, Lily” pinta Ariq Iskandar seperti merayu. Lily Sarah mendongakkan kepalanya.
Lily Sarah diam. Baginya mustahil untuk dia menjadi seorang isteri pada usia muda begini. Dia ada cita-cita yang ingin digapainya. Dia mahu mengenggam segulung ijazah yang diimpikan sejak sekolah lagi. Dia mahu membuktikan pada Maklong dan sepupunya yang dia berjaya meraih impian dalam keadaan susah payah.
”Saya cintakan awak, Lily. Awak adalah sumber inpirasi dan kekuatan saya” Ariq Iskandar merenung wajah Lily Sarah yang sudah menangis.
“Lepaskan saya…..” Lily Sarah terus menarik tangannya dari genggaman lelaki itu. Perasaannya kabur sama seperti masa depannya juga.

Ariq Iskandar mengeluh berat lantas meraup wajahnya. Dia ingin sahaja menjerit nama itu tatkala terpandang gambar seorang wanita yang yang menjadi muka depan majalah. Lily Sarah. Masih ayu. Raut wajah itu tidak berubah. Wanita itu kelihatan gembira sekarang. Sepuluh tahun dulu tidak pernah dia melihat senyuman mahupun tawa daripada Lily Sarah.

Tuesday, April 14, 2015

Rindu Syurga 13

Bab 13

Hujan lebat membasahi kota New York. Lebat. Suasana gelap mengelilingi kota raya hebat ini. Rafail Adam berdiri di luar balkoni. Tempat dia berdiri adalah tempat kegemaran isterinya sewaktu menikmati kopi hangat. Katanya , dari sini dia dapat melihat taman yang cantik. Dari sini dia dapat melihat bangku panjang diduduki pasangan veteran yang saling berpelukan dan berbual mesra.
            “Saya pernah tanya Makcik Rosie, bagaimana dia mengekalkan perkahwinanya sampai 30 tahun” kata Lily Sarah tersenyum manja. Matanya melirik ke arah Rafail Adam yang ebrdiri disebelahnya.
            “Makcik Rosie kata apa?” tanya Rafail Adam tidak sabar-sabar.
            “Jangan sesekali curang. Kena selalu ada makan malam hujung minggu. Selalu mnerai bersama. Yang paling penting rasa percaya. Kalau itu hilang sekali, sukar untuk dapatkan semula” kata Lily Sarah dengan penuh makna.
            Rafail Adam meneguk liur
            “Saya juga tanya kak, Yasmin, bekas guru agama. Dia kata, cara yang paling baik sentiasa buat solat hajat, solat berjemaah, mengaji Quran bersama dan sentiasa doakan untuk pasangan” sambung Lily Sarah lalu menghirup kopi hingga habis.
            Yasmin yang dimaksudkan adalah bekas Ustazah yang mengikut suaminya menyambung pengajian peringkat Ph.D di sini. Apartment yang emreka duduki ini separuhnya warga Islam yang rata-ratanya datang dari pelbagai Negara. Kak Yasmin juga mengambil upah mengajar Quran untuk anak-anak penduduk Islam di kawasan kejiranan mereka. Hubungan mereka sesame sangat erat dan mesra.
            “Saya cintakan awak, Lily. Awak semangat saya. Awak segalanya untuk saya” kata Rafail Adam sambil melurut-lurut rambut ikal isterinya. Bau harum rambut isterinya mencecah hidungnya.
            Lily Sarah berpusing menghadap suaminya. Mereka saling berpandangan dengan rasa cinta yang kuat dan mendalam.
            “Saya lebih mencintai awak. Awak terima saya seadanya. Saya….” Kata-katanya terhenti saat jari telunjuk Rafail Adam singgah ke bibirnya.
            “Kita tidak sempurna sayang. Saya juga begitu. Seperti awak tapi kita ditemukan untuk kita saling lengkapi antara satu sama lain. Cinta pertama hanya pengalaman. Ya, kita pernah tersasar jauh tapi kita ditakdirkan bersama. Tiada siapa yang boleh pisahkan kita’ tutur Rafail Adam dengan lembut dan meyakinkan. Dia tahu, dia bukan  lelkai yang baik untuk dijadikan suami tetapi dia yakin dia mampu membahagiakan seorang wanita yang bergelar isterinya. Begitu juga dengan Lily sarah bukan wanita suci yang ditemukan buat pertama kali.
            Lily Sarah begitu jujur memberitahu perihal dirinya. Perlukah dia menafikan perasaannya hanya wanita ini tidak lagi suci? Tidak adil sedangkan dia pernah terlanjur jauh dengna beberapa orang wanita.
            “ Raff, jom makan. Makaroni goreng!” Michael menjerit dari ruang tamu.
