Skip to main content

Posts

Showing posts from April, 2015

Rindu Syurga 15

Bab 15
Lamunan Rafail Adam termati. Surat di yang diterima sebentar tadi segera di letakkan di atas meja bulat kecil. Manuskrip terbarunya  lulus dan bakal dicetak tidak lama lagi. Tempoh hari dia menerima panggilan daripada Ketua Editor Majalah dari Malaysia, Puan Linda. Katanya mahu menebual jika tiba di Malaysia nanti. Dia bersetuju sahaja. Malahan ada seorang penerbit mahu mengadadaptasi novelnya ke layar perak. Dia mula-mula enggan juga walaupun penerbit novelnya bersetuju. Katanya ini langkah promosi. Di Malaysia novelnya akan diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu untuk pasaran. Dia mengeluh berat. Dia tidak pernah menuis novel dalam bahasa Melayu sedangkan dia adalah bangsa Melayu. Lily Sarah pernah mencadangkan dia menghasilkan novel dalam bahasa Melayu tetapi dia belum bersedia.             Di meja tulis yang terletak di ruang tamu membenarkan dia melepaskan segala lelah setelah berjam-jam lamanya mneghadap lap top. Di sebelahnya meja kosong bewarna putih bersih milik Lily Sarah…

Rindu Syurga 14

Bab 14
Hujan nasih belum mahu berhenti. Saat dia menadah tangan memohon doa selepas tahiyat akhir, hujan begitu lebat. Moga-moga doanya dikabulkan olehNYA. Rintik-rintik hujan begitu deras jatuh ke bumi. Ariq Iskandar menuju ke balkoni  sebaik sahaja selesai menunaikan solat isyak. Lampu neon yang berderet di jalan raya begitu kusam dipandangannya. Sejuknya malam ini menggigit hingga ke tulang sum-sum. Hujan di luar masih menggila. Makin lebat. Rasanya mahu sampai ke waktu subuh. Mata tidak mampu dipejamkan meskipun tubuh rasa keletihan. Dia hanya merenung jendela yang dibasahi hujan. Suasana kamar mewah di bilik tetamu ini diterangi lampu malap. Saat hujan masih belum mahu berhenti, dia memejamkan mata. Terbayang wajah seseorang yang ingin ditemuinya sekelian lama. Ariq Iskandar melangkah malas mencapai fail yang di bawa bersama tadi. Fail milik Lily Sarah membuatkan dia tersenyum sendirian. Ariq Iskandar berdiri di tepi jendela sambil menyelak – nyelak helaian puisi yang diberi oleh L…

Rindu Syurga 13

Bab 13
Hujan lebat membasahi kota New York. Lebat. Suasana gelap mengelilingi kota raya hebat ini. Rafail Adam berdiri di luar balkoni. Tempat dia berdiri adalah tempat kegemaran isterinya sewaktu menikmati kopi hangat. Katanya , dari sini dia dapat melihat taman yang cantik. Dari sini dia dapat melihat bangku panjang diduduki pasangan veteran yang saling berpelukan dan berbual mesra.             “Saya pernah tanya Makcik Rosie, bagaimana dia mengekalkan perkahwinanya sampai 30 tahun” kata Lily Sarah tersenyum manja. Matanya melirik ke arah Rafail Adam yang ebrdiri disebelahnya.             “Makcik Rosie kata apa?” tanya Rafail Adam tidak sabar-sabar.             “Jangan sesekali curang. Kena selalu ada makan malam hujung minggu. Selalu mnerai bersama. Yang paling penting rasa percaya. Kalau itu hilang sekali, sukar untuk dapatkan semula” kata Lily Sarah dengan penuh makna.             Rafail Adam meneguk liur             “Saya juga tanya kak, Yasmin, bekas guru agama. Dia kata, cara yang p…

Rindu Syurga 12

Bab 12
Hujan masih menggila. Dia tidak membuka televisyen seperti biasa. Notebook juga tidak dibuka. Hanya sebuah buku tulisan Sophie Kinsella menemaninya dikala sepi namun diganggu bunyi hujan. Pembacaannya terhenti bila guruh berdentum berkali-kali. Dia baring di atas sofa. Sejukan mula terasa. Matanya hampir terlelap. Majalah yang dibelinya petang tadi dicapai. Wajah depan majalah itu ditatapnya. Lama kemudian dipeluknya majalah itu. Lily Sarah terperanjat bila terdengar bunyi petir berdentum bersama kilat. Tubuhnya terasa sejuk lalu dipeluk seerat yang boleh. Dia cuba memberi tumpuan pada perlawanan bola sepak di televisyen. Namun dia memang tidak minat pada bola sepak. Dia tidak berani menukar rancangan lain sebab masuk ke dalam rumah ini Ariq Iskandar awal – awal lagi menghidupkan televisyen dan mencari rancangan bola di astro. Malah sempat juga jejaka itu membebel sebab terlewat dalam lima belas minit. Lily Sarah takut – takut duduk di atas sofa empuk itupun setelah disuruh oleh …

Rindu Syurga 11

Bab 11
Hatinya membeku. Keras. Tiada lagi untuk mana – mana wanita. Sudah banyak kali Rindiani datang ke pejabatnya. Dia tidak tahu atas urusan apa Rindiani begitu rajin menjenguknya. Wanita itu sudah dua kali menjanda sedangkan dia masih membujang. Walaupun masih ada rakan – rakan mengusik dia dengan Rindiani, Hatinya tetap keras macam batu kerikil. Apapun yang terjadi, dia dan Rindiani tetap tidak akan bersama. Itu janji pada dirinya sendiri. Malahan bekas tuanangnya Dewi sudah pun bernikah lain. Khabar dengan anak Datuk. Dia sendiri pun tidak pasti. Dia tidak mahu ambil tahu lagi.             Dia masih tidak lupa peristiwa 10 tahun yang lalu. Dulu dia amat menyintai gadis kacukan Filipina itu. Tubuhnya memang cantik disertakan dengan suara manja bersama kerlingan mata yang menggoda. Dia lelaki paling bertuah dapat memiliki Rindiani. Dia merasakan popularitinya hebat bila memiliki peragawati yang meletup – letup namanya di atas pentas peragaan. Dia tersentak bila terdengar sms telefon …