Skip to main content

Ulasan Novel: Lukanya Merah

Sejujurnya ini antara karya yang terbaik dan luar biasa. Bagi saya naskhah ini karya agung bagi kak Rohani Deraman. Saya rasa, novel ini di angkat di dua majlis penganugerahan. karya ini sangat menyentuh hati. Saya rasa terkesan sehingga saya rasa sebak dan menangis. Saya tertanya-tanya, kenapa wanta tua ini yang menjadi mangsa? kenapa wanita tua ini yang di uji?  Kenapa wanita tua ini begitu cekal?

Selatan Thai tidak pernah aman. Begitu kisah Mek Romah, wanita kelahiran negeri Cik Siti Wang kembang berjuang di negeri Pattani setelah bernikah dengan  anak seorang Imam di Kg Chanae, selatan Thailand. Pernikahan ini melahirkan 3 zuriat iaitu Seman, Dolah dan Mat Hussin. Seperti rumahtangga yang lain, kehdupan Mek Romah sekeluarga sederhana tetapi bahagia.
            Bermula dengan kematian Seman yang ditembak oleh senapang tak bermata sudah menggambarkan Mek Romah wanita yang mudah menangis, meraung dan menangis.  Beliau seorang isteri yang taat setia, ibu yang penyayang dan suri rumah hanya redha dengan apa yang berlaku di kampungnya. Pembunuhan demi pembunuhan sehingga meragut nyawa anak-anak lelaki dan suaminya di tangan kerajaan sedikit pun tidak mematahkan semangatnya untuk mempertahankan hak dan tanahairnya. Perlahan-lahan semangat .perjuangan wujud dalam dirinya setelah dituduh sebagai pemberontak dan pendatang
            Kematian demi kematian dengan pengeboman masjid,hutan, jalan raya  dan di mana-mana sahaja., begitu juga pembunuhan guru agama yang dituduh mengajar anak-anak muda memberontak, tangkapan golongan muda secara melulu, pengkhianatan olah bangsanya sendiri, menjadikan Mek Romah semakin kuat, lebih-lebih lagi kelibatnya sebagai wanita tidak pernah dicurigai sebagai ‘pejuang. Mek Romah bangkit setelsh melihat kezaliman kerajaan Thai dan perjuangannya tidak disedari  pihak penguatkuasa, ahli politik, dan bangsa Thai terhadap minoriti terpinggir Petani di Selatan Thailand.
            Mek Romah bertuah di sisinya, Siti Aishah menantu yang snetiasa memeberi kekuatan, motivasi dan semangat agar tidak berputus asa malah sama-sama berjuang. Mek Romah bertemu dengan Fatmah, pejuang gerila Petani yang diburu oleh tentera dan polis Thailand kerana pengaruh arwah ayahnya. Kekahan luka dikakinya sedikit pun tidak melunturkan semangatnya agar terus berjuang walaupun kakinya terhencut-hencut, Mek Romah gigih untuk menentang kerajaan yang membulakan peperangan.



            Naskhah perjuangan ini mampu menyerap rasa perjuangan namun mampu mngalirkan air mata pembaca. Mek Romah pejuang yang tidak didendangkan. Pemergian Mek Romah menghadap Ilahi juga tidak menghentikan bom di selatan Thailand.

4/5 Bintang

Comments

Popular posts from this blog

Tempat makan yang best

Assalamualaikum. Ada juga rakan-rakan yang tanyakan tempat makan yang best dan selalu saya pergi. Saya biasa makan di luar pun tempat makan yang biasa saya pergi tapi tak apalah saya kongsikan juga makanan yang best dan tempat makan yang best. Mungkin ada yang dah biasa pergi.













Artis menulis, Fattah Amin dan Buku

Assalamualaikum,

Berantakan juga media sosial bila isu Fattah Amin menulis buku. Ya, sesunguh itu sangat bagus dan di kagumi selepas mendengar lagunya mula berputar di corong-corong radio maka belia pria yang hebat sekali. Buku berjudul '99 Kata-Kata Fattah Amin'  dipasarkan sejak 11 Februari lalu itu mengundang kritikan dan cemuhan  ramai kerana isi kandungannya didakwa ramai sebagai tidak layak dibukukan.
Kritikan dan cemuhan buku yang di tulis oleh aktor tersebut menjadi bahan ejekan. Imej dan teks buku tersebut digantikan dengan lelaki bangla, Sultan Melaka dan Timbalan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri, Datuk Ahmad Maslan.  Penulis-penulis selebriti janganlah menulis buku untuk sekadar tangkap muat. Hanya beberapa patah perkataan, cukup untuk melengkapkan satu muka surat. Ya,  buku ini dibuat untuk peminat. Kalau setakat gambar-gambar swafoto dengan 'copy and paste' ayat-ayat daripada laman sosial Twitter, IG atau facebook, lebih baik tidak perlu dijual.…

Sinopsis Rindu Syurga di New York

Lily Sarah meninggalkan Malaysia mengikut ibu saudaranya, Datuk Rahmah ke New York.  Dia membesar di situ sehingga berkenalan dengan Michael Ryan yang menjadi sahabat baiknya sewaktu menuntut di Universiti. Michael Ryan sebenarnya amat meminat Islam tetapi tidak boleh memeluk agama Islam kerana ibunya, Rose Wick tidak akan mengakunya sebagai anak jika Michael Ryan meninggal agama asalnya. Hasrat itu amat digfahami oleh datuknya, Eric Turner yang pernah menjadi tentera British dan berkhidmat di Tanah Melayu. Sewaktu di Universiti, Michael Ryan selalu bertindak sebagai pelindung Lily Sarah yang menjadi mangsa  diskriminasi agama.
   Lily Sarah mengahwini Novelis terkenal, Adam Rafail yang sudah tinggalkan nilai-nilai Islam dan adat Melayu dalam hidupnya. Lily Sarah cuba untuk memperbetulkan hidup suaminya. Michael Ryan yang sebenarnya memendam perasaan cinta terhadap Lily Sarah ingin menjadi sahabat pasangan suami isteri itu.
  Perubahan hidup pasangan suami isteri itu bergolak apabila…