            Rafail Adam menoleh ke belakang. Michael begitu sibuk menghidangkan makanan di atas meja makan. Hampir setiap hari Michael berada di sini, menemani dia. Sesekali dia pangsapuri Michael yang tidak jauh dari sini. Bila Michael menjerit kali kedua, baru rafail Adam masuk ke dalam. Michael mencedokkan macaroni ke dalam pinggan lalu disuakan kea rah Rafail Adam yang hanya menanti. Kemudian Michael duduk bertentangan dengannya. Mereka berdua berselera menikmati macaroni goreng.
            “ Dah lama aku tak merasa nasi goreng” kata Michael tiba-tiba. dia memandang Rafail Adam yang turut terhenti suapan. Jika dulu, Lily sarah rajin masak nasi goreng ataupun nasi lemak. Michael paling suka nasi goreng berbanding nasi lemak. Dia pernah ke Malaysia pun akan mencari nasi goreng. Paling tidak pun, roti canai bagi sarapan pagi.
            “ Kau nak ke? Pagi esok aku gorengkan nasi lemak tapi taklah sesedap masakan….” Kata-kata Rafail Adam terhenti. Dia juga gemari nasi goreng masakan Lily Sarah.
            “ kau tahu ke masak nasi goreng?” tanya Michael seperti orang bodoh.
            : Eah mestilah tahu. Walaupun aku duduk di New York, kau ingat aku dah lupa? Sebelum kahwin pun, aku masak sendiri tau” kata Rafail Adam sedikit marah.
            Michael ketawa terbahak-bahak, “ Manalah aku tahu. Aku kenal kau pun melalui Lily Sarah. Aku mana kenal kau sebelum kau kahwin dengan Lily” kata Michael bersungguh-sungguh. Pertama kali dia bertemu dengan penulis hebat ini pun sewaktu novel pertama Rafail Adam diterbitkan oleh satu syarikat gergasi. Ketika itu novel  pertama Rafail Adam bertajuk Revenge of Women. Manuskrip itu pernah ditolak lebih lima syarikat penerbitan. Alasan munasabah bagi menolak karya Rafail Adam penulis dari Malaysia yang belum tentu menarik perhatian pembaca di Amerika. Atas bantuan rakan Rafail Adam yang juga Editor penerbitan Mc Adam Publishing, manuskrip itu berjaya menarik perhatian dan mengambil risiko.
            “ Kau tidur sini sajalah. Kita tengok perlawanan bola keranjang. Aku sunyi” kata Rafail Adam perlahan lalu bersandar. Dia kekeyangan. Fikirannya menerawang memikirkan seseorang yang amat dirinduinya.
            Rafail Adam bangkit,” Aku buatkan kopi untuk kau sekali” Rafail Adam terus ke dapur.
            Michael terus menghabiskan makanannya. Dia mengitari ruang legar rumah ini. sSnyi juga bila rumah ini hilang serinya. Meskipun  rumah ini kelihatan seperti lalu tetapi terasa kosong. Dia rindukan gelak tawa dan gurau senda Lily Sarah. Lily Sarah selalu jadi mangsa usikan Rafail Adam dan dia. Bila merajuk, panjang muncung Lily sarah yang akan mogok masak. Kalau ada perlawanan bola keranjang di televisyen, Lily Sarah akan sembunyi  ‘remote control’. Puas Rafail Adam mencari. Bila rumah digeledah, Lily Sarah akan mengamuk bila melihat barang-barang bersepah. Michael cukup faham perangai pasangan suami isteri ini. Bila bergaduh, Michael  jadi orang tengah dan pakar kaunseling rumah tangga.
            “Nah!” satu mug berisi kopi diletakkan di depan Michael.
            Rafail mencicip kopi hingga tinggal separuh. Dia  mengeluh berat, “ Aku rindukan Lily, Mike. Rindu sangat. Setiap malam aku teringatkan dia. aku takut kehilangan dia. aku sayangkan dia, Mike. Aku memang bodoh! Bodoh!” bentak Rafail Adam lalu emndengus kasar. Dia mengetap bibir sekuat hati.
            Michael menyentuh bahu Rafail Adam, “abar. Biarkan keadaan tenang dulu. Beri masa pada Lily. Kaukan tahu dia macam mana? Kalau dia marah pun, jangan beri api. Banyakkan berdoa. Kalau dia memang jodoh kau sampai ke syurga, dia akan kembali pada kau dan tuhan akan satukan kau berdua” pujuk Michael lalu menepuk-nepuk bahu Rafail Adam.
            Rafail Adam diam. Matanya tertancap kea rah potret mereka berdua. Gambar itu  menunjukkan wajah gembira Lily Sarah selepas akad nikah. Lily Sarah sangat manis pada hari bersejarah itu. Saat dia menyarungkan cincin di jari manis Lily Sarah, dunia ini dirasakan miliknya. Bila Lily Sarah meninggalkan dia, dia seperti hidup seorang diri di dunia ini. Air matanya menitis.

            “ Kau kena kuat Raf!” Michael memegang ekdua-dua bahunya