Skip to main content

Posts

Showing posts from June 24, 2016

Bab 1 Dani dan Eriqa

Senja semakin menghampiri malam. Eriqa Ellen masih berteleku di kubur yang masih merah. Matanya tepat merenung tanah kubur di depannya. Dia tidak mampu menangis lagi setelah semalaman dia menangis tanpa henti. Ramai ahli keluarga arwah telah berlalu pergi sedangkan dia masih setia di sini. Air mata tiba – tiba jatuh membasahi pipi disekanya perlahan. Dia seperti tidak percaya yang Adam Johan telah pergi buat selama – lamanya. Kalau dihitung hanya tinggal beberapa hari dia dan Adam Johan akan disatukan di atas pelamin. Segala peralatan dan persiapan perkahwinan sudah siap begitu juga dengan pakaian untuk akad nikah sudah siap ditempah. Kad undangan juga sudah diedarkan beberapa hari yang lalu. Di belah pihak keluarganya dan begiti juga belah pihak keluarga Adam Johan tidak sabar-sabar mahu mneyatukan mereka berdua. Eriqa Ellen mengerutkan dahi menahan tangis namun dia tewas. Tarikh yang sepatutnya dijadikan hari bahagia terpaksa menjadi kenduri arwah. Kali ini air mata terus mencurah l…