Skip to main content

Rindu Syurga 2


Bab 2

Dia bersendirian di dalam kafeteria mewah ini. Lagu sentimental yang bergema di ruang kafe ini membuatkan hatinya tersentuh. Sayu dia mendengar. Lagu  Gubahan Rindu Puisi Syahdu dendangan Fauziah Latiff mencarik-carik hatinya. Sambil menanti seseorang dia meneguk secawan  kopi panas bersama sepotong kek coklat. Kek di dalam pinggan comel di hadapannya sudah tinggal separuh. Entah kali ke berapa dia melirik jam tangan berjenama rolex. Dia melepaskan satu keluhan yang agak berat. Sudah lewat 15 minit. Namun dia bersabar. Sabar dengan kerjaya yang memerlukan dia harus peka dengan dunia wanita yang semakin urban kini. Namun di sebalik kehebatan wanita zaman sekarang masih ada wanita yang ketinggalan mengejar impian. Kasihan. Namun itu adalah nasib masing – masing. Kebahagiaan yang dimiliki tidak semestinya selama begitu juga penderitaan tidak juga akan dirasai selamanya.
            “Assalammualaikum, Cik Lily Sarah ke?” satu suara halus memecah lamunan Lily Sarah, lantas dia menoleh ke sisi. Ada seorang wanita sederhana tinggi  dan berambut lurus paras bahu menanggalkan  cermin mata hitam. Wajah itu nampak cengkung dan kusam. Jelas menunjukkan seribu kesakitan dan penderitaan yang ditanggungnya.
            “Waalaikummusalam. Ya, saya Lily Sarah”balas Lily Sarah dengan sedikit terkejut kemudian menganggukkan kepala. Lantas dia mempersilakan wanita di hadapannya duduk .
            “Maafkan saya sebab terlewat. Saya terpaksa hantar anak saya ke rumah ibu saya tadi” wanita itu memberi alasan. Dia juga resah kalau – kalau tidak dapat bertemu dengan Lily Sarah. Ah, wanita di depannya terlalu cantik dan pasti muda dari dirinya. Dia mula tercabar malah terselit rasa cemburu. Lily Sarah dilihatnya sebagai wanita sofistikated.
            Lily Sarah hanya mengangguk faham. Dia tidak mahu bertanya lanjut. Dalam telefon tempoh hari, wanita itu berada dalam keadaan yang sukar. Rumahtangga bergolak membuatkan wanita bernama Farihah ini menjadi mangsa kecurangan suami. Panggilan pertama dari wanita ini juga mengundang pertanyaan kenapa dirinya dijadikan tempat meluahkan perasaan.
            Pelayan yang datang terus mengambil pesanan dari Farihah. Lily Sarah merenung wajah sugul di hadapannya. Dulu melalui Facebook wanita ini cantik dan gebu kini dilihatnya semakin kurus malah seperti tidak bermaya.
            “Puan Farihah okey ke?” tanya Lily Sarah sambil mengangkat kedua – dua kening. Di bertanya begitu bila awajah wanita ini jelas menunjukkan wajah sugul
            “Sa….saya okey. Maaf kalau saya mendesak Cik Lily untuk bertemu tapi saya terpaksa. Sudah lama saya ingin bertemu. Dulu suami saya kata Cik Lily Sarah adalah sumber inspirasinya” kata Farihah dengan suara tersekat – sekat. Kedua – dua matanya merah dan bengkak. Barangkali baru lepas menangis.
            Lily Sarah terkelu seketika. Dia tidak lupa yang dirinya pernah dijadikan sumber inspirasi oleh seorang bintang bola sepak. Itu dulu sekarang tidak lagi. Ketika itu dia baru lagi belajar di sebuah kolej. Bibit – bibit perkenalan bermula sewaktu bintang bola sepak itu berlatih di padang kolejnya.
            “Nadzim sudah banyak berubah. Selepas dia bersara dari bola sepak, hidup kami tak sama seperti dulu. Dia dah tak macam dulu lagi. Tidak seperti yang saya kenal” cerita Farihah tanpa di pinta.
            Lily Sarah hanya membisu namun mahu tahu kisah seterusnya. Apa yang berlaku dengan   Farihah dan suaminya, Nadzim? Suatu ketika dulu dia cemburu dengan Farihah kerana dapat memiliki lelaki yang pernah bergelar pemain bola sepak yang terkenal suatu ketika dulu. Dalam diam dia cuba bersaing untuk memiliki bintang bola sepak itu. Widad sedar bukan dia sahaja yang mahu cuba mencuri hati lelaki itu namun ramai wanita yang mahu mencuba nasib. Farihah wanita yang pernah bergaya sebagai Eksekutif perbankan berjaya memiliki Nadzim. Perkahwinan mereka berdua pernah mendapat liputan hebat dari para wartawan lantaran Nadzim pernah digosipkan dengan beberapa orang artis terkenal dulu. Widad beralah dan mendoakan sahaja kebahagiaan rumahtangga lelaki yang pernah dicintai dalam diam. Ketika itu dia sedar siapa dirinya yang hanya sebatang kara tidak layak berganding dengan lelaki itu.
            Nadzim, adalah cinta pertama juga teman sepermainannya. Saat melangkah kea lam remaja Nadzim mendapat tawaran ke sekolah sukan. Dari situ hubungannya mula menjauh. Mula renggang. Namun rindunya terubat bila melihat perlawanan bola sepak melibatkan Nadzim di kaca televisyen.
            “Lily Sarah, saya ingin tahu adakah suami saya pernah menghubungi awak selepas kami berkahwin?” tanya Farihah dengan pandangan bimbang. Suaranya masih bergetar seperti tadi.
            Lily Sarah sedikit tersentak terus menggelengkan kepala. Namun kebelakangan ini dia acap kali menerima panggilan tanpa nama namun sengaja dia biarkan. Prinsipnya tidak suka menjawab panggilan tanpa nama.
            “Jangan bimbang. Saya sudah melupakan Nadzim. Kami tidak akan saling berhubungan sampai bila – bila. Saya sesekali tidak akan menjilat ludah semula.” tegas Lily Sarah yang cuba mengukir senyuman. Dia mahu meyakinkan wanita dua anak di hadapannya bahawa dia bukan wanita yang mudah menggoda mana – mana lelaki. Malah dia bukan jenis perempuan yang suka melayani mana – mana lelaki. Dia tidak berminat itu semua. Dia ada kerja lain yang harus diselesaikan. 
            “Sejak akhir – akhir ini dia selalu bercerita tentang kamu.  Dia pernah cakap. Dia menyesal kahwin dengan saya. Dia juga menyesal tinggalkan awak” suara Puan Farihah menjadi lebih sendu.
            Lily Sarah terkelu. Terkejut. Ada rasa bersalah. Bukan salah dirinya bila dirinya menjadi model sambilan untuk beberapa buah butik pakaian dan tudung.
            “Saya masih sayangkan dia Lily. Mungkin dia marah sebab saya pernah mendesak dia berhenti main bola sepak. Saya paksa dia bekerja dengan abang saya.Hidupnya tak glamour macam dulu lagi” terang Farihah dengan rasa kesal. Sejujurnya dia mencintai Nadzim bukan kerana kehebatannya di arena bola sepak tetapi dia mencintai lelaki yang bernama Nadzim.
            “Jadi apa masalah puan dengan suami puan?” Lily Sarah mengubah topic. Dia ingin tahu apa sebenarnya yang berlaku.
            “Baru – baru ini saya terjumpa beberapa resit hotel. Saya lihat dia langsung tak boleh berenggang dengan telefon bimbitnya. Saya syak dia ada perempuan lain”nada suara Farihah menjadi semakin sebak.
            Lily Sarah merenung wajah persis cina di hadapannya. Suatu ketika dulu wanita ini amat bahagia dnegan suaminya malah gambar – gambar bahagia pasangan ini pernah dimuatkan dalam web sosial menggambarkan betapa bahagianya Farihah bersama Nadzim. Tapi sekarang semuanya sudah berubah. Wajah Farihah yang tua beberapa tahun dari Nadzim jelas menunjukkan wajah kecewa yang teramat sangat.
            “Apa yang boleh saya bantu puan?” tanya Lily Sarah perlahan. Sungguh dia tidak mengerti atas alasan apa yang Farihah mahu menemuinya. Adakah mahu berkongsi masalah rumahtangga untuk pembaca majalah GAYA?
            “Lily Sarah, saya percaya dari dulu suami saya masih  mencintai awak” Farihah merenung wajah cantik yang begitu anggun mengenakan pashmina di kepala. Wanita ini ternyata jauh lebih hebat dari dirinya. Ada rasa  cemburu terbit dari hatinya. Namun apakan daya dirinya terasa kerdil bila berhadapan dengan wanita hebat di hadapannya.
            Lily Sarah tersentak. Tergamam seketika bersama mata tidak berkelip. Nadzim masih menyintai dirinya? Gila! Dia tidak lupa apa yang Nadzim cuba lakukan pada diirnya. Dari titik itulah dia hilang keprcayaan kepada Nadzim
            “Kenapa puan kata begitu? Kami sudah lama tidak berhubungan”
            Farihah mengeluh perlahan, “Setiap kali kami bergaduh suami saya akan menyebut nama Lily Sarah. Lebih menyedihkan dia rasa kesal tinggalkan awak” jelas Farihah dengan nada suara keras.
            “Puan salahkan saya atas apa yang berlaku dalam rumahtangga puan?” suara Lily Sarah lembut dan tenang. Dia tidak mahu member api sebaliknya memberikan air. Dia tahu hati Farihah sedang bergejolak.
            “Entahlah. Saya sedar dia mula teringatkan awak bila wajah awak terpampang dalam majalah GAYA dan majalah – majalah lain. Dia anggap saya yang menyebabkan hubungan awak dengan dia terputus” Farihah mengesat air mata di bawah tubir.
            Lily Sarah meneguk liur kemudian mengetap bibir sekuat hati. Adakah dirinya dipersalahkan. Dalam panggilan telefon hari itu, Farihah turut memberitahu yang Nadzim ada hubungan skandal dengan beberapa orang wanita. Takkan hanya dirinya dipersalahkan? Huh, dia sudah menjangkakan pasti Nadzim mula memikat beberapa orang wanita. Di zaman kanak-kanaknya Nadzim begitu galak mengusik kanak-kanak perempuan sehingga zaman remajanya. Bukan dia tidak tahu siapa kekaish pertama dalam hidup Nadzim kalau bukan Suraya, anak jirannya dulu sewaktu tinggal di kawasan rumah flat. Tidak cukup itu Nadzim dan Suraya pernah ditangkap duduk berdua-duaan di belakang blok pada waktu malam.
            “Boleh tak tolong lupakan suami saya. Kalau dia hubungi awak tolong jangan layan” Farihah merayu.
            Lily Sarah merenung wajah Farihah yang sudah basah dengan air mata, “Saya dengan dia tiada apa – apa dan tidak akan berlaku apa – apa antara saya dengan dia. Saya masih ingat lagi yang dia memberitahu saya yang awak adalah wanita terbaik buat dirinya masakan dia sudah lupa itu semua?” Widad seperti menyindir. Sengaja dia berkata sebegitu. Ah, dia pun tidak ingin bertemu dengan Nadzim lagi. sesekali tidak!
            “Tapi sekarang dia tidak mencintai saya lagi. saya tidak tahu apa salah saya. Selama sepuluh tahun, saya sentiasa melakukan yang terbaik buat dia” luah Farihah dengan bahu terhenjut – henjut.
            “Lelaki tidak pernah puas apa yang dimilikinya. Saya belajar satu perkara dari kawan yang turut mengalami keruntuhan rumahtangga. Dia memberitahu saya lelaki yang bercinta tidak akan sama selepas dia berkahwin” tegas suara Lily Sarah memberitahu.
            Farihah tersentak terus merenung wajah Widad, “Ramai yang kata begitu”

            “Saya nasihatkan puan, jadi sahaja isteri yang terbaik kalau tidak sia – sia sahaja puan bersaing dengan ramai perempuan yang mahukan Nadzim. Jadilah wanita yang tabah saat puan melayani karenahnya. Untuk menjadi seorang isteri bukannya senang walaupun saya belum berkahwin. Ranjaunya lagi hebat sebelum berkahwin. Jadi saya nasihatkan puan, jadilah isteri yang taat dan setia. Saya percaya Nadzim akan kembali meninggati puan. Maaf saya ada agenda lain. Kalau ada apa – apa boleh hubungi saya. Apapun saya gembira dapat mengenali puan” selepas bersalaman Lily Sarah terus melangkah dengan bergaya sambil menyarung rayban. Langkahnya laju meninggalkan kafeteria mewah. Dalam hati dia tersenyum puas. Wanita yang memiliki sejati dari lelaki yang dicintai sepenuh hati belum tentu bahagia di dalam rumah tangga.

Comments

Popular posts from this blog

Tempat makan yang best

Assalamualaikum. Ada juga rakan-rakan yang tanyakan tempat makan yang best dan selalu saya pergi. Saya biasa makan di luar pun tempat makan yang biasa saya pergi tapi tak apalah saya kongsikan juga makanan yang best dan tempat makan yang best. Mungkin ada yang dah biasa pergi.













Artis menulis, Fattah Amin dan Buku

Assalamualaikum,

Berantakan juga media sosial bila isu Fattah Amin menulis buku. Ya, sesunguh itu sangat bagus dan di kagumi selepas mendengar lagunya mula berputar di corong-corong radio maka belia pria yang hebat sekali. Buku berjudul '99 Kata-Kata Fattah Amin'  dipasarkan sejak 11 Februari lalu itu mengundang kritikan dan cemuhan  ramai kerana isi kandungannya didakwa ramai sebagai tidak layak dibukukan.
Kritikan dan cemuhan buku yang di tulis oleh aktor tersebut menjadi bahan ejekan. Imej dan teks buku tersebut digantikan dengan lelaki bangla, Sultan Melaka dan Timbalan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri, Datuk Ahmad Maslan.  Penulis-penulis selebriti janganlah menulis buku untuk sekadar tangkap muat. Hanya beberapa patah perkataan, cukup untuk melengkapkan satu muka surat. Ya,  buku ini dibuat untuk peminat. Kalau setakat gambar-gambar swafoto dengan 'copy and paste' ayat-ayat daripada laman sosial Twitter, IG atau facebook, lebih baik tidak perlu dijual.…

Sinopsis Rindu Syurga di New York

Lily Sarah meninggalkan Malaysia mengikut ibu saudaranya, Datuk Rahmah ke New York.  Dia membesar di situ sehingga berkenalan dengan Michael Ryan yang menjadi sahabat baiknya sewaktu menuntut di Universiti. Michael Ryan sebenarnya amat meminat Islam tetapi tidak boleh memeluk agama Islam kerana ibunya, Rose Wick tidak akan mengakunya sebagai anak jika Michael Ryan meninggal agama asalnya. Hasrat itu amat digfahami oleh datuknya, Eric Turner yang pernah menjadi tentera British dan berkhidmat di Tanah Melayu. Sewaktu di Universiti, Michael Ryan selalu bertindak sebagai pelindung Lily Sarah yang menjadi mangsa  diskriminasi agama.
   Lily Sarah mengahwini Novelis terkenal, Adam Rafail yang sudah tinggalkan nilai-nilai Islam dan adat Melayu dalam hidupnya. Lily Sarah cuba untuk memperbetulkan hidup suaminya. Michael Ryan yang sebenarnya memendam perasaan cinta terhadap Lily Sarah ingin menjadi sahabat pasangan suami isteri itu.
  Perubahan hidup pasangan suami isteri itu bergolak apabila…