Skip to main content

Rindu Syurga 1

Bab 1
            “Cukuplah tu Lily. Jangan terlebih rajin pulak bila bekerja. Badan kamu perlukan rehat dan otak kamu perlukan ketenangan. Usah paksakan diri kamu tu. Kerja 8 jam pun dah memandai. Cukuplah tu!” tegur  Puan Linda yang muncul tiba – tiba di muka pintu. Sempat mengukir senyuman.
            Lily Sarah mendongak dengan muka terkejut. Dahinya berkerut. Lily Sarah tidak sedar waktu bila Puan Linda berada di hadapan pintu biliknya yang terbuka sedikit. Kemudian Lily Sarah mengerling jam di dinding. Sudah masuk waktu maghrib. Widad akan bersolat di sini sebelum pulang ke rumah.
            Lily Sarah tersenyum nipis. Kepenatan yang dialami membuatkan dia tidak berdaya untuk memberikan senyuman manis. Apa yang dia tahu, dia harus menyiapkan kerja – kerja penulisan untuk majalan GAYA bulan depan. Majalah GAYA semakin mendapat tempat di hati pembaca yang setia. Pelbagai program dijalankan untuk menarik perhatian pembaca sementelahan banyak majalah – majalah baru muncul di pasaran. Sebagai majalah antarabangsa dalam versi bahasa Melayu pelbagai kehendak pembaca harus diikuti. Untuk bulan seterusnya diia akan menampilkan tema hijab dan tambahan beberapa muka surat sebagai tarikan pembaca.
            “Kamu pergilah dating, jumpa boyfriend ke, Tonton wayang ke, Beli belah ke” cadang Puan Linda tersenyum nakal. Tangan kanannya memegang satu cawan mug berisi milo panas yang sudah tinggal separuh. Sewaktu keluar dari pantry dia melihat bilik Lily masih terang. Dia kagum sungguh dengan semangat kerja Lily Sarah. Tekun dan  serius bila memberi hujah dan pendapat.
            “Boyfriend? Saya masih single. Nobody” jawab Lily Sarah dengan senyuman kelat.  Dia sudah biasanya dengan pertanyaan tentang dirinya yang masih bersendirian. Rata – rata ramai tidak percaya yang dia masih bersendirian. Dia lebih senang begini. Dia bebas melakukan apa sahaja yang dia mahu.
Lily Sarah sudah lali dengan soalan berkaitan kahwin ataupun kekasih. Telinganya sudah  bebal. Mahu tak mahu dia memberikan jawapan yang jujur namun ada yang masih tidak mempercayai yang dia tiada kekasih. Dia lebih senang begini. Bercinta dengan kerjaya adalah terbaik malah memberi kepuasan dalam dirinya. Berkawan dengan sesiapa pun dia tidak rugi apa – apa.
            Dahi Puan Linda berkerut. Sukar percaya yang gadis seayu Lily Sarah masih lagi bersendirian. Gadis bertudung di hadapannya begitu manis dan bergaya tatkala mengenakan baju kurung ataupun kebaya. Orangnya bersahaja namun kaya dengan senyuman. Lily Sarah yang dikenalinya tidak banyak cakap tetapi lebih banyak menurut arahannya. Dia cukup senang bekerja dengan  gadis yang baru dua tahun berkhidmat di majalah GAYA. Dia tahu siapa Lily Sarah di sebalik majalah Blue Pink. Rahsia itu harus disimpan, itu permintaan Lily Sarah bila pertama kali bertemu. Lily Sarah hanya mahu meneruskan legasi milik keluarganya.
            “Boleh percaya ke ni?” Puan Linda cuba mahu mencungkil gadis yang gemar berahsia ini.
            Lily Sarah memberi senyuman yang paling manis. Walaupun wajahnya nampak keletihan dia tetap bersemangat memberikan komitmen terhadap kerjaya yang menjadi cita – citanya sejak sekolah lagi.
            “ Terpulang!!” Lily Sarah menjungkitkan bahu sambil tersenyum penuh makna.
            Puan Linda terus mengambil tempat di hadapan meja tulis Lily Sarah. Dia kagum dengan gaya penulisan Widad yang memberi inspirasi kepada wanita di luar sana agar terus meneruskan hidup selepas gagal dalam percintaan dan rumahtangga.
            “Lily adakah rencana – rencana yang kamu tulis itu berkaitan dengan hidup kamu?” tanya Puan Linda ingin tahu.
            Penulisan Lily Sarah terhenti seraya merenung wajah Ketua Editor dengan wajah tenang. Dia harus menenangkan diri tanpa menunjukkan reaksi gelabah. Dia akui bahawa sebahagian rencana yang ditulis pernah berlaku dalam hidupnya. Pengalaman dititip dijadikan pengajaran buat pembaca.
            Lily Sarah menarik nafas pendek. Wajah Puan Linda ditatap bersama senyuman yang dirasakan dibuat – buat. Pen ditangan kanan dilepaskan perlahan.
            “Tanpa pengalaman, saya tak mungkin berada di sini. Pengalaman adalah guru terbaik buat saya”jawab Lily Sarah dengan senyuman puas.
            “Pengalaman cinta?” teka Puan Linda
            Lily Sarah diam. Tekaan itu memang tepat. Kerana pengalaman lalu dia mengambil keputusan untuk bersendirian sehingga usia masuk 31 tahun Dia masih belum dimiliki dan memiliki. Dia senang hidup begini. Bukan tidak percaya apada cinta atau perkahwinan tapi barangkali ini adalah takdir hidupnya. Mungkin jodoh belum sampai. Mungkin juga tidak. Barangkali jodohnya di syurga.
            “Mustahil wanita secantik kamu ni masih tidak punya sesiapa. Kamu tahukan Nora yang hitam dan tidak berapa lawa tu bakal melangsungkan perkahwinan tidak lama lagi” Puan Linda memperlahankan suara. Sempat matanya mengerling kiri kanan.
            Lily Sarah hanya tersenyum. Dia tahu sikap bossnya yang suka memprovokasikan orang lain. Dia cukup sebal dengan perangai cerewet Puan Linda yang ada masa datang angin secara tiba – tiba. Ada masa orang yang tidak bersalah juga menjadi mangsa amarahnya. Widad masih mampu bertahan dengan karenah ketuanya ini.
            “Puan, jodoh dan cinta tidak kenal  manusia. Cinta itu buta. Begitu juga dengan jodoh.  Mungkin nasib Nora lebih baik dari saya” ujar Lily Sarah tenang.
Kolam hatinya juga terusik bila seorang wanita yang tidak berapa cantik bakal mendirikan rumahtangga. Dia akui Nora ada kelebihan lain iaitu peramah dan suka berlawak. Barangkali itu tarikannya terhadap kaum Adam. Sedangkan dia pendiam dan kadang kala serius sehingga dianggap sombong.
            Puan Linda pula seeperti memikirkan sesuatu. Barangkali rasa bersalah mengata Nora sebegitu. Widad juga mempunyai hubungan baik dengan wartawan itu yang rajin mencari bahan.
            “Saya hendak tanya kamu, pernah tak kamu jatuh cinta?”tanya Puan Linda dengan muka serius.
            Lily Sarah  terdiam. Soalan yang membuatkan dia tersentak sehingga terbayang – bayang satu demi satu wajah yang pernah hadir dalam hidupnya. Wajah – wajah itu hampir dilupai tatkala dia bertungkus lumus menyiapkan setiap rencana. Namun satu wajah membuatkan dia menjadi seorang perindu setelah 10 tahun dia pernah meninggalkan bumi Malaysia.
            “Jujurnya, saya pernah alami namun setiap cinta saya tidak pernah kesampaian” jawab Lily Sarah tenang. Setenang wajahnya yang ayu. Dia menahan perasaan di hati agar dia tidak menangis lagi. cukuplah dengan cinta tragis yang melanda dirinya. Setiap janji dan kata manis dari seseorang bergelar lelaki sudah menjadi debu yang ditiup angin.
            “Kamu serik?” Puan Linda masih mahu  mencungkil rahsia dari wanita yang dianggap perahsia. Tidak banyak kisah wanita ini diketahuinya. Selain itu gadis ayu di hadapannya gemar menyendiri namun pandai membawa diri dan bergaul.
            Lily Sarah tersneyum lagi. soalan itu senang di jawab dengan anggukan sekali. Kemudian Widad melepaskan keluhan kecil, “Cinta itu sakit. Perit. Saya tidak pernah temui cinta sejati melainkanNYA”ujar Lily Sarah yakin.
            “Lily, kamu mengalah? Kamu harus mencari cinta. Kamu berhak bahagia. Kamu berhak memiliki lelaki mengasihi kamu” tegas puan Linda. Dari raut wajah  gadis itu pun dia sudah dapat merasakan yang Lily Sarah tidak mahu lagi menerima mana – mana cinta dari lelaki. Barangkali alami peristiwa yang menyedihkan sehingga menutup hati untuk mana-mana lelaki.
            Lily Sarah mengeluh lagi. kali ini lebih berat. Dia mula tidak keruan bila ditanya bertubi – tubi tentang lelaki dan cinta. Padanya itu semua sudah tutup dalam kamus hidupnya. Tiada lagi untuk dirinya.
            “Kamu marah?” bila Puan Linda dapat melihat perubahan pada wajah lembut itu.
 Lily Sarah Wanita manis dan bersahaja orangnya. Lembut dan mesra tetapi sayang seeprti tidak percaya pada cinta lagi. dia dapat melihat beberapa orang lelaki di Pink Brain ada yang cuba mahu mengisi hati Lily Sarah yang kosong itu namun gadis ini lebih suka mengelak tak pun memberikan pelbagai alasan. Kenapa begitu ego dirimu Lily Sarah?
            “Puan, saya mahu balik dulu. Ada beberapa buah rencana sudah saya siapkan” Lily Sarah menyusun beberapa buah fail. Dia sebenarnya sudah tidak selesa sekarang. Ada ketika dia tidak suka berada dalam tekanan bila memberi tumpuan pada penulisannya. Dia tidak sabar – sabar mahu pulang. Di fikirannya sudah terbayang katil yang seakan sudah melambai – lambai kepadanya. Perutnya masih kenyang bila diisi dengan  mi goreng sebentar tadi.
            Lily Sarah mencapi beg tote yang diletaknya dalam laci. Dia sudah tergesa – gesa mahu pulang.
            “Lily, esok jangan lupa mesyuarat kita dengan pengiklan” Puan Linda meninggatkan.

            “Ya  Puan. Saya tak lupa. Saya pulang dulu. Assalammualaikum!” Lily Sarah terus melangkah keluar dengan langkah yang laju.

Comments

Popular posts from this blog

Tempat makan yang best

Assalamualaikum. Ada juga rakan-rakan yang tanyakan tempat makan yang best dan selalu saya pergi. Saya biasa makan di luar pun tempat makan yang biasa saya pergi tapi tak apalah saya kongsikan juga makanan yang best dan tempat makan yang best. Mungkin ada yang dah biasa pergi.













Artis menulis, Fattah Amin dan Buku

Assalamualaikum,

Berantakan juga media sosial bila isu Fattah Amin menulis buku. Ya, sesunguh itu sangat bagus dan di kagumi selepas mendengar lagunya mula berputar di corong-corong radio maka belia pria yang hebat sekali. Buku berjudul '99 Kata-Kata Fattah Amin'  dipasarkan sejak 11 Februari lalu itu mengundang kritikan dan cemuhan  ramai kerana isi kandungannya didakwa ramai sebagai tidak layak dibukukan.
Kritikan dan cemuhan buku yang di tulis oleh aktor tersebut menjadi bahan ejekan. Imej dan teks buku tersebut digantikan dengan lelaki bangla, Sultan Melaka dan Timbalan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri, Datuk Ahmad Maslan.  Penulis-penulis selebriti janganlah menulis buku untuk sekadar tangkap muat. Hanya beberapa patah perkataan, cukup untuk melengkapkan satu muka surat. Ya,  buku ini dibuat untuk peminat. Kalau setakat gambar-gambar swafoto dengan 'copy and paste' ayat-ayat daripada laman sosial Twitter, IG atau facebook, lebih baik tidak perlu dijual.…

Sinopsis Rindu Syurga di New York

Lily Sarah meninggalkan Malaysia mengikut ibu saudaranya, Datuk Rahmah ke New York.  Dia membesar di situ sehingga berkenalan dengan Michael Ryan yang menjadi sahabat baiknya sewaktu menuntut di Universiti. Michael Ryan sebenarnya amat meminat Islam tetapi tidak boleh memeluk agama Islam kerana ibunya, Rose Wick tidak akan mengakunya sebagai anak jika Michael Ryan meninggal agama asalnya. Hasrat itu amat digfahami oleh datuknya, Eric Turner yang pernah menjadi tentera British dan berkhidmat di Tanah Melayu. Sewaktu di Universiti, Michael Ryan selalu bertindak sebagai pelindung Lily Sarah yang menjadi mangsa  diskriminasi agama.
   Lily Sarah mengahwini Novelis terkenal, Adam Rafail yang sudah tinggalkan nilai-nilai Islam dan adat Melayu dalam hidupnya. Lily Sarah cuba untuk memperbetulkan hidup suaminya. Michael Ryan yang sebenarnya memendam perasaan cinta terhadap Lily Sarah ingin menjadi sahabat pasangan suami isteri itu.
  Perubahan hidup pasangan suami isteri itu bergolak apabila